Makan Ditemani Teh itu Ternyata Tak Baik Bagi Kesehatan, ini Penjelasannya

Menikmati hidangan makan ditemani segelas teh hangat atau teh es manis rasanya pasti komplit. Bagi kita warga Banua atau yang tinggal di Kalimantan Selatan, teh seperti minuman wajib yang harus menemani setiap kita santap makan maupun menyantap kue. Tapi tahukah anda, dibalik kenikmatan itu sebenarnya ada sisi kurang baik jika menyeruput teh sebelum atau setelah kita makan.  Teh memang bermafaat bagi kesehatan jika dikonsumsi sesuai atran. Tapi yang harus diketahui, mengkonsumsi teh satu jam sebelum atau sesudah makan ternyata justru mengurangi daya serap zat besi yang dikandung makanan oleh tubuh. Hasil Riset Bagian Kesehatan Ibu dan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Dipenogoro, Semarang pernah merilis sekitar 64 persen zat besi dalam makanan tidak dapat diserap tubuh jika kita mengkonsumsi teh satu jam sebelum maupun sesudah makan.
BANJARBARUKLIK.COM - Menikmati hidangan makan ditemani segelas teh hangat atau teh es manis rasanya pasti komplit. Bagi kita warga Banua atau yang tinggal di Kalimantan Selatan, teh seperti minuman wajib yang harus menemani setiap kita santap makan maupun menyantap kue. Tapi tahukah anda, dibalik kenikmatan itu sebenarnya ada sisi kurang baik jika menyeruput teh sebelum atau setelah kita makan.

Teh memang bermafaat bagi kesehatan jika dikonsumsi sesuai atran. Tapi yang harus diketahui, mengkonsumsi teh satu jam sebelum atau sesudah makan ternyata justru mengurangi daya serap zat besi yang dikandung makanan oleh tubuh. Hasil Riset Bagian Kesehatan Ibu dan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Dipenogoro, Semarang pernah merilis sekitar 64 persen zat besi dalam makanan tidak dapat diserap tubuh jika kita mengkonsumsi teh satu jam sebelum maupun sesudah makan.

Mengapa bisa begitu? ternyata menurunnya kemampuan tubuh menyerap zat besi karena adanya zat Tanin dalam teh. Selain mengandung tanin, teh juga mengandung kafein, albumin, polifenol, dan vitamin. Tanin berperan mempengaruhi penyerapan zat besi dari makanan terutama yang termasuk dalam kategori heme non-iron, misalnya padi-padian, kacang-kacangan dan sayur-sayuran.

Jadi, masih akan membiasakan makan ditemani teh ? keputusannya ada di tangan anda. Sebab meskipun berdampak negatif jika dikonsumsi dalam kondisi diatas, teh juga memiliki manfaat bagi kesehatan jika dikonsumsi dengan waktu yang pas, sehingga tak mengganggu penyerapan zat besi dalam makanan oleh tubuh kita.

Hasil penelitian Harvard School of Public Health, Amerika merilis manfaat mengkonsumsi teh tiga cangkir teh hitam atau teh hijau setiap hari dapat membantu mencegah stroke. Teh jenis tertentu, misalnya teh herbal rasa buah atau teh dengan vanili dan kayu manis sudah terasa manis gula. Teh menurunkan tekanan darah, teh membantu mencegah ovarium dan kanker sistem pencernaan dan teh hijau dapat membantu menurunkan risiko kanker payudara, prostat dan kanker endometrium. (admin)
Makan Ditemani Teh itu Ternyata Tak Baik Bagi Kesehatan, ini Penjelasannya Makan Ditemani Teh itu Ternyata Tak Baik Bagi Kesehatan, ini Penjelasannya Reviewed by Banjarbaru Klik on 3:34 PM Rating: 5
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments