Recent Posts

Inikah Akhir dari Hobi Om-om Hidung Belang di Banjarbaru

September 15, 2016
Hobi jajan Om-om hidung belang di Kota Banjarbaru bakal berakhir. Sebab, lokalisasi terbesar di Banjarbaru tempat biasa mereka melampiaskan syahwatnya sudah berada di ujung tanduk. Pemko Banjarbaru memastikan akan menutup lokalisasi Pembatuan pada 18 September 2016.
BANJARBARUKLIK.COM - Hobi jajan Om-om hidung belang di Kota Banjarbaru bakal berakhir. Sebab, lokalisasi terbesar di Banjarbaru tempat biasa mereka melampiaskan syahwatnya sudah berada di ujung tanduk. Pemko Banjarbaru memastikan akan menutup lokalisasi Pembatuan pada 18 September 2016.

Penutupan itu akan diawali dengan deklarasi penolakan dan penutupan prostitusi legendaris di Kalimantan Selatan itu. Tak tanggung-tanggung, pemkot mengerahkan massa tak kurang dari 1.250 orang lintas instansi dan organisasi.

Untuk memastikan gelaran deklarasi terlaksana sesuai rencana, Selasa 13 September 2016 Pemko Banjarbaru menggelar pertemuan membahas persiapan ini. Dalam rapat tersebut, Walikota Banjarbaru Nadjmi Adhani mengatakan, deklarasi dilaksanakan untuk membuktikan bahwa semua unsur masyarakat menolak di Banjarbaru ada praktik prostitusi.

"Hari ini kami bersama Ketua DPRD Banjarbaru AR Iwansyah telah menyusun acara deklarasinya," katanya seperti dikutip dari laman kalsel.prokal.co, Kamis 15 September 2016.

Ia menambahkan, dengan dilaksanakannya deklarasi maka semua lokalisasi yang ada di Banjarbaru termasuk Pembatuan resmi ditutup. "Usai deklarasi, semua PSK akan dipulangkan dengan diberikan uang jaminan hidup dari Kementerian Sosial," tambahnya.

Dalam deklarasi sendiri akan diikuti langsung oleh Menteri Sosial RI Khofifah Indar Parawansa. Juga 1.250 massa dari berbagai instansi dan organisasi, seperti seluruh PNS Banjarbaru. Anggota DPRD Banjarbaru, unsur TNI dan Polisi. Juga Alim ulama.

"BKD sudah saya minta supaya PNS yang hadir di absen. Semua PNS Banjarbaru harus hadir," ujar Nadjmi.

Lebih lanjut ia mengungkapkan, deklarasi akan digelar di Lapangan Murdjani, Banjarbaru, pada pukul 07.30 Wita. "Sengaja kami jadwalkan pagi, supaya cuacanya tidak panas," ungkapnya.

Sementara itu, Kepala DPRD Banjarbaru AR Iwansyah mengaku sangat mendukung kegiatan deklarasi. "DPRD Banjarbaru sangat mendukung lokalisasi di Banjarbaru ditutup," katanya.

Ia berharap, usaha Pemko Banjarbaru untuk membebaskan Banjarbaru dari praktik prostitusi dapat terwujud. "Bukan hanya Pembatuan, tapi semua lokalisasi ditutup," ujarnya.

Lalu bagaimana dengan nasib Pekerja Seks Komersial (PSK) yang saat ini masih beroperasi? Mereka akan diberikan uang jaminan hidup dan usaha, asalkan mau dipulangkan ke kampung halaman masing-masing.

Kepastian itu diungkapkan oleh Direktur Rehabilitasi Sosial, Tuna Sosial dan Korban Perdagangan Orang (RSTS dan KPO) Kementerian Sosial RI Sonny W Manalu. Ia menuturkan, berapapun jumlah PSK yang akan direhabilitasi seluruhnya akan dicover oleh Kementerian Sosial. "Anggaran yang dikeluarkan tergantung jumlah PSK-nya," katanya.

Ia mengungkapkan, satu orang PSK nantinya akan mendapatkan uang sebesar Rp5.050.000 dengan tiga rincian bantuan. Yaitu bantuan usaha sebesar Rp3 juta, lalu jaminan hidup selama tiga bulan sebanyak Rp1,8 juta. Serta bantuan tambahan sebesar Rp250 ribu, jika PSK sudah berada di kampung halaman. 


"Kenapa hidup mereka dijamin selama tiga bulan? karena tidak mungkin usaha mereka dalam sekejap akan maju," ungkapnya.

Sonny berharap, PSK dapat menggunakan biaya yang sudah dikucurkan oleh Kementerian Sosial secara maksimal. "Saya rasa cukup selama tiga bulan membangun usaha, jika mereka benar-benar berusaha," katanya.

Setelah berada di kampung halaman, Kementerian Sosial (Kemenkos) tidak akan melepas para PSK begitu saja. Nantinya, PSK akan dibidik oleh Kemenkos sebagai wanita rawan ekonomi. "Mereka nanti akan dibina, bukan hanya dari Kemenkos tapi juga beberapa stakeholder terkait seperti halnya UMKM," tambah Sonny.

Sementara untuk kawasan Pembatuan, Pemko berencana akan membebaskan seluas 1,5 hektar lahan yang ada di sana. Di atas lahan itu, bakal dibangun komplek perkantoran. Mulai dari Kantor Kecamatan, Koramil dan Polsek.


Pembatuan Bereaksi

Rabu 14 September 2016, warga di Jalan Kenanga, Kelurahan Landasan Ulin Timur, Kecamatan Landasan Ulin, Banjarbaru tersebut secara khusus menggelar rapat untuk membahas rencana Pemko yang sangat getol akan menutup prostitusi legendaris Kalimantan Selatan itu.

Rapat yang digelar di Aula yang ada di Pembatuan tersebut, dihadiri oleh puluhan Pekerja Seks Komersial (PSK) dan beberapa tokoh masyarakat. Banyak hal yang mereka bahas, mulai dari mustahilnya Pembatuan ditutup hingga tak adilnya Pemko Banjarbaru karena melakukan penutupan secara sepihak.

Salah satu warga Sakur mengatakan, selama ini warga Pembatuan tidak pernah diajak berkomunikasi oleh Pemko Banjarbaru untuk membahas rencana penutupan Lokalisasi. "Tiba-tiba ada kabar akan ada deklarasi dan dihadiri oleh Menteri Sosial. Sementara kami belum pernah diajak bicara tentang penutupan," katanya.

Ia mengaku terkejut dengan rencana deklarasi penutupan. Bahkan mereka juga diundang untuk datang ke deklarasi tersebut. "Katanya PSK akan diberi dana, belum jelas bagaimana pembagiannya. Karena kami tidak pernah diajak bicara," ujarnya.

Agar semua persoalan dapat diterima oleh warga, Sakur berharap Walikota Banjarbaru Nadjmi Adhani dapat secara langsung menemui warga Pembatuan. "Harusnya walikota berbicara langsung dengan kami, jangan tiba-tiba main tutup saja," tuturnya.

Hal senada diungkapkan oleh warga lainnya Manulang. Ia meminta Nadjmi menemui mereka, agar masyarakat dapat mencurahkan keluh kesah kepada orang nomor satu di Banjarbaru tersebut. "Jangan menutup spontan seperti ini, kita mau mengeluh ke mana? Sementara beliau tidak pernah menghadapi kami," ungkapnya.

Sebelum deklarasi digelar, warga Pembatuan menginginkan agar Walikota Banjarbaru Nadjmi Adhani menemui mereka. Sebab, hingga saat ini belum ada titik terang mengenai solusi yang diberikan oleh warga setelah Pembatuan ditutup. "Kami minta Walikota datang ke sini," minta Manulang.

Sementara itu salah satu PSK berinisial RN tak yakin praktik prostitusi di Pembatuan bisa dihilangkan. Sama halnya dengan Lokalisasi di daerah lain termasuk Dolly di Surabaya, meski pemerintah telah menutup lokalisasi tersebut namun aktivitas bisnis lendir di dalamnya masih menggeliat.

"Tidak bisa ditutup, walaupun ditutup kami akan tetap di sini. Seperti di Dolly, prostitusi berkedok warung kopi," katanya. (adm)


Sumber : Radar Banjarmasin | kalsel.prokal.co.
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment