Recent Posts

Penipu Lowongan Pekerjaan Mengatasnamakan Rumah Sakit Idaman Bermunculan, Ada Apa?

March 23, 2017
Magnet Rumah Sakit Idaman Kota Banjarbaru seperti tak pernah ada habisnya.  Semenjak dibuka akhir 2016 lalu, kehebohan pun tak kunjung surut.  Belakangan kehebohan lamaran pekerjaan atas nama rumah sakit kembali terjadi, setelah sebelumnya sebelum rumah sakit ini diresmikan pun sudah bermunculkan penerimaan pegawai Rumah Sakit Idaman yang sebenarnya tak ada.


BANJARBARUKLIK.COM - Magnet Rumah Sakit Idaman Kota Banjarbaru seperti tak pernah ada habisnya.  Semenjak dibuka akhir 2016 lalu, kehebohan pun tak kunjung surut.  Belakangan kehebohan lamaran pekerjaan atas nama rumah sakit kembali terjadi, setelah sebelumnya sebelum rumah sakit ini diresmikan pun sudah bermunculkan penerimaan pegawai Rumah Sakit Idaman yang sebenarnya tak ada.

Modus penipuan dengan mengincar para pencari kerja ini dilakukan dengan berkoar-koar memiliki koneksi orang dalam yang memiliki posisi penting di level manajemen rumah sakit idaman.  Dengan imbalan sejumlah uang, ia bisa memuluskan proses perekrutan. Dibumbui jaminan bahwa korbannya 100 persen pasti memperoleh pekerjaan di rumah sakit Idaman. 

Kasus ini terbongkar setelah korban mengkonfirmasi pihak rumah sakit. Korban adalah perempuan, tinggal di Banjarmasin dan sekolah keperawatan. "Kebetulan korban punya kenalan di rumkit ini. Kenalannya salah seorang perawat kami," kata Plt Kasubbag Kepegawaian RSD Idaman, Maya Sonea, seperti ikutip dari koran Radar Banjarmasin.

Kenalan korban mendatangi Maya. Menanyakan apakah benar ada lowongan kerja untuk tenaga medis. Kabar itu jelas ditertawakan Maya. "Dia juga menanyakan satu nama. Katanya inilah orang dalam yang mampu menjaminnya. Saya pastikan fiktif, tidak ada orang dengan nama itu bekerja di sini," tegasnya.

Singkat cerita, korban jengkel. Apalagi ia terlanjur mentransfer uang sebesar Rp7 juta. Cicilan awal dari Rp12 juta yang diminta. Korban lalu menyiapkan jebakan, mengajak penipunya bertatap muka. Sebelumnya korban sudah menghubungi polisi. "Pertemuannya sehabis salat Jumat kemarin (24 Februari)," imbuh Maya.

Tentu sempat muncul rasa curiga. Korban lalu berdalih, selain untuk menyerahkan sisa uang, dia juga bermaksud menunjukkan STR (Surat Tanda Registrasi) miliknya. STR merupakan syarat utama untuk bekerja di rumkit. "Penipu akhirnya setuju bertemu dan diringkus" tambahnya.

Lantas, siapa sebenarnya pelaku dan korban? Maya hanya memiliki sejumlah foto. Berupa foto yang diduga pelaku dan capture isi SMS yang dikirimkan pelaku pada korbannya. Dalam SMS itu, ada inisial nama RA yang meminta Rp12 juta pada LNH. "Fotonya buram, tapi penipunya cewek, berkerudung, kulitnya putih, agak gemuk. Mengenakan seragam seperti bidan atau perawat," pungkasnya.

Sementara itu, Kabag TU RSD Idaman, Muhammad Firmansyah mengaku kabar terakhir yang ia dengar, kasus itu ditangani Polsek di wilayah Kabupaten Banjar. Namun, ia tak terlalu fokus dengan kasus ini. Karena ini bukanlah yang pertama. "Sejak pindah kemari, banyak sekali penipuan dengan modus begini. Saya minta ketika mendengar info lowongan, konfirmasi dulu kemari," sarannya.

Firmansyah menegaskan, manajemen rumkit belum bisa merekrut tenaga medis dan non medis. Perekrutan internal dan independen, hanya boleh dilakukan rumkit berbentuk BLUD yang tak lagi tergantung pada APBD. "Kami masih menunggu payung hukum untuk perekrutan. Jadi sekali lagi, memang tidak bisa membuka lowongan. Kalau ada itu hoax atau penipuan," tegasnya. (adm)
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment