Recent Posts

Desain Rumah Apung dari Berbagai Dunia ini Patut Dicontoh Pulau Kalimantan

August 30, 2016
Seattle Floating House
BANJARBARUKLIK.COM - Geografis Pulau Kalimantan yang didominasi rawa sedikit banyak memberi pengaruh besar terhadap konsep arsitektur banua. Di Kalimantan Selatan, sebagai daerah yang dikenal dengan julukan seribu sungainya ini juga mengenal istilah rumah apung atau yang disebut dengan rumah lanting.

Tak hanya di Indonesia, konsep kampung deret juga banyak diadopsi negara berkembang di Eropa. Di Belanda misalnya, rumah apung dibuat dengan desain yang modern. Berikut desain rumah apung dari berbagai belahan dunia seperti dikutip dari laman liputan6. Com, Rabu 31 Agustus 2016.

Malcew Float House



Rumah terapung yang dirancang oleh arsitek Dymitr Malcew berhasil mengadopsi konsep rumah terapung tradisional ke dalam hunian modern. Menggunakan platform yang mengambang, proyek rumah terapung yang didanai perusahaan pengembang asal Prancis ini, bisa dipindahkan dengan sangat mudah. “Konsep rumah terapung ini terinpirasi dari alam, keterbukaan, dan gaya hidup mewah,” ungkap sang arsitek seperti dikutip dari lama huhmagazine.


Rumah Apung Zitadelle, Belanda



Fakta menunjukan, lebih dari setengah orang-orang yang tinggal di Belanda bermukin di bawah permukaan laut. Menyadari hal tersebut, pemerintah Belanda bukan merelokasi penduduk yang tinggal di bantaran sungai, namun memfasilitasi mereka dengan membangun rumah apung bergaya modern.

Zitadelle di Belanda menjadi contoh menarik, dibangun menggunakan pondasi beton, dan bagian bawahnya dilengkapi dengan stereofoam, membuat rumah tetap aman saat permukaan air naik.

“Kami berpikir, kehidupan di atas air sudah menjadi bagian dari kami ketimbang terus di darat,” kata Koen Olthuis, arsitek yang merancang rumah apung di Belanda, seperti yang dikutip dari bussinesinsider.

Kini rumah apung di Belanda sudah mencapai 10 ribu unit dan seperempat bagiannya bersandar di kanal-kanal Amsterdam. Disesain dengan sangat minimalis namun modern, rumah apung ini menjadi jalan keluar yang tepat bagi lahan kota yang makin terbatas.

The Water Nest



Memiliki bentuk yang unik namun modern, The Water Nest merupakan rumah apung karya arsitek berkebangsaan Italia bernama Giancarlo Zema. konon pembanguan rumah apung seluas 100 meter ini menggunakan bahan-bahan bangunan yang sudah tidak terpakai. Selain menjadi jalan keluar bagi persoalan pemukiman di kawasan pesisir, rumah apung ini juga ramah lingkungan karena mendaur ulang bagian-bagian yang sudah tidak terpakai.

Seattle Floating House


Perkampungan apung ini pertama kali dibangun dengan tujuan sebagai tempat bermukim para pekerja kayu. Awalnya rumah dibangun di atas rakit, kemudian seorang arsitek bernama Eric Cobb diminta untuk mendesain sebuah hunian terapung di kawasan tersebut. sang arsitek mengakui, dirinya perlu mengadakan riset yang mendalam untuk menciptakan rumah apung di kawasan tersebut agar dapat mengambang dengan baik. menggunakan bahan beton ringan, yang dilengkapi dengan strerofoam, rumah-rumah tersebut kini menjadi hunian bagi banyak orang.

Floating House Huron


Penggunaan material kayu sebagai dinding eksterior menjadikan rumah apung yang berada di danau Huron, Ontorio, kanada ini nampak mewah dari kejauhan. Bagian kaki-kakinya yang menggunakan paralon dengan struktur baja yang dirancang khusus, membuat rumah ini mampu mengapung dengan baik di atas air. (admin/liputan6. Com)
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment