Recent Posts

Tren Baru Nonton Bareng Film G30S / PKI, Lapangan Murjani Banjarbaru Banjir Manusia

September 30, 2017
Laparangan Murjani Jumat malam 29 September 2017 banjir manusia.  Alun-alun Kota Banjarbaru itu penuh sesak dengan warga kota. Sejak jam delapan, warga sudah lesehan di atas tikar dan karpet yang disediakan panitia. Menanti layar besar di depan Balai Kota disorot proyektor.

BANJARBARUKLIK.COM - Laparangan Murjani Jumat malam 29 September 2017 banjir manusia.  Alun-alun Kota Banjarbaru itu penuh sesak dengan warga kota. Sejak jam delapan, warga sudah lesehan di atas tikar dan karpet yang disediakan panitia. Menanti layar besar di depan Balai Kota disorot proyektor.

Banyak yang datang dengan memboyong anak dan istri. Tak sedikit yang datang bersama pacarnya. Saking berjejalnya, banyak yang tak kebagian tempat. Sebagian penonton lantas menggelar koran bekas sebagai alas di atas aspal.

Mereka menunggu-nunggu film besutan sutradara Arifin C Noer itu diputar. Pada zamannya, film berdurasi 3,5 jam itu disebut yang termahal. Menelan ongkos Rp800 juta.

Film baru diputar pada jam sembilan. Setelah sekian sambutan pejabat terkait disampaikan. Panitia yang menamakan dirinya Parlemen Jalanan pun sempat membagi-bagikan pin ke awak media. Pin dengan logo palu arit merah dan pernyataan anti komunis.

"Komunisme bukan lagi hantu, tapi ancaman nyata!" kata Ketua Parlemen Jalanan Banjarbaru Badrun Ain Sanusi, panitia nobar.

Sementara itu, Dandim 1006/Martapura Letkol Arm Andi Martopo menceritakan, awalnya nobar film ini merupakan perintah Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo. "Responnya mengejutkan, banyak pak camat dan pak lurah yang menggelar pemutaran film ini untuk warganya," ujarnya.

Andi ingat, film ini berhenti diputar selepas tahun 1998. Tahun dimulainya era reformasi sekaligus kejatuhan Presiden Soeharto. Sejak itu, anak generasi muda yang lahir pada era reformasi tak lagi mengenal film ini.

Maklum, pada zaman Orde Baru, film ini wajib diputar di televisi nasional setiap malam jelang 30 September.

Bagi yang mencibir, film produksi tahun 1984 ini disebut film propaganda, bukan film dokumenter. Adapula yang khawatir film ini bakal membuat bangsa ini kesulitan berdamai dengan masa lalunya.

"Bagi saya, sejarah adalah kaca spion kanan dan kiri. Spion itu penting. Tapi bukan berarti ketika Anda mengendarai motor harus melihat spion terus, bisa tabrakan. Anda harus melihat ke depan," tegas Andi.

Lalu, bagaimana dengan komentar penonton? Fitri dari Guntung Payung mengaku datang kesitu lebih karena alasan mencari hiburan. "Cari rame saja, mumpung besok akhir pekan. Lagian nontonnya gratis, tidak perlu bayar karcis seperti ke bioskop," ujarnya.

Ditanya apakah ia mengerti dengan sejarah kelam yang dimaksud film tersebut, pemuda 20 tahun itu menggelengkan kepala. "Saya tidak terlalu tertarik dengan politik, bikin mumet dan kecewa," tukasnya. [*]

Sumber : Radar Banjarmasin
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment