Recent Posts

Waspada..! Rentenir Berkedok Koperasi Semakin Merajalela di Banjarbaru, Begini Modusnya

August 03, 2016
Waspada..! Rentenir Berkedok Koperasi Semakin Merajalela di Banjarbaru, Begini Modusnya
BANJARBARUKLIK.COM - Aksi rentenir yang meminjamkan uang dengan bunga yang tinggi kian merajalela di Kota Idaman Banjarbaru.  Untuk menjerat calon korbannya, beragam bujuk rayu disodorkan dengan syarat bunga pinjaman hingga 30 persen.

Salah seorang korban menceritakan pengalamannya meminjam uang dari rentenir berkedok koperasi ini.  Berikut kisahnya yang dilansir dari laman kalsel.prokal.co, Rabu 3 Agustus 2016.

Wajah Idah,  penjual gorengan di wilayah Banjarbaru  terlihat lesu. Baru saja seorang laki-laki mengenakan jaket hitam mendatangi warungnya. Laki-laki dengan perawakan tegap tersebut langsung pergi, usai menerima uang darinya.

Uang yang diserahkan Idah merupakan angsuran yang harus ia bayar setiap hari, agar utangnya kepada koperasi dapat dilunasi sesuai dengan tenggat waktu yang sudah ditentukan. "Setiap hari bayar utang," keluh Idah, usai menyerahkan uang kepada laki-laki penagih angsuran dari koperasi yang sudah memberikan pinjaman kepadanya.

Idah mengaku terpaksa meminjam uang ke koperasi. Sebab, kala itu ia sedang membutuhkan uang untuk tambahan modal warungnya. "Baru habis Lebaran kemarin minjamnya, karena kekurangan modal," ujarnya.

Ia mengungkapkan, meski mengatasnamakan sebagai koperasi. Kegiatan para pengelola yang mengaku sebagai koperasi tersebut, ternyata jauh dari penerapan aturan koperasi yang sebenarnya. Bahkan bisa dibilang lebih menjurus sebagai rentenir. "Aturannya sangat berbeda dengan koperasi simpan pinjam. Hanya dengan bermodalkan fotocopy KTP kita sudah bisa mendapatkan uang," ungkapnya.

Namun, meski dengan aturan yang tak terlalu banyak dan ketat. Koperasi tersebut mengeruk keuntungan bunga cukup tinggi. Hingga 30 persen. Secara gamblang, jika ada nasabah yang meminjam sebesar Rp1 juta. Maka koperasi akan memotong langsung sebesar Rp100 ribu dengan dalih sebagai simpanan kas, dan sisa Rp900 ribu yang diterima oleh nasabah akan diangsur sebesar Rp40 ribu selama 30 hari.

Ringan memang angsuran yang diterapkan. Namun jika dikalkulasikan hingga pelunasan, maka koperasi tersebut akan mengeruk keuntungan sebesar Rp300 ribu dari pinjaman sebesar Rp900 ribu. "Saya saja harus membayar Rp80 ribu perhari, karena sudah meminjam Rp2 juta," tambah Idah.

Namun walau bunganya cukup mencekik, ia mengaku lebih memilih meminjam ke koperasi dibandingkan ke bank. Sebab, jika meminjam uang ke bank. Nasabah harus melengkapi banyak persyaratan, hingga membutuhkan waktu yang cukup lama. "Kalau ke koperasi, transaksi paling hanya lima menit. Setelah fotocopy kita serahkan, uang langsung kita terima," katanya.  (*)
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment