Demam Pokemon Go di Banjarbaru, Para Pemainnya Justru Orang Dewasa

Demam Pokemon Go di Banjarbaru, Para Pemainnya Justru Orang Dewasa
Foto via Fortune
BANJARBARUKLIK.COM - Demam Game Online Pokemon Go tengah "mewabah" di Kota Banjarbaru. Tak hanya remaja, mereka yang terbilang sudah dewasa pun larut memainkan game online yang membuat pemainnya berkeringat ini.

Seperti dikutip laman BPost Online, Rabu 13 Juli 2016, salah seorang warga Jl Yakut Komplek Amaco Banjarbaru, Gusti M Taufik mengaku Game Online Pokemon Go sedang trend di kalangan rekan-rekannya.

"Iya lagi rami banar, saya dan teman-teman rata-rata main itu. Yang main malah banyak seumuran 30-an, tuha-tuha,” ujarnya.

Dunia game, khususnya di smartphone, sedang heboh-hebohnya. Melalui game itu para pemain seperti halnya Rama berlomba-lomba berlari ke luar rumah, bepergian ke lokasi tertentu, dan menangkap monster, yang kebanyakan lucu dan imut, bernama Pokemon.

Pokemon Go baru diluncurkan pekan lalu di beberapa negara. Meski baru berumur jagung, game berbasis augmented-reality itu sudah mencuri perhatian netizen.

Di Indonesia, game ini jadi viral. Hal itu tercermin dari banyaknya obrolan dan guyonan di berbagai linimasa media sosial.

Banyak pemain yang sudah memapankan posisi pada level atas, tak sedikit pula yang masih bingung dengan tata cara bermain Pokemon Go. Beberapa terminologi seperti Pokestop, Pokeball, Gym, dan Candy pun masih dipertanyakan.

Untuk memainkan game online ini, pemain harus mengunduh versi APK Pokemon Ball di Android. Untuk versi iOS, pengguna bisa membuat akun App Store negara Amerika Serikat, Australia, dan Selandia Baru.

Lalu pemain bakal diberi pilihan untuk sign up lewat akun Google atau Pokemon Trainer Club.

Setelah semua proses pendaftaran rampung, pemain diibaratkan sebagai trainer. Pemain bebas memoles penampilan trainer, mulai dari warna rambut, warna kulit, hingga pakaian.

Tugas pemain atau trainer adalah mengumpulkan dan melatih Pokemon yang berseliweran di jalanan.

Mula-mula pemain akan diberi kesempatan menangkap Pokemon pertama di manapun pemain berada. Pokemon pertama itu bisa berupa Bulbasaur, Charmander, Squirtle, bahkan sang primadona Pikachu.

Fatimah Kartini Bohang/Kompas.com Pokemon Go diawali dengan menangkap Pokemon pertama.

Pokemon pertama ditangkap menggunakan Pokeball berwarna merah putih. Caranya mudah, cukup arahkan Pokeball ke arah Pokemon, lalu tembak Pokeball ke arah Pokemon.

Di layar, Pokemon seakan-akan berada tepat di depan pemain. Jika tembakan tepat, Pokemon akan masuk ke Pokeball dan menjadi milik pemain.

Jangan puas dengan satu Pokemon saja. Pemain bisa mengumpulkan sebanyak-banyaknya jenis Pokemon dengan berpindah tempat.

Sebab, monster-monster Pokemon dibuat seakan bersembunyi di lokasi-lokasi tertentu di dunia nyata kita. Pemain harus berlari ke sana ke mari secara nyata untuk menemukan mereka di dunia game.

Fatimah Kartini Bohang/Kompas.com Pemain harus berpindah tempat untuk mencari dan menangkap Pokemon yang bersembunyi.

Saat lokasi pemain berada dekat dengan Pokemon, game bakal memberikan radar tertentu berupa ikon dedaunan yang melayang.

Pemain harus belari cepat menghampiri radar itu. Jika tidak, Pokemon yang tadinya dekat bisa kabur.

Lokasi dalam layar smartphone sejatinya menyesuaikan dengan lokasi pemain di kehidupan nyata. Hal ini dimungkinkan sinkronisasi antara geolokasi pada smartphone pemain dengan aplikasi Pokemon Go.  (admin)
Demam Pokemon Go di Banjarbaru, Para Pemainnya Justru Orang Dewasa Demam Pokemon Go di Banjarbaru, Para Pemainnya Justru Orang Dewasa Reviewed by Banjarbaru Klik on 3:53 PM Rating: 5
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments