Recent Posts

Karaokenya Pelajar, yang Dipanggil Kepala Sekolah, Terus Anak Kepsek Siapa yang Ngurus?

May 10, 2017
Terkadang kebijakan Pemkot Banjarbaru terlalu berlebihan dan tak sesuai porsinya.  Seperti kebijakan pemanggilan Kepala Sekolah pada kasus belasan pelajar terjaring di tempat karaoke hiburan malam.  Padahal, perilaku buruk pelajar dilakukan di luar jam sekolah.  Jika semua dibebankan kepada sekolah, lalu siapa yang akan mengurus anak-anak kandung guru atau kepala sekolahnya di rumah?


BANJARBARUKLIK.COM - Terkadang kebijakan Pemkot Banjarbaru terlalu berlebihan dan tak sesuai porsinya.  Seperti kebijakan pemanggilan Kepala Sekolah pada kasus belasan pelajar terjaring di tempat karaoke hiburan malam.  Padahal, perilaku buruk pelajar dilakukan di luar jam sekolah.  Jika semua dibebankan kepada sekolah, lalu siapa yang akan mengurus anak-anak kandung guru atau kepala sekolahnya di rumah?

Seperti di beritakan kalsel.prokal.co, dua belas pelajar terjaring razia tempat hiburan malam, Sabtu (6/5). Mereka didapati Satpol PP selagi berkaraoke ria hingga larut malam. Petugas memaksa mereka untuk membubarkan diri dan pulang.

Kepala Satpol PP Banjarbaru, Marhain Rahman menilai penyuruhan pulang ini takkan memberi efek jera. Tapi mereka pun juga tak bisa menjatuhkan sanksi lebih tegas. Solusinya, meminta bantuan Dinas Pendidikan untuk pemanggilan dan pembinaan pelajar dan orang tuanya.

"Saya sudah bicara secara lisan dengan Ibu Rita (Kadisdik Banjarbaru). Responnya positif. Bukan hanya pelajar, kepala sekolah pun juga bakal dipanggil," ujarnya, 7 Mei 2017.

Kepsek dipanggil, agar rentetan temuan Satpol PP ini dianggap serius. Tak dianggap sebelah mata.

Pemeriksaan pengunjungan tempat hiburan ini berlangsung di Happy Puppy dengan temuan sembilan orang tanpa KTP dan empat pelajar. Di Nav Karaoke didapati empat pengunjung tanpa KTP dan empat pelajar.

Sementara di Bos Billiard didapati enam orang tanpa KTP, plus minuman keras yang disimpan dalam dua botol air mineral tak bertuan. Disebut tak bertuan karena petugas tak bisa membuktikan siapa pemiliknya.

Sedangkan di Nine Ball Billiard didapati delapan orang tanpa KTP, empat pelajar, plus pengunjung berinisial GH yang sedang mabuk Carnophen alias Zenith. Karena GH baru berumur 17 tahun, Satpol PP memanggil orang tuanya. Dari pengakuannya, GH sudah menenggak tiga butir Carnophen, tersisa tujuh butir lagi di kantong celananya.

Masih di lokasi yang sama, pengelola juga akan dipanggil. Terkait temuan peralatan Disc Jockey (DJ). Terakhir razia menyasar Bensco, disitu juga didapati enam pengunjung tanpa KTP.

Marhain menegaskan, semua pemilik tempat hiburan akan dipanggil untuk menerima teguran keras. Namun, perhatiannya tetap terbetot pada temuan pelajar tersebut. "Di karaoke keluarga saja harus ditemani orang dewasa. Apalagi di karaoke umum, jelas tak boleh pelajar keluar-masuk," pungkasnya. (adm)
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment