Recent Posts

Jean Batten Perempuan Pertama Pemecah Rekor Dunia Penerbangan

September 15, 2016
Hari ini Kamis 15 September 2016, google kembali memberi kejutan. Kali ini, perusahaan raksasa dunia ini menampilkan sosok Jean Batten sebagai doodle google yang tampil setiap kali anda membuka situs google.
BANJARBARUKLIK.COM - Hari ini Kamis 15 September 2016, google kembali memberi kejutan. Kali ini, perusahaan raksasa dunia ini menampilkan sosok Jean Batten sebagai doodle google yang tampil setiap kali anda membuka situs google.



Jean Gardner Batten lahir pada 15 September 1909 Rotorua, Pulau Utara, Selandia Baru. Ia dikenal sebagai pemecah rekor penerbangan lintas benua sendirian.

Jean Batten merupakan anak tunggal dari pasangan Frederick Batten dan Ellen Batten.  Namanya mulai banyak terdengar ketika berhasil memecahkan rekor pertamanya. Pada Mei 1934, Jean Batten berhasil terbang solo dari Inggris ke Australia. Ia menggunakan pesawat latih de Havilland DH.60 Moth atau biasa disebut sebagai Gypsy Moth.

Penerbangan tersebut dilakukan dengan waktu tempuh selama 14 hari 22 jam, mengalahkan rekor yang pernah dicatatkan oleh Amy Johnson, pilot wanita asal Inggris.

Sebelumnya, Johnson berhasil melintasi jarak 18.000 kilometer antara Inggris dan Australia dengan waktu tempuh sekitar 19 hari.

Atas keberhasilan itu, Jean Batten dianugerahi Harmon Trophy tiga kali, yaitu pada 1935, 1936, dan 1937. Ini merupakan penghargaan bergengsi yang diberikan pada aviator dengan capaian tertentu.

Pemecahan rekornya kembali terjadi pada tahun 1935. Pada tahun ini, Jean Batten terbang kembali ke Inggris, membuatnya menjadi wanita pertama di dunia yang melakukan penerbangan pulang-pergi.

Setelah itu, masih di tahun yang sama, Jean Batten melakukan perjalanan terbang sejauh 8.000 kilometer dari Inggris ke Brasil. Atas prestasinya ini, dia dinobatkan menjadi pilot wanita pertama yang terbang menjelajahi Samudra Atlantik bagian selatan.

Prestasinya berlanjut ke tahun 1936. Kali ini, Jean Batten menerbangkan pesawat dari Inggris ke Selandia Baru dalam kurun waktu 11 hari 45 menit.

Jean Batten memiliki seorang kucing bernama Buddy. Ke manapun ia pergi, Buddy pasti menemani. Oleh karena itu, tidak heran apabila Google menggambarkan sosok Buddy dalam doodle hari ini.

Sayangnya, karir penerbangan solo Batten mesti terhenti saat perang dunia kedua pecah. Persawat Percival Gull milik Batten mesti ikut serta dalam perang, tapi wanita kelahiran 15 September 1909 ini dilarang menerbangkannya.

Sepanjang perang dunia kedua, Batten bekerja sebagai dosen dan tidak pernah lagi menerbangkan pesawat. Dia meninggal pada 22 November 1982 akibat komplikasi yang terjadi pasca gigitan anjing.  (adm)
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment