HEBAT... Suami Istri Warga Banjarbaru ini Kenalkan Kerajinan Purun Kepada Dunia

Orang yang sudah lama tinggal di Kalimantan Selatan pasti tahu Purun.  "Purun banar pian ini..." bukan istilah yang ini.  Purun yang satu ini adalah kerajinan anyaman tradisional berbahan baku gulma Purun.  Dan... tak lama lagi, kerajinan ini bakal dikenal oleh dunia internasional.   Adalah pasangan suami istri warga Banjarbaru, Puju Nugroho dan Tri Sulasiana Baiduri yang bakal memamerkan kerajinan ini pada pameran internasional di Iran.  Seperti apa kisahnya ? berikut ulasannya seperti dikutip dari laman prokal.co, Minggu 26 februari 2017
FOTO : MUHAMMAD SYARAFUDDIN / RADAR BANJARMASIN


BANJARBARUKLIK.COM - Orang yang sudah lama tinggal di Kalimantan Selatan pasti tahu Purun.  "Purun banar pian ini..." bukan istilah yang ini.  Purun yang satu ini adalah kerajinan anyaman tradisional berbahan baku gulma Purun.  Dan... tak lama lagi, kerajinan ini bakal dikenal oleh dunia internasional. 

Adalah pasangan suami istri warga Banjarbaru, Puju Nugroho dan Tri Sulasiana Baiduri yang bakal memamerkan kerajinan ini pada pameran internasional di Iran.  Seperti apa kisahnya ? berikut ulasannya seperti dikutip dari laman prokal.co, Minggu 26 februari 2017.

Dikenal sebagai gulma, purun paling hebat dianyam menjadi tas atau tikar. Tapi di tangan pasangan suami-istri ini, purun menjadi buruan pembelanja online dari Bali sampai Korea. Mereka bahkan sedang bersiap pameran di Iran. 

Pujo Nugroho sebenarnya sangsi. Lahir di Banjarmasin 37 tahun silam, ia sedari kecil sudah biasa melihat bakul purun. Tapi di mata sang istri, Tri Sulasiana Baiduri, purun bakal nge-hits di pasaran.

"Istri lahir di Jakarta, jadi purun baginya hal baru. Dia yang meyakinkan saya bakal laku. Sampai sekarang masih sulit percaya," ujarnya, Sabtu (25/2) pagi di rumahnya Griya Mawar Asri, Guntung Manggis.

Menggeluti dunia e-commerce sejak 2009, laman situs borneoethnic.com miliknya sempat vakum pada 2013. Pujo mulai menseriusi purun sebagai jualan utama sejak November 2016 kemarin. "Dulu juga menjual batu mulia atau sasirangan, tapi setop. Sekarang fokus ke purun," imbuhnya yakin.

Keyakinan datang setelah situsnya kebanjiran order. Pemesan paling banyak datang dari Jabodetabek dan Bali. Sudah ribuan item tas dan tikar terjual. "Sasaran kami memang pasar luar Kalimantan," timpal Sulasiana.

Terakhir, pemesan datang dari Korea Selatan yang kepincut setelah memelototi akun Instagram Pujo. "Banyak yang bertanya, purun ini apa? Tekstur, warna, kelenturan, dan baunya membuat pembeli heran," imbuhnya.

Ketertarikan juga datang dari lembaga riset kerajinan Turki. Bukan untuk membeli, tapi mengundang Pujo pameran di Universitas Tabriz, kampus seni ternama di Iran. Tentu ada seleksi, peserta wajib menulis makalah.

Dalam makalahnya, Pujo menekankan tiga poin. Pertama, purun adalah gulma. Kalsel yang dikepung padang rawa, bakal menghadapi masalah jika gulma ini tak dikendalikan. Kedua, purun membantu melebarkan skala kebakaran lahan dalam bencana kabut asap 2015 lalu. Ketiga, meski bahan bakunya melimpah, jumlah perajin purun terus menyusut.

Itu ia buktikan setelah berkeliling ke pusat kerajinan di Amuntai, Margasari, dan Marabahan. "Hanya perajin tua yang mengerti anyaman klasik, padahal itu yang paling rumit dan disukai. Sementara yang muda tidak tertarik mewarisi keterampilan itu, sayang sekali," tukasnya.

Tinggal di Banjarbaru, mereka merasa punya kewajiban moral menolong perajin di Kampung Purun, Kelurahan Palam Kecamatan Cempaka. Pembagian tugas, Pujo mengurusi bisnis dan pemasaran. Sementara Sulasiana berhubungan dengan perajin dan mengendus arah tren pasar.

"Perajin punya keterampilan, tapi tak mendeteksi selera pasar. Jadi saya kasih rancangan ke perajin. Atau minta barang setengah jadi untuk diberi sentuhan akhir," jelas Sulasiana.

Sentuhan akhir berupa manik, pita, atau polesan cat bisa mengubah total tas purun yang terkesan kampungan menjadi trendi. "Contoh, pemesan Bali gemar handbag yang gede, tapi selera pemesan Jakarta yang kecil," tambahnya. Selain tas dan tikar, sedang disiapkan sajadah dan sendal purun.

Dengan segala kisah manis di atas, bukan berarti tak ada kendala. Untuk satu rancangan desain, perajin mengerjakan 100 item. Paling banter hanya 60 item yang lolos standar mutu dan layak jual. "Ada yang anyamannya kurang rapi, atau sudutnya kurang simetris. Tapi saya tetap bayar 100 item," tukas Pujo.

Resiko lain, sulitnya melakukan tes pasar. Ada produk yang mereka yakini bakal laku, tapi saat dilempar ke pasar malah gagal. Sebaliknya, ada yang mereka pandang biasa-biasa saja malah habis terjual. "Jadi memang harus siap rugi," akunya.

Ia berharap besar pada dukungan pemerintah daerah. Di tengah tren Go Green, dalam seminar atau rapat, tas dokumen dari plastik bisa diganti purun. Dampaknya perajin diberdayakan, ongkos produksi juga bisa ditekan karena pesanan bersifat massal. "Misal di Banjarmasin, ritel dilarang menjual kresek. Kenapa tidak beralih ke purun," pungkasnya. (*)
HEBAT... Suami Istri Warga Banjarbaru ini Kenalkan Kerajinan Purun Kepada Dunia HEBAT... Suami Istri Warga Banjarbaru ini Kenalkan Kerajinan Purun Kepada Dunia Reviewed by Banjarbaru Klik on 7:25 PM Rating: 5
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments