Recent Posts

Bukannya Mengurangi Kecanduan, Rokok Vaping ini Ternyata Malah Bikin Begini...

October 03, 2017
Ada saja cara yang salah untuk berhenti dari kebiasaan merokok. Misalnya, menganggap dan mengonsumsi rokok elektrik (vaping) sebagai sarana berhenti merokok. Tentu, menurut beberapa ahli kesehatan, anggapan tersebut jelaslah tidak tepat.

BANJARBARUKLIK.COM - Ada saja cara yang salah untuk berhenti dari kebiasaan merokok. Misalnya, menganggap dan mengonsumsi rokok elektrik (vaping) sebagai sarana berhenti merokok. Tentu, menurut beberapa ahli kesehatan, anggapan tersebut jelaslah tidak tepat.

Menurut psikolog sekaligus akademisi dari Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat, Firdha Yuserina, hal yang paling utama dalam menyembuhkan kecanduan rokok adalah niat dalam diri sendiri. Menurutnya, kalau dorongan tersebut bukan berasal dari diri perokok maka sulit dapat mengubah kemungkinan mengurangi daya candu seseorang.

"Bisa saja, tapi dengan beberapa terapi agar perokok benar-benar keluar dari kecanduannya," katanya seperti dilansir Radar Banjarmasin.

Dokter Veronika Ratih dari Tim Alodokter juga memaparkan anggapan beberapa orang yang mengatakan mengonsumsi rokok elektrik bisa mengurangi kecanduan rokok sangat tidak tepat. "Itu hanya sugesti para perokok saja. Kalau memang benar berhenti merokok, hal itu dikarenakan niatnya yang sudah bagus," tuturnya.
Menurut Veronika, antara rokok elektrik dan rokok konvensional sama-sama memiliki kandungan nikotin. Kandungan nikotin inilah yang menyebabkan para perokok tetap bakal merasakan candu terhadap rokok elektrik dan rokok konvensional.

Bahkan, menurut Veronika, kandungan nikotin yang terdapat dalam rokok elektrik cenderung lebih tinggi daripada rokok konvensional atau batangan. "Jadi anggapan itu tidak tepat, sama-sama memiliki bahaya dan potensi kecanduan," tegasnya.

Lantas, bagaimana cara agar kecanduan rokok yang dialami seseorang bisa berkurang? Menurut Veronika, hal yang bisa dilakukan adalah menghindari pemicu. Jika mulut asam lantaran tak merokok, ganti kebiasaan tersebut dengan mengunyah permen karet atau makanan dan minuman yang mengubah rasa asam pada mulut.

Langkah kedua, Anda bisa meluangkan waktu untuk berolahraga agar mengurangi konsumsi rokok. Sebab, olahraga dipercaya dapat mengurangi stres. Sementara itu, biasanya para perokok sangat aktif mengonsumsi rokoknya ketika dalam tekanan yang berlebih.

Menurut Veronika, langkah terakhir Anda bisa membayangkan betapa banyak sudah pengeluaran yang sudah habis lantaran membeli rokok. "Pikirkan juga harus ke mana sebaiknya menyalurkan uang yang Anda keluarkan untuk rokok," kata dia.

Ditegaskan Veronika, jika dibarengi dengan niat, tak ada yang tak mungkin untuk keluar dari kecanduan rokok.

Terapi Kelompok

Dalam ilmu psikologi, ada cara yang bisa dikatakan efektif untuk mengurangi kecanduan rokok. Dalam terapi ini, para perokok bakal dikumpulkan dalam kelompok. Di sana, mereka tentunya harus punya keinginan untuk keluar dari kecanduan rokok.

"Nah, di sana mereka memaparkan pengalaman mereka selama menjadi merokok. Bagaimana pengalaman awal mereka menjadi perokok, apa alasan mereka menjadi perokok, sampai alasan mereka berhenti merokok," tuturnya.

Dalam terapi ini, para perokok lainnya yang mendengarkan cerita bakal saling memotivasi agar dapat berhenti merokok. "Langkah seperti ini bakal lebih efektif karena mereka sama-sama berasal dari latar belakang perokok," tuntas Firdha. (red)
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment