Recent Posts

Ironis..! Gara-gara Toilet, Sekolah di Banjarbaru ini Kehilangan Calon Siswa

August 10, 2016
Ironis..! Gara-gara Toilet, Sekolah di Banjarbaru ini Kehilangan Calon Siswa
Kondisi toilet di SMPN 6 Banjarbaru .  |  Foto via kalsel.prokal.co
BANJARBARUKLIK.COM - Kotot dan bau, begitulah kondisi toilet di salah satu sekolah pinggiran di Kota Banjarbaru, Kalsel. Namun siapa sangka, gara-gara toilet yang kotor dan bau ini, pihak SMPN 6 Banjarbaru harus rela kehilangan banyak calon siswa tahun ini.

Kepala SMPN 6 Banjarbaru M Arbain menyebut, biasanya setiap tahun sekolah tersebut bisa menerima hingga 116 siswa, namun tahun ini jumlah siswa yang diterima hanya 97 orang.

Menurut Arbain, sebenarnya ada 102 siswa baru yang lulus di sekolah tersebut. Seluruhnya sudah melakukan daftar ulang. Namun hingga proses belajar-mengajar dimulai, hanya 97 siswa yang masuk.

“Ada lima siswa yang sebenarnya sudah daftar ulang tapi sampai sekarang tidak masuk,” ujarnya seperti dikutip dari laman kalsel.prokal.co, Rabu 10 Agustus 2016.

Arbain kemudian bertemu dengan sejumlah orang tua siswa baru. Mayoritas mengaku khawatir akan nasib anaknya jika bersekolah di sekolah tersebut. Mereka khawatir karena sanitasi sekolah yang berada di ujung paling timur Banjarbaru ini buruk.

"Yang menjadi faktor menurunnya siswa juga karena sanitasi di sekolah ini buruk, mereka khawatir anaknya kencing harus lari ke hutan atau harus menunggu sampai pulang sekolah,” cetusnya.

Diterangkan Arbain, awalnya SMPN 6 Banjarbaru cukup diminati oleh siswa baru. Meski berada di Kelurahan Sungai Ulin namun siswa sekolah tersebut banyak juga yang berasal dari luar diantaranya Batas Kota, Cempaka bahkan Guntung Payung.

Namun seiring memburuknya santitasi sekolah tersebut, minat siswa baru menurun. Sekolah ini kini hanya dihuni oleh siswa yang tinggal di Kelurahan Sungai Ulin dan sekitarnya.

Masalah minimnya jumlah toilet di SMPN 6 Banjarbaru hingga kini belum teratasi. Padahal masalah ini sudah mencuat sejak September tahun lalu. Kini, para siswa masih harus antre jika ingin buang air di toilet sekolah.

SMPN 6 Banjarbaru saat ini hanya memiliki 4 toilet. Jumlah itu menurutnya sangat tidak cukup dibandingkan dengan jumlah siswa yang mencapai 250 orang.

Mengutip hasil temuan Inspektorat Kota Banjarbaru, Arbain menyebut fasilitas sanitasi di sekolahnya kurang layak. Idealnya, jumlah toilet 2 kali dari jumlah kelas. Di sekolah tersebut ada tiga kelas maka idealnya ada 26 toilet. “Toilet juga harus dipisah untuk laki-laki 13 dan perempuan 13, itu baru ideal,” sebutnya. (admin)
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment