Recent Posts

PSK di Banjarbaru Minta ini Sebelum Dipulangkan ke Kampung Halaman

November 02, 2016
BANJARBARUKLIK.COM – Pekerja Seks Komersial (PSK) Eks Lokalisasi Pembatuan seolah tak ingin dipulangkan begitu saja pasca delakrasi penutupan prostitusi di Kota Banjarbaru.  Kepada petugas, mereka pun melayangkan permintaan agar identitasnya sebagai PSK tak disebut-sebut dalam proses pemulangan PSK nanti.

BANJARBARUKLIK.COM – Pekerja Seks Komersial (PSK) Eks Lokalisasi Pembatuan seolah tak ingin dipulangkan begitu saja pasca delakrasi penutupan prostitusi di Kota Banjarbaru.  Kepada petugas, mereka pun melayangkan permintaan agar identitasnya sebagai PSK tak disebut-sebut dalam proses pemulangan PSK nanti.

Dilansir dari Radar Banjarmasin, Rabu 2 November 2016, Kepala Dinsosnaker Kota Banjarbaru Hilman ketika diwawancara di kantornya mengatakan mereka berharap kalau dipulangkan nanti, identitas PSK mereka tidak disertakan.

Ia menjelaskan, permohonan tersebut diakuinya sangat beralasan. Pasalnya, diantara ratusan PSK yang masuk pendataan tidak mau diketahui keluarga dan para tetangganya di kampung halaman, lantaran malu. “Dampaknya bisa dilecehkan,” ucapnya.

Hilman bercerita, informasi yang diperolah, kepergian para PSK dari tempat tinggalnya menuju kota pendidikan pun tanpa diketahui bekerja apa, sehingga permintaan data diri tersebut disampaikan.

Atas permintaan itu, Hilman pun memaklumi kalau hal tersebut terjadi. “Kami akan sembunyikan data dan identitas mereka. Jangan sampai keluarga dan orang di kampungnya tahu. Kasihan,” cetusnya.

Dengan begitu, Dinsosnaker pun sangat hati-hati untuk membeberkan hal tersebut. Pasalnya, PSK akan sulit bertobat jika profesi mereka terbongkar luas di tengah masyarakat.

Sementara itu, Dinsosnaker sendiri sudah mengantongi data PSK di Kota Banjarbaru sebanyak 432 orang. Jumlah tersebut merupakan hasil pendataan di tiga lokalisasi. Yaitu Pembatuan, Pal 18 dan Batu Besi.

“Lokalisasi Pembatuan ada sebanyak 362 orang, Lokalisasi Pal 18 ada sebanyak 12 orang, dan Lokalisasi Batu besi sebanyak 58 orang,” imbuh Hilman.

Data itu pun akan segera dibawa ke Kementerian Sosial RI untuk dilakukan verifikasi ulang ke lapangan sebelum diberikan santunan.  (adm)
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment