Flu Singapura di Kota Banjarbaru Kian Merajalela, Ratusan Kasus Bermunculan, ini Gejala dan Cara Pengobatannya

Flu Singapura di Kota Banjarbaru Kian Merajalela, Ratusan Kasus Bermunculan, ini Gejala dan Cara Pengobatannya
Foto via net
BANJARBARUKLIK.COM - Penyakit Hand Foot and Mouth Disease (HFMD) atau Flu Singapura belakangan terakhir kian merajalela di Kota Banjarbaru, Kalsel. Ratusan kasus pun bermunculan terlihat dari banyaknya penderita di Rumah Sakit maupun Puskesmas-Puskesmas yang tersebar di Kota Banjarbaru.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, drg Agus Widjaja tak menampik jika belakangan ini banyak kasus flu singapura. Bahkan kata dia, hingga kini sudah ada 130 kasus di Banjarbaru.

Kepala Puskesmas Banjarbaru Selatan Taufik Riyadi mengatakan di Banjarbaru Selatan sudah ada puluhan pasien yang mereka tangani sejak awal Bulan Mei 2016. Penyakit ini hampir sama dengan demam, hanya bedanya ada bintik merah di tubuh.

Gejala awal flu Singapura adalah demam. Setelah itu, sakit pada tenggorokan, sariawan pada lidah dan mulut dan gatal pada telapak tangan dan kaki.

Kelompok virus bernama enterovirus A yang menjadi penyebab flu Singapura. Virus coxsackie A16, A6, A10, dan enterovirus 71 adalah jenis-jenis enterovirus A yang paling sering menyebabkan munculnya flu Singapura.

Virus jenis ini menyebar ke jaringan di mulut, sekitar amandel, dan masuk ke dalam sistem pencernaan. Hingga akhirnya menyebar ke seluruh tubuh melalui aliran darah. Akan tetapi sebelum virus menyebar ke organ-organ vital, sistem imunitas tubuh akan mengendalikannya.

Sumber utama penyebaran kelompok virus ini adalah melalui mulut. Penyebaran flu Singapura dari satu orang ke orang lain adalah kontak langsung dengan penderita, melalui cairan dari hidung maupun tenggorokan yang keluar saat bersin, air liur atau ludah yang terlempar ke udara saat batuk, cairan yang berasal dari luka melepuh dan permukaan benda yang sudah terkontaminasi oleh kotoran penderita (tinja).

Umumnya, flu Singapura tidak membutuhkan pengobatan. Kondisi ini biasanya pulih dengan sendiri setelah kurang lebih satu minggu. Flu Singapura disebabkan oleh virus, jadi Anda tidak bisa mengonsumsi antibiotik untuk meredakannya. Namun, Anda bisa melakukan beberapa perawatan sendiri untuk meredakan gejala-gejalanya.

Untuk meredakan rasa nyeri dan demam, berikan asetaminofen atau ibuprofen. Jangan berikan aspirin pada penderita anak-anak dan remaja di bawah usia 16 tahun, karena berisiko menimbulkan penyakit sindrom Reye.

Beristirahat secukupnya dan berikan banyak minuman dingin untuk mengurangi rasa sakit pada tenggorokan. Serta jangan memberikan makanan atau minuman asam dan pedas, karena bisa membuat luka di mulut dan akan terasa lebih perih. Berikan makanan lunak dan juga sup, karena kondisi ini akan membuat mereka kesulitan dalam menelan

Untuk mengurangi resiko penyebaran flu Singapura, ada beberapa cara yang bisa dilakukan diantaranya mengisolasi penderita flu Singapura, membersihkan area-area yang dicurigai terkontaminasi virus, cucilah tangan dengan bersih, ajarkan cara menjaga kebersihan serta hindari berbagi peralatan maupun mencium anak yang sedang menderita flu Singapura. (admin)
Flu Singapura di Kota Banjarbaru Kian Merajalela, Ratusan Kasus Bermunculan, ini Gejala dan Cara Pengobatannya Flu Singapura di Kota Banjarbaru Kian Merajalela, Ratusan Kasus Bermunculan, ini Gejala dan Cara Pengobatannya Reviewed by Beri Mardiansyah on 12:40 PM Rating: 5
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments