Recent Posts

APBD Banjarbaru 2017 Defisit Rp17 Miliar, ini Kalimat Optimisme Ketua Dewan

November 11, 2016
APBD Kota Banjarbaru Tahun 2017 mengalami defisit hampir Rp77 miliar. Angka itu muncul dalam sidang paripurna untuk menyepakati Kebijakan Umum APBD/Prioritas Plafon Anggaran APBD 2017, Senin 7 November 2016 di gedung DPRD Banjarbaru.


BANJARBARUKLIK.COM - APBD Kota Banjarbaru Tahun 2017 mengalami defisit hampir Rp77 miliar. Angka itu muncul dalam sidang paripurna untuk menyepakati Kebijakan Umum APBD/Prioritas Plafon Anggaran APBD 2017, Senin 7 November 2016 di gedung DPRD Banjarbaru.

Walikota Banjarbaru, Nadjmi Adhani merincikan, pos belanja tidak langsung sebesar Rp432 miliar dan pos belanja langsung sebesar Rp630 miliar. Total belanja daerah Rp1,063 triliun.

"Sementara total pendapatan daerah sebesar Rp986 miliar, artinya ada defisit," kata Nadjmi. Selain defisit, ia menyebut pendapatan yang menurun. "Tak sampai satu triliun, dibanding tahun kemarin ada penurunan," imbuhnya.

Penyebabnya, apalagi kalau bukan karena perekonomian dan keuangan negara yang sedang sulit. Imbasnya, terjadi pemangkasan besar-besaran transfer dana daerah. Tak terkecuali untuk Banjarbaru. "Harus diakui, kita masih ketergantungan sekali dengan dana pemerintah pusat," aku Nadjmi.

Contoh, DAK (Dana Alokasi Khusus) Banjarbaru pada rancangan APBD 2017 sebesar Rp122 miliar. "Ada penurunan untuk DAK. Walaupun, untuk DAU syukur nominalnya lumayan membaik," jelasnya.

Dikonfirmasi sebelumnya, Ketua DPRD Banjarbaru, AR Iwansyah masih optimis menatap tahun anggaran 2017 mendatang. "Tidak kelewat berat. Masih bisa ditambal dari pos lain. Sebut saja dari silpa (sisa lebih perhitungan anggaran)," ujarnya.

Dalam paripurna kemarin, disebutkan silpa dari tahun anggaran 2016 masih terbilang besar. Mencapai Rp96 miliar. (radarbanjarmasin.co.id/adm)
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment