Digerebek Satpol, Perempuan ini Bergegas Pakaia Celana Saat Melayani Tamu di Salon

Urusan kebutuhan biologis atau syahwat seolah tak ada habisnya.  Sayang, seiring gencarnya Pemerintah Kota Banjarbaru memberangus praktek prostitusi, semakin banyak pria hidung belang salah menyalurkan kebutuhan biologisnya di Kota Banjarbaru.

BANJARBARUKLIK.COM - Urusan kebutuhan biologis atau syahwat seolah tak ada habisnya.  Sayang, seiring gencarnya Pemerintah Kota Banjarbaru memberangus praktek prostitusi, semakin banyak pria hidung belang salah menyalurkan kebutuhan biologisnya di Kota Banjarbaru.

Praktek haram melampiaskan syahwat yang sebelumnya banyak dilakukan di lokalisasi pun kini bermigrasi dan berubah menjadi praktek prostitusi terselubung seperti ke tempat perawatan dan kecantikan.  Beruntung, Satpol PP Banjarbaru mengendus praktek haram ini.  Hasilnya, sejumlah pelayanan wanita dan dua pria digaruk Satpol PP dari salah satu Salon di Banjarbaru, Kamis 26 Januari 2017.  Berikut berita lengkapnya seperti dikutip dari koran Radar Banjarmasin edisi Jumat 27 Januari 2017.

Mendengar pintu kamarnya diketuk membuat wanita berinisial NH terkejut, lantas menjauhkan tangannya dari badan seorang laki-laki yang sedang dia pijat. Salah satu karyawan freelance Salon Wahyu ini kemudian buru-buru memasang baju dan celananya yang terlanjur dia lepas saat melayani tamu.

Ketika pintu kamar dibuka, NH semakin gugup. Sebab, puluhan anggota Satpol-PP Banjarbaru sudah menunggunya di luar. Beberapa temannya yang juga karyawan salon yang terletak di Jalan RO Ulin, Kelurahan Loktabat Utara itu turut diamankan. Selain NH, petugas juga mendapati satu karyawan lain berinisial IR sedang asik berduaan dengan tamu prianya di dalam kamar.

Total, tujuh wanita dan dua pria diamankan oleh petugas Satpol-PP Banjarbaru saat menggelar razia Salon Wahyu, Kamis (26/1) kemarin.

Plt Kepala Satpol-PP Banjarbaru Marhain Rahman mengatakan, sebelum melakukan penggerebekan petugas sudah beberapa hari melakukan pengintaian. "Kabarnya salon ini seringkali melayani pijat plus-plus, jadi kami lakukan pengintaian. Ternyata memang terindikasi, kami lalu memutuskan untuk melakukan penggerebekan," katanya kepada Radar Banjarmasin.

Saat digerebek ternyata benar karyawan Wahyu Salon menyediakan layanan plus-plus untuk pria hidung belang. "Dari tujuh wanita, dua lainnya tertangkap basah sedang melayani tamunya. Tentu mereka sudah melakukan transaksi sebelumnya," tambah Marhain.

Ketujuh karyawan freelance itu kemudian dibawa ke kantor Satpol-PP Banjarbaru untuk dimintai keterangan. Dari hasil penyidikan, dua wanita berinial NH dan IR yang kedapatan melayani tamu di dalam kamar bakal disidangkan di Pengadilan Negeri (PN) Banjarbaru. "Mereka akan dikenai Perda Nomor 6 tahun 2014 tentang ketertiban umum dan kentraman masyarakat dengan ancaman kurungan enam bulan atau denda maksimal Rp50 juta," ujarnya.
Lalu bagaimana dengan salonnya? Marhain mengungkapkan, Satpol-PP akan berkoordinasi dengan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata. Serta Badan Pelayanan Perizinan Terpadu (BP2T) Banjarbaru untuk melihat kelengkapan izin Salon Wahyu. "Kita lihat dulu izinnya bagaimana, untuk tindakan selanjutnya kami akan saling berkoordinasi," ungkapnya.

Ia mengungkapkan, usai merazia Salon Wahyu. Pihaknya selanjutnya akan melakukan pengintaian di beberapa salon lainnya. Sebab, sesuai dengan laporan masyarakat saat ini mulai banyak salon yang menyediakan layanan tambahan. Imbas ditutupnya tiga lokalisasi di Banjarbaru, seperti Komplek Pembatuan, Batubesi dan Pal 18. "Tapi yang kami amankan tadi tidak terdaftar sebagai eks PSK Pembatuan," ungkapnya.
Salon-salon yang masuk dalam radar pengamatan Satpol-PP Banjarbaru berada di wilayah Loktabat, Sungai Besar dan Banjarbaru. "Nama-nama salonnya sudah kami pegang," kata Marhain.

Sementara itu, Pemilik Salon Wahyu, Hj Sunarti mengaku tak mengetahui jika karyawannya memberikan layanan tambahan bagi pelanggan. "Saya tahunya di salon hanya ada message tanpa ada plus-plusnya," katanya.

Ia mengaku, jarang berada di salon sehingga kurang melakukan pemantauan bagi para karyawannya. "Saya sibuk di luar, jadi jarang di salon. Saya hanya tahu bahwa satu tamu message dibiayai Rp150 ribu. Uang tersebut kami bagi dua, Rp80 ribu untuk saya dan sisanya untuk karyawan," ungkapnya.

Sementara itu, Pemilik Salon Wahyu, Hj Sunarti mengaku tak mengetahui jika karyawannya memberikan layanan tambahan bagi pelanggan. "Saya tahunya di salon hanya ada message tanpa ada plus-plusnya," katanya.

Ia mengaku, jarang berada di salon sehingga kurang melakukan pemantauan bagi para karyawannya. "Saya sibuk di luar, jadi jarang di salon. Saya hanya tahu bahwa satu tamu message dibiayai Rp150 ribu. Uang tersebut kami bagi dua, Rp80 ribu untuk saya dan sisanya untuk karyawan," ungkapnya. (*)
Digerebek Satpol, Perempuan ini Bergegas Pakaia Celana Saat Melayani Tamu di Salon Digerebek Satpol, Perempuan ini Bergegas Pakaia Celana Saat Melayani Tamu di Salon Reviewed by Banjarbaru Klik on 2:47 PM Rating: 5

No comments