Recent Posts

Gaji Hanya Rp300 Ribu, Tunjangan Guru PAUD Terlambat Cair, ini Kata Guru dan Disdik

May 22, 2016
BANJARBARUKLIK.COM – Nasib guru Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) tak seberuntung guru pada umumnya yang bisa menikmati tunjangan sertifikasi.  Di Banjarbaru, guru yang hanya digaji Rp300 ribu per bulan ini tunjangannya terlambat dicairkan.  Terbayang bagaimana nasib mereka ini, seperti yang diceritakan Asih, salah seorang Guru Paud.
Foto via paudni
BANJARBARUKLIK.COM – Nasib guru Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) tak seberuntung guru pada umumnya yang bisa menikmati tunjangan sertifikasi.  Di Banjarbaru, guru yang hanya digaji Rp300 ribu per bulan ini tunjangannya terlambat dicairkan.  Terbayang bagaimana nasib mereka ini, seperti yang diceritakan Asih, salah seorang Guru Paud.

Asih tak bisa menyembunyikan rasa sedihnya. Perempuan yang berprofesi sebagai guru PAUD ini sudah dua sebulan terakhir terpaksa harus mengingkari janji kepada anak laki-lakinya bernama Sultan. April lalu ia berjanji akan membelikan anaknya sepeda dari uang tunjangannya sebagai guru PAUD dari Pemko Banjarbaru. Sayangnya, hingga pertengahan Mei tunjangan yang diberikan setiap tiga bulan tersebut tak kunjung cair.

“Anak saya sampai menangis, tapi bagaimana lagi,” ucapnya dikutip dari Radar Banjarmasin, (18/5/2015).

Asih sudah sekitar 8 tahun menjadi guru PAUD dengan gaji tak sampai Rp300 ribu sebulan. Setiap tiga bulan, ia bersama ratusan guru PAUD lainnya menerima tunjangan dari Pemko Banjarbaru. Besarannya mencapai Rp400 ribu per bulan sehingga setiap tiga bulan ia menerima Rp1,2 juta. Tunjangan triwulan I tahun ini sedianya April sudah cair.

“Bahkan ini sudah hampir triwulan 2 kok triwulan 1 belum cair,” katanya.
Diceritakan perempuan dengan dua anak ini, tunjangan dari pemko sangat membantu. Pasalnya, untuk memenuhi kebutuhan hidup, Asih dan suami yang berprofesi sebagai pekerja swasta tak bisa hanya mengandalkan gaji. “Gaji saya untuk beli bensin saja sebulan sebenarnya kurang, tapi ini demi anak-anak,” cetusnya.

Guru PAUD lainnya sebut saja namanya Siska menceritakan, kejadian seperti ini pernah terjadi dua tahun lalu. Saat itu tunjangan triwulan 1 juga baru cair pada akhir Mei. Menurut Siska, kejadian semacam ini mematahkan semangat para guru PAUD.

“Silakan tanya berapa sebenarnya gaji guru PAUD, paling hanya Rp200 ribu kan sangat tidak sesuai dengan tugas yang dijalani. Kami berharap jangan sampai telat terus seperti ini,” harapnya.

Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kota Banjarbaru Jainuddin membenarkan bahwa tunjangan bagi guru PAUD memang belum cair. Jumlahnya mencapai lebih dari Rp3 miliar.

Kendalanya menurut Jainuddin ada pada Dinas Pendidikan Kota Banjarbaru. Hingga kini pihaknya belum menerima pengajuan dari instansi tersebut.

“Mungkin karena terlalu banyak yang diurus, tapi prinsipnya kalau ada pengajuan kami akan segera proses, hari ini masuk besok bisa cair,” paparnya.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Banjarbaru Burhanuddin Noor saat dikonfirmasi mengatakan pangkal masalahnya terjadi lantaran pendataan kembali guru PAUD pada awal tahun berlangsung lambat. Ia berjanji dalam dua hari ke depan tunjangan bisa segera cair.

“Karena masih manual jadi lambat,” ucapnya saat ditemui disela memantau pelaksanaan Ujian Sekolah di SDN 4 Komet, kemarin.

Menurut birokrat yang akrab disapa Burhan ini, setiap awal tahun Dinas Pendidikan Kota Banjarbaru melakukan pendataan ulang guru PAUD yang berhak menerima tunjangan. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi terjadi pemberian tunjangan yang salah sasaran. “Misalnya kalau ada yang ikut pindah suaminya ke luar daerah otomatis dia tidak boleh lagi menerima tunjangan,” ujarnya.

Pendataan kembali juga dilakukan untuk mengakomodir guru-guru PAUD baru yang telah memenuhi syarat menerima tunjangan. Syaratnya guru harus bekerja minimal dua tahun. Selain itu, sekolah tempat guru mengajar juga harus memiliki izin operasional. “Seharusnya pendataan bisa lebih cepat supaya ini tidak terulang tahun depan,” harapnya.

Pejabat senior di Pemko Banjarbaru ini menjelaskan, sebenarnya pendataan bisa dimulai sebelum awal tahun. Tujuannya agar pendataan bisa selesai sebelum triwulan 1 habis. “Mungkin dengan bantuan teknologi juga bisa lebih cepat,” cetusnya.

Burhan mengaku pendataan kini sudah selesai. Ia sudah menandatangani data tersebut dan sudah diserahkan ke Bagian Hukum. Bagian Hukum kemudian mengeluarkan SK nama-nama guru yang berhak menerima tunjangan. SK inilah yang menjadi dasar pencairan. “Dalam dua hari ini bisa cair,” tegasnya.

Burhan berharap dengan adanya tunjangan, kinerja guru PAUD bisa meningkat. Ia tak menampik saat ini kesejahteraan guru PAUD masih jauh dari ideal. Dengan gaji hanya Rp200 ribu per bulan menurutnya tunjangan kinerja bisa sangat membantu. (admin)

Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment