Recent Posts

Mengenal Lebih Dekat Sosok Van Der Pijl, Otak Perancang Kota Banjarbaru Kalimantan Selatan

August 09, 2016
Mengenal Lebih Dekat Sosok Van Der Pijl, Otak Perancang Kota Banjarbaru Kalimantan Selatan
Van Der Pijl
BANJARBARUKLIK.COM - Wajah Kota Banjarbaru Kalimantan Selatan saat ini tak bisa lepas dari tangan dan ide-ide kreatif Van Der Pijl.  Seorang arsitektur asal Belanda yang mengabdikan hidupnya untuk membangun kota-kota di Kalimantan.  Pria inilah yang paling berjasa menata kota hingga bisa dihuni warga Kalimantan saat ini.

Bernama lengkap Dirk Andries Williem Van der Pijl. Pria Kelahiran Brakel, Netherland 23 Januari 1901 inilah yang mendirikan kota-kota di Kalimantan dan menatanya sedemikian rupa.

Pada tahun 1947, pasca tahun kedua dikumandangkannya teks Proklamasi Kemerdekaan RI oleh Soekarno (Presiden pertama RI), pembangunan-pembangunan dan pertumbuhan ekonomi di Indonesia kian digencarkan. Tak luput dari perhatian, Kalimantan pun sempat diusulkan menjadi lokasi strategis Ibu Kota RI. Itu lantaran titik kordinat paling tengah Negara Republik Indonesia ini berada di Kalimantan. Tepatnya di Palangkaraya, Kalimantan Tengah.

Bung Karno kala itu menginginkan seorang yang mumpuni dalam bidang tata kota dan bangunan. Tak pelak sebagai seorang sarjana teknik dan mempunyai pemahaman luas dalam arsitektur, Van der Pijl diminta untuk datang ke Indonesia dan menetap untuk sekian waktunya. Dan kota pertama yang disinggahinya adalah Balikpapan, Kalimantan Timur.

Memang waktu tak berlangsung lama, Van Der Pijl yang kala itu menetap di Balikpapan dengan istrinya yang berdarah Ambon, Anna Gaspers (1917-1994), sedang hamil anak keduanya dari Anna (Ia mempunyai anak dari istri pertamanya di Belanda dan dikaruniai dua orang anak pula), lahirlah si bungsu, Marijke Elizabeth pada 29 Oktober 1949 yang menceritakan langsung perjalanan Papa (panggilan Van der Pijl) kepada penulis hirangputihhabang.wordpress.com. 


Didampingi suaminya, menantu Van der Pijl yang berdarahkan Yogyakarta, Djodjok Rahardjo, bertempat di kediaman pribadi Jalan A Yani Barat No 3 Banjarbaru. (Saat sekarang lahan dan rumah ini sedang bersengketa oleh pihak perusahaan otomotif, red). Kakak dari Marijke, Hj Andrea Cornelia, wafat dalam keadaan muslim pada usia 65 tahun (1946-2011).

Pada tahun 1950, Bung Karno atas nama Pemerintah RI memberikan pilihan kepada Van der Pilj untuk mengurus kewarganegaraannya. Menjadi Warga Negara Indonesia (WNI) atau pulang ke Belanda. “Karena kalau tidak, kita sekeluarga mungkin tak akan tinggal di Banjarbaru seperti sekarang ini,” Ujar Marijke menceritakan.

Beruntunglah masa itu Van der Pijl tidak mendapati waktu yang terlampau lama untuk mendapatkan status kerawaganegaraannya. Van der Pijl menjadin PNS dan menjabat sebagai kepala Pekerjaan Umum (PU) sipil kering di Kalimantan Selatan. Tempo itu Pegawai dalam ranah teknik dibagi menjadi dua bidang yaitu Sipil Kering dan Sipil Basah. Sipil Kering khusus menangani berbagai persoalan infrastruktur pembangunan gedung dan tempat tinggal. Sedangkan Sipil Basah menangani berbagai pembangunan, jembatan, drainase dan pengairan. Meski sebagai Sipil Kering, Van der Pijl seorang artsitektur total.


“Tak hanya menggambar dan membangun gedung saja, dari drainase, jarak jalan kota, dan semua diatur papa dengan perhitungan yang akurat,” jelas Marijke. 

Oleh sebab itulah, ia sempat didatangi orang-orang dari Ikatan Arsitekt Indonesia untuk meberikan penghargaan dan antusias tinggi kepada Van der Pilj.

Pada masa pemerintahan Gubernur Kalsel dr Murjani (1950-1953), atas perintah Bung Karno, Van der Pijl telah menetap bersama keluarganya di Jalan Kuripan Nomor 1 Banjarmasin.

“Waktu itu, Gubernur Murjani yang memimpin apel pagi, sangat resah dan gamang melihat keadaan tanah Banjarmasin yang sering terendam air. Terlebih saat musim hujan datang. Gubernur Murjani pun berpikir untuk segera memindah Ibu Kota Kalsel kala itu. Karena kondisi tanah di Banjarmasin sudah terlalu rawan akan bahaya banjir,” Djojok menuturkan.

Gubernur Murjani pun ambil sikap. Ia memerintahkan Kepala Pekerjaan Umum, Van der Pijl mencari wilayah dataran tinggi. Dengan niat yang tulus dan pengabdiannya yang loyal kepada pemerintahan di Kalimantan Selatan, Van der Pijl berangkat menuju sebelah timur dari Kota dan menemukan wilayah yang memang berdataran tinggi di Kabupaten Banjar. Adalah Gunung Apam.

Kondisi Banjarmasin yang sering banjir kala itu sudah tak dapat ditoleran. Maka dengan tegas Gubernur Murjani memerintahkan Kepala Pekerjaan Umum Kalimantan Selatan, Van der Pijl, mencari wilayah dataran tinggi. Van der Pijl berangkat menuju sebelah timur dari Kota Banjarmasin yang kurang lebih berjarak 35 Km. Lalu bermukimlah ia di wilayah yang memang berdataran tinggi Gunung Apam, Kabupaten Banjar, yang pada akhirnya dinamakan Banjarbaru.

Perjuangan yang tak mudah, nama Banjarbaru juga sempat mendapatkan protes dari berbagai kalangan yang entah dari pihak mana. 

“Itu juga lantaran ada orang yang alergi terhadap Belanda. Kira-kira sekitar tahun 1970-an. Maka sempat ingin dihapuskan dan diganti. Tapi untunglah, usaha-usaha yang membuat keluarga kami miris itu sudah berakhir. Dan sudah mulai mereda di akhir 1977,” ujar Marijke.

Maka setelah itu, Seiring perkembangan dan pambangunan yang terus digalakkan oleh pemerintahan Provinsi Kalimantan Selatan lewat Gubernur Murjani didukung rekomendasi dari Bung Karno selaku Presiden RI, Van der Pijl mulai gencar merancang serta menghitung titik-titik wilayah yang memang terhindar rawannya banjir di musim hujan. Pembangunan dimulai dengan membangun gedung perkantoran, jalan-jalan, serta perumahan. Banjarbaru pun di bagi menjadi empat wilayah, Banjabraru I, Banjarbaru II, Banjarbaru III, dan Banjarbaru IV.




Keseharian Van der Pijl pun tak luput dari kebersahajaannya. “Papa merupakan orang baik, murah senyum, tapi jiwanya sangat berdispilin tinggi dari segala aspek. Sangat loyal dan serius dalam bekerja. Aktivitas di rumah pun harus mengikuti apa kata Papa. Termasuk makan malam bersama yang rutin. Harus diingat, kalau tidak pulang ke rumah jam makan malam, pasti dimarahi. Kalau dalam islam mungkin namanya makan berjamaah, ya!!!” ungkap Marijke sembari tersenyum.

Selain itu pula, Van der Pijl terbiasa menghabiskan waktu sore nya dengan duduk bersantai di beranda rumah dengan segalas teh panas. Dan ia sangat menjunjung tinggi berbahasa Indonesia dalam kehidupan sehari-hari. 

“Kami di rumah memang selalu dibiasakan berbahasa Indonesia. Dan itu juga Papa yang minta. Maka dari itu, sampai sekarang saya tidak terlalu paham bahasa Belanda,” sahut Marijke.

Meski begitu, Van der Pijl sesekali menggunakan bahasa Belanda kala berbincang dengan istrinya, Anna Gaspers. Diceritakan sang menantu, Djojok, Van der Pijl terbilang seorang perokok berat. 

“Papa itu perokok. Merek rokoknya Kansas dan Quil. Rokok yang paling ternama dan berkualitas tinggi kala itu. Ia juga peminum kopi. Terlebih di saat menggambar desain bangunan dan menulis,” tuturnya menceritakan.


Belum lagi rampung sepenuhnya pembangunan di Banjarbaru IV, Van der Pijl diperintahkan kembali oleh Bung Karno untuk membangun Kota Palangkaraya, Kalimantan Tengah, guna perencanan pemindahan Ibu Kota RI dari Jakarta ke Palangkaraya pada akhir tahun 1950. 

“Kita diberikan kapal oleh pemerintah untuk menyeberang ke Palangkaraya. Untuk sampai ke sana kita sekeluarga menyusuri Sungai Barito memerlukan waktu 2 hari. Maka di dalam kapal cukuplah kiranya ada dua kamar tidur dan satu dapur darurat untuk keperluan. Daerah yang kami itu namanya Kampung Pahandut,” papar Marijke.

Sebagaimana di Kalsel, Van der Pijl pun menjabat sebagai Kepala Pekerjaan Umum Sipil Kering. Dan disanalah, Van der Pijl membangun Kota Palangkaraya dari kantor pemerintahan, jalan akses utama perkotaan, sampai perumahan. 

Namun sayangnya, menjelang akhir 1961, Van der Pijl mendapati masa pensiunnya. Sampai disitulah buah karya Van der Pijl di Palangkaraya. Bangunan-bangunan dari rancangannya pun mempunyai ciri khas tersendiri seperti bebatuan kecil bercampur granit yang dipadu sedemikian rupa sering didapati pada kisi dinding bangunan.

“Maka tak berapa lama usai Papa pensiun, kita balik lagi ke rumah ini. Jalan A Yani Barat No 3. Rumah yang didiami empat generasi, Papa Van der Pijl, saya sebagai anak, kemudian anak saya, dan cucu saya,” ungkapnya.

Meski terbilang pensiun, Van der Pijl tak mendapatkan pensiunan sebagai PNS sebagaimana mestinya, sebagai PNS golongan IVF, jabatan tertinggi masa itu. 

“Dulu itu mengurus segala administrasi dan surat menyuratnya harus ke Jakarta. Tidak ada sapeserpun dana pensiun itu sampai ke Papa. Entah ada permainan apa dari pejabat di atas kami tidak tahu. Pada akhirnya, Papa bertekad keras untuk mendirikan Sekolah Teknik Mesin (STM), dan Akademi Teknik Nasional (ATN). Telah direncanakan dibangun di belakang rumah ini,” ujar Djojok menunjukan.

Hal tersebut, terangnya, juga sempat diurus usai meninggal Van der Pijl, sebagai dana pensiunan Janda. Namun kala itu pihak keluarga kembali disuruh memilih. Kalau ingin pensiunan Van der Pijl, maka tidak ada pensiunan janda. “Maka kami putuskan untuk mengurus dana pensiunan jandanya. Ya, untunglah bisa dirasa sampai ini,” katanya.

Van der Pijl juga mendirikan bioskop yang berada di tengah lingkungan pasar. Namanya bioskop ‘Sederhana’. Berkenaan dengan itu juga ia juga mendirikan bioskop di Pelaihari, Kabupaten Tanah Laut. 

“Ya, sekarang sudah tidak ada lagi. Kalau yang di Pelaihari berlokasi di samping lapangan sepakbola Hasan Basri. Mungkin sekarang sudah hancur jadi pemukiman penduduk, atau fasilitas lainnya,” cerita Djojok.

Ketelatenannya dalam menulis dan kecerdasannya dalam ilmu hitung membuat Van der Pijl dipercaya panitia pengurus masjid satu-satunya di Banjarbaru, yakni sebagai bendahara. Atas pernmintaan Zafry Zam-zam dan kawan-kawannya masa itu.


Menghabiskan Seluruh Waktunya Demi Pembangunan

Belanda yang sangat menjunjung tinggi Bahasa Indonesia dalam kesehariannya. Itulah Van der Pijl, kepala PU Kalimantan yang telah berhasil menata Kota Palangkarya dan Banjarbaru dengan bangungan dan gedung-gedung tinggi terhindar dari bahaya banjir. Pasca pensiun dari pekerjaannya sebagai PNS yaitu kepala PU Kalimantan, Van der Pijl lebih sering menghabiskan waktunya di Kota Banjarbaru, di rumahnya Jalan Ahmah Yani Barat Nomor 3. 

Meski tak ada dana pensiunan untuk menyambung kehidupannya beserta keluarga, ia tak patah semangat. Mendirikan bioskop di Banjarbaru menjadi penghasilannya kala itu. Yang mana urusan sewa-menyewa dikelola penuh oleh TNI Angkatan Udara Sjamsudin Noor. 

“Uang tersebut dikumpulkan beliau guna mencurahkan cita-cita hati dan impiannya sejak lama. Yaitu mendirikan sekolah Teknik pada tahun 1968. Namun tak hanya itu, selain Sekolah Teknik yang kalau sekarang setara SMP, didirkan pula Sekolah Teknik Mesin (STM) yang setara SMA. Kemudian dilanjutkan lagi dengan Akademi tekniknya yaitu Akademi Teknik Nasional (ATN),” papar Djojok, menantu Van der Pijl.

Niatnya untuk membangun Akademi Teknik bukan sekadar kehendak. Kala itu, lulusan-lulusan sarajan teknik masih terbilang sangat langka. Hal itu diselaraskannya dengan semakin berkembangnya pembangunan seperi Waduk Riam Kanan, kurangnya Ketelatenan dalam membuat mesin tekstil, serta orang-orang yang bisa mengatur jaringan lisrtik untuk pemukiman di Komplek TNI, Rindam, dan lainnya.

“Maka dari itu, Papa yakin pengelola bangunan dan para komandan itu nantinya memerlukan tenaga dalam hal teknik. Melihat celah itu berdirilah STM yang sekarang menjadi STM YPK. Sekarang ketua yayasannya adalah Rico, anaknya pak Hasyim rekan Papa masa itu,” ucapnya.

Van der Pijl yang berwibawa dinilai sangat bersahaja dan ramah terhadap seluruh lapisan masyarakat. Tak pelak, diceritakan Marijke, ia sering menghadiri Undangan pernikahan atau pun perkawinan warga di Banjarbaru.

“Tak peduli siapa pun. Kenal atau pun tidak kenal, kalau diundang, Papa pasti datang. Dan selalu berusaha agar silaturahmi dengan warga Banjarbaru itu tidak putus,” timpal Marijke.

Menghabiskan masa tuanya, ia tak lagi terlalu bergelut dalam ranah pemerintahan. “Ia dipercaya menjadi bendahara Masjid Banjarbaru atas imbauan dan permintaan panitia masjid waktu itu. Salah satunya bapak Zafry Zamzam. Yang tidak lain adalah orang tuan dari Fitri Zamzam yang akrab disapa Dewa Pahuluan.

”Djojok membeberkan. Pembukuan Van der Pijl dinilai sangat bagus dan tertata rapi. Terlebih, Ia mempunyai kepribadian yang jujur dan tegas. “Jadi tidak ada orang berani main-main dengan Papa,” tambahnya.

Keseharian masa pensiun Van der Pijl tak lagi total dalam pembangunan di ruang lingkup pemerintahan. Meski begitu, ia tetap mengawasi pembangunan demi pembangunan terkhusus di Kota Banjarbaru. Dari Komplek pemukiman warga di wilayah PLN, sampai pembangunan gedung-gedung perkuliah Universitas Lambung Mangkurat di Banjarbaru.

Setelah itu, ia mendirikan Akademi Teknik Nasional (ATN) berlokasi di belakang rumahnya. 

“Sedangkan kantornya, ya di rumah ini. Ruangan beliau persis di kamar pribadinya. Seiring waktu berjalan kian tumbuh berkembang. Mahasiswanya mencapai ribuan. Pada akhirnya Papa Van der Pijl memakai 2 buah gedung di Universitas Lambung Mangkurat Banjarbaru (Unlam). Termasuk pak Rahmat Thohir adalah Mahasiswanya. Sampai pada pertengahan 1973, gedung di ambilalih kembali oleh Unlam,” ungkap Djojok.

Tiba pada pertengahan September 1974, Opah Van der Pijl lebih mengalami kesibukan yang meningkat. Karena waktu itu sedang diadakan Ujian Sekolah Teknik se-Kalimantan Selatan. Dan tak lain, penyelenggaranya adalah SMK Banjarbaru binaan Van der Pijl. 

“Papa begitu aktif. Sering saya antarakan dari rumah ke sekolah, dan balik lagi ke rumah. Dalam satu hari selama satu minggu. Semua urusan ari jumlah, data murid, arsip, dan soal-soal ujian Ppa sendiri yang mengurusnya. Sampai pada masanya ia kelelahan,” kata Djojok.

Diceritakan, Van der Pijl sempat mengalami sesak napas karena kelelahan yang luar biasa di masa-masa ujian STM. Tak lama kemudian ia memanggil dokter Mursyidi dari AURI Sjamsudin Noor yang tinggal di Landasan Ulin, untuk memeriksakan keadaan Van der Pijl.

“Dokter itu mengatakan kalau Papa masih tahan, maka pada malam harinya, disuruh untuk segera dibawa ke rumah sakit,” ujarnya dengan nada lirih. Belum lagi umat muslim berbuka puasa, karena memang berbetulan dengan bulan Ramadhan waktu itu, Van der Pijl menghembuskan napas terkahirnya. Tepat di hari Jumat, 27 September 1974. Ia meninggal di rumahnya sendiri di hadapan keluarga yang begitu menyayanginya. Van der Pijl meninggal dalam usia 73 tahun.

Kemampuannya dalam merancang bangunan tak bisa dipungkiri keunggulannya. Hingga tulisan ini diterbitkan, hasil buah karyanya memang tak pernah dilanda Banjir. Berkat keakuratan dan wawasannya yang luas dalam bidang arsitekur. 

Dahulu, Van der Pijl mempunyai 3 rekan yang sering membawanya untuk selalu berdiskusi bersama. Adalah KH Zafry Zamzam, Said Hasyim, dan H Mukhyar Usman. Dan mereka akrab disebut dengan 4 Serangkai. Cerita itu disampaikan Fitri Zamzam putra dari KH Zafry Zamzam. Dikatakannya, Van der Pijl adalah sosok yang penyayang dengan anak-anak.

“Masa itu tentu kita masih terlalu kecil. Saya juga sering bermanja-menja dengan beliau. Bersama Ayah, Om Hasyim, dan Bapak Haji Muya, Opa Van der Pijl sering melakukan diskusi. Khususnya untuk pembanguna-pembangunan di Banjarbaru,” katanya.

Keterlibatan pada masing pengetahuan yang dibidangi sering melahirkan perdebatan ilmu pengetahuan masing-masing bidang yang digeluti. Seperti H Mukhyar Usman , seorang mantan ketua MUI Kota Banjarbaru yang juga ahli dalam bidang Perumahan Daerah karena ia direkturnya. Dengan Zafry Zamzam yang saat itu sebagai Kepala Dinas Jawatan Penerangan Kalimantan Selatan dan juga Rektor IAIN Antasari yang pertama.

Dulunya, Van der Pijl begitu menyiapkan lahan-lahan untuk beberapa pembangunan dan pemukiman di Kota Banjaarbaru.

“Nantinya, lahan itu digunakan untuk berbagai fasilitas umum. Namun ternyata, setelah beliau tidak ada, kini lahan tersebut sudah dipergunakan untuk bangunan lain,” jelas Dewa Pahuluan, sapaan akrab Fitri Zamzam.

Di antara wilayah lahan yang disiapkan itu adalah tanah di sebelah Polsek Banjarbaru, tanah di sebelah sekolahan SD, Kantor Kelurahan di Banjarbaru 3, dan lahan di depan Proyek Jalan Kalimantan (Projakal). Namun sepeninggalnya Van der Pijl, sebagian tanah-tanah itu dikapling-kapling beberapa pihak yang menginginkan pembangunan lain.

Dewa mengaku, mengingat jasa Van der Pijl, tidak cukup hanya sekadar peringatan. Tetapi, lebih kepada pelajaran yang harus digali semasa pengabdiannya di Kalimantan Selatan khususnya di Banjarbaru.

“Sebagai bukti, apabila rumah-rumah itu dibangun pada masa Van der Pijl, maka akan kuat sekali. Luar biasa kokohnya. Karena memang, ia benar-benar ahli. Maka ini suatu ilmu pengetahuan dalam pembangunan agar bisa berdiri dalam jangka panjang. Puluhan bahkan ratusan tahun ke depan,” ungkapnya.

Sependapat dengan Wakil Walikota Banjarbaru, Ogi Fajar Nuzuli. Terlebih pada mas Van der Pijl hidup, diceritakannya, sebagai orang Belanda yang tinggal dan merancang Kota Banjarbaru, sosok Van der Pijl yang low profil terlihat dari setiap harinya setia bekerja mengayuh sepeda.

“Sebelum kita mengetahui, ternyata Van der Pijl adalah seorang tokoh yang mempunyai jabatan tinggi di Kalsel. Yaitu sebagai Kepala PU Kalimantan,” ungkapnya.

Dalam analisisnya, rancanngan dan pembangunan hasil buah tangan Van der Pijl hingga sekarang terbukti. Bahkan, tak pernah mengalami banjir.

“Kita lihat dan kita pelajari, yang beliau rancang sampai hari ini tidak pernah banjir. Dari Banjarbaru 1, Banjarbaru 2, Banjarbaru 3, Banajarbaru 4, Komplek PLN, Komplek Projakal, Komplek Rindam, Komplek Zipur, Komplek SPN, dan beberapa pemukiman militer hasil rancangan Van der Pijl. Semua sudah di petakannya dengan perhitungan yang matang,” terang Ogi.

Dan yang paling menarik, Van der Pijl dengan rekan-rekannya menjalin silaturahmi tanpa pandan sesuatu pun. Semisal silatrahmi di kala Hari Raya Idul Fitri, Van der Pijl sekeluarga bertamu ke rumah-rumah rekannya seperti KH Zafri Zamzam, Said Hasyim, H Muya Rahman, dan masyarakat muslim lainnya,. Begitu pula sebaliknya. Dikala natal, mereka pun menyantroni kediamam Van der Pijl untuk bersilaturahmi. (*)

Penulis : Ananda Perdana Anwar
Sumber : https://hirangputihhabang.wordpress.com
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment