Recent Posts

Buku Lakas Idaman yang Membuat Soal Menyamakan Guru Sekumpul dengan Nabi Bakal Diproduksi Lagi

May 22, 2016
BANJARBARUKLIK.COM – Masih ingat dengan Lembar Kerja (Lakas) Idaman yang membuat soal di dalamnya menyamakan Guru Sekumpul dengan Nabi, buku itu ternyata bakal diproduksi lagi.  Alih-alih menghentikan produksi, tahun ajaran berikutnya pemerintah Kota Banjarbaru justru merestui buku itu tetap diproduksi lagi.
foto via kalsel.prokal.co
BANJARBARUKLIK.COM – Masih ingat dengan Lembar Kerja (Lakas) Idaman yang membuat soal di dalamnya menyamakan Guru Sekumpul dengan Nabi, buku itu ternyata bakal diproduksi lagi.  Alih-alih menghentikan produksi, tahun ajaran berikutnya pemerintah Kota Banjarbaru justru merestui buku itu tetap diproduksi lagi.

Setelah beberapa kali mendapat kritik tajam dari masyarakat, tim penyusun Lembar Kerja Siswa (Lakas) Idaman akhirnya mengevaluasi diri. Penanggung Jawab Lakas Idaman tingkat SD, akhir pekan lalu mengumpulkan para guru, kepala sekolah, orang tua murid dan tim pakar dari Universitas Lambung Mangkurat.

Ada sejumlah poin evaluasi yang dihasilkan dari pertemuan tersebut. Salah satunya adalah masukan dari orang tua yang meminta tim editor agar lebih cermat. Mereka tidak ingin kejadian soal muatan lokal kembali terulang. “Saya minta  tim editing bisa lebih cermat,” ucap Budi, perwakilan orang tua murid seperti dilansir Radar Banjarmasin, (18/5/2016).

Ayah siswa Kelas 5 SDN 1 Komet ini juga menyoroti kualitas kertas yang menurutnya kurang layak. Sampul depan kertas menurutnya kurang tebal.

“Karena buku ini sering dibawa kemana-kemana, jadinya sampul depannya cepat keriting, saran saya kualitas kertasnya diperbaiki,” harapnya.

Selain masukan dari orang tua murid, pada forum yang dihadiri Sekretaris Dinas Pendidikan Kota Banjarbaru Ubay dan anggota DPRD Kota Banjarbaru dari Fraksi Partai Persatuan Pembangunan HM Subakhi ini juga ada masukan dari Tim Validitas dari FKIP Universitas Lambung Mangkurat. Salah satu anggota tim Muntiani meminta bahasa yang digunakan harus disesuaikan dengan tingkatan pemahaman murid.

Ia memberikan contoh, ada soal pada mata pelajaran IPS pada Lakas Idaman Kelas 1 menyebutkan seorang ibu rumah tangga memiliki sejumlah tugas. Menurut Muntiani, anak kelas 1 masih belum paham apa ibu rumah tangga.

“Gunakan kata sederhana saja, misalnya ibu, itu saja sudah cukup,” cetusnya.
Tim Validasi lainnya Dr Hery Porda menyarankan, agar ukuran huruf pada Lakas Idaman disesuaikan. Misalnya untuk kelas 1 hingga kelas 4 menggunakan ukuran huruf lebih besar dari kelas 5 dan 6.

Penanggungjawab Lakas Idaman Tingkat SD Balawi AS menjelaskan, forum tersebut merupakan bentuk niat baik dari semua unsur pendidikan agar Lakas Idaman bisa terus lebih baik dari sebelumnya.

Balawi mengakui, Lakas masih perlu terus dievaluasi. Meski demikian, Balawi memastikan pola kerja baik untuk editing dan evaluasi diperbaiki. Pihaknya melibatkan tim validasi dari Universitas Lambung Mangkurat untuk mengecek sebelum ditertibkan.

“Kita gandeng para doktor berpengalaman dari masing-masing bidang misalnya Dr Hery Porda untuk IPS, Dr Zaini untuk IPA dan lainnya,” paparnya.
Balawi menambahkan, pihaknya akan kembali mencetak Lakas Idaman pada tahun ajaran depan. Ia memastikan bahwa akan banyak dilakukan perbaikan agar produk asli dari para guru Banjarbaru ini bisa terus eksis mendampingi belajar para siswa. (admin)

Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment