Recent Posts

Miris! Masjid Agung Al Munawaroh Banjarbaru, Pandai Membangun Tak Pandai Merawat

August 29, 2016
BANJARBARUKLIK.COM - Kondisi Masjid Agung Al Munawaroh Kota Banjarbaru memprihatinkan. Megahnya masjid kebanggaan warga Banjarbaru ini hanya indah jika dipandang dari kejauhan. Pasalnya, kondisi bagian dalam masjid benar-benar miris bagi siapapun yang melihatnya. Ungkapan pandai membangun tak pandai merawat pun sepertinya tak berlebihan.
 - Masjid Agung Al Munawaroh Banjarbaru   foto via net  - 
BANJARBARUKLIK.COM - Kondisi Masjid Agung Al Munawaroh Kota Banjarbaru memprihatinkan. Megahnya masjid kebanggaan warga Banjarbaru ini hanya indah jika dipandang dari kejauhan. Pasalnya, kondisi bagian dalam masjid benar-benar miris bagi siapapun yang melihatnya. Ungkapan pandai membangun tak pandai merawat pun sepertinya tak berlebihan.

Dilansir banjarbaruklik.com dari laman kalsel.prokal. co, Senin 29 Agustus 2016, beberapa bagian bangunan masjid sudah mulai rusak. Mulai dari plafon, lantai, saluran penyaluran air pembuangan atap, hingga dinding yang dipenuhi dengan kotoran burung. Termasuk retakan pada dinding, pondasi, dan tiangn masjid yang dibangun di atas lahan seluas satu hektar persegi ini.

Kerusakan plafon yang berada di bagian depan masjid ada sekitar lima titik. Tiga diantaranya sudah runtuh dan menampakkan lubang, membuat rangka plafon terbuka dan terlihat dari bawah. Kerusakan plafon lainnya juga ada di samping kanan kiri dan bagian tempat wudu pria dan wanita.

Untuk lantai, bisa temukan pada bagian kanan dan belakang masjid. Karena lantai pada sudut tersebut menurun, membuat keramik retak dan melepaskan diri satu dengan lainnya.

Kondisi retakan bisa dilihat pada pondasi dinding kanan dan kiri masjid. Retakan cukup lebar. Kalau tetap dibiarkan maka akan semakin parah, karena mengikuti turunnya lantai pada bagian lantai luar masjid yang berkeramik. Keretakan itu juga terlihat di bagian ruangan berwudu dan sejumlah tiang penyangga bangunan.

Salah seorang pengunjung masjid mengatakan kalau hujan, ruang utama masjid yang dibangun pada 2010 ini sering kali bocor menyebabkan genangan air. Menurutnya itu karena bagian kubah sudah rusak dan memerlukan tambalan.

Fakta itu ternyata dibenarkan petugas keamanan setempat, Robi. Dia mengatakan kalau masjid sudah banyak yang bocor dan beberapa bagian sudah rusak.”Sudah sekitar setahunan rusaknya,” terangnya.

Sedangkan keramik lantai rusak, retak dan terjadi penurunan. Meski demikian, sebelumnya pernah dilakukan perbaikan dengan mengganti keramik. Ada beberapa keramik diletakkan dekat dengan posisi yang retak. (admin)
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment