Recent Posts

Enak sih, Tapi Makanan Bakaran ini Memicu Penyakit Mematikan, Begini Cara Mengolah yang Benar

October 03, 2017
Ayam bakar, daging bakar, ikan bakar, bahkan bakso bakar memang kuliner lezat. Tapi tahukah anda, dibalik kelezatannya itu, penyakit mematikan membayangi anda jika mengolah makanan bakaran tidak dilakukan dengan cara yang benar.

BANJARBARUKLIK.COM - Ayam bakar, daging bakar, ikan bakar, bahkan bakso bakar memang kuliner lezat. Tapi tahukah anda, dibalik kelezatannya itu, penyakit mematikan membayangi anda jika mengolah makanan bakaran tidak dilakukan dengan cara yang benar.

Dikutip dari Radar Banjarmasin, Dokter Jefry Albari Tribowo, dokter umum lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat memaparkan setiap makanan yang dibakar bakal menghasilkan senyawa karsinogenik jika proses pembakaran sangat lama dan dengan suhu yang tinggi. Zat yang terdapat pada senyawa karsinogenik tersebut adalah Heterocyclic Amines (HCA) dan Polycyclic Aromatic Hydrocarbon (PAH).

"Dua zat ini yang nantinya akan memicu risiko terjadinya kanker pada seseorang," kata Jefry.

Pembentukan HCA terjadi lantaran makanan dipanggang atau dibakar dalam proses suhu yang sangat tinggi. "Pada saat pembakaran dalam suhu tinggi, protein, gula, dan creatinine pada makanan bakal bereaksi dan membentuk HCA," jelasnya.

Sedangkan PAH muncul lantaran asap pada proses pembakaran menempel pada makanan yang dibakar. Cara kerjanya, zat PAH akan terbentuk ketika lemak dan protein pada makanan yang dibakar menetes pada bara panas dan akhirnya membentuk asap. "PAH juga tidak hanya muncul pada makanan yang dibakar, juga ada pada polusi udara seperti asap rokok," ujarnya.

Kanker apa saja yang akan muncul jika terus menerus mengonsumsi makanan bakar-bakaran dengan tidak terkontrol? "Sebenarnya tergantung respons orang kalau jenisnya. Jenis kanker yang bakal muncul biasanya tumbuh pada bagian usus, pankreas, dan prostat," papar Jefri.

Lantas, apakah kita harus menjauhi makanan bakar seutuhnya? Jawabannya Jefri tidak. Makanan dengan metode yang satu ini hanyalah salah satu faktor risiko terjadinya beragam penyakit kanker. Untuk meminimalisir potensinya Anda hanya perlu mengurangi tingkat konsumsinya.

Oles Lemon, Jangan Hangus

Ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi faktor risiko munculnya HCA dan PAH pada makanan yang dibakar. Apa saja?

1. Berikan Perasan Lemon Pada Makanan

Sebelum membakar, ada baiknya Anda memberikan olesan perasan lemon pada ikan atau ayam yang akan dipanggang atau dibakar. Menurut beberapa penelitian, kandungannya akan menurunkan risiko munculnya HCA dan PAH lantaran kandungan asamnya.

2. Konsumsi Buah-Buahan dan Sayur-Sayuran

Sebelum mengonsumsi makan-makanan bakar, sebaiknya Anda mengonsumsi buah-buahan terlebih dahulu. Sambil menemani makanan bakar, barengi juga konsumsi sayur agar menghambat aktivitas pembentukan PAH dan HCA.

3. Semakin Lama, Semakin Tinggi Risiko

Memanggang atau membakar makanan dalam proses waktu yang sangat lama hingga makanan terlihat mengering ternyata punya risiko terhadap nutrisi makanan. Sebab, senyawa PAH dan HCA akan terbentuk pada proses pembakaran yang lama.

4. Jangan Sampai Hangus

Pembakaran dengan durasi lama saja tidak dianjurkan, apalagi jika makanan yang dibakar sudah ada bagian hangus dan tetap disantap. Ternyata, zat-zatnya terkumpul pada bagian yang hangus.

Tips Membakar Makanan Sehat

Untuk mengurangi risiko kanker saat Anda menyantap makanan yang dibakar, ada baiknya Anda mengikuti tips berikut ini.

- Marinasi ikan atau daging sebelum Anda membakarnya. Marinasi dapat menurunkan kadar pembentukan HCA sampai sebesar 99%. Terutama, marinasi dengan bahan-bahan yang asam.

- Gunakan rempah-rempah untuk membumbui. Ini juga dapat menurunkan pembentukan senyawa HCA. Anda bisa menggunakan daun mint, bawang bombay, bawang putih, rosemary, dan kunyit.

- Jangan mengoleskan saus saat membakar. Penggunaan saus barbeque saat membakar dapat meningkatkan kemungkinan pembentukan HCA sebanyak 1,9-2,9 kali lebih besar. Sebaiknya gunakan saus saat Anda ingin memakannya.

- Makan daging atau ikan bakar bersama dengan sayuran dan buah, seperti bayam, apel, semangka, blueberry, dan anggur. Ini dapat menghambat aktivitas senyawa HCA dalam tubuh.

- Jangan membakar makanan terlalu lama. Anda bisa memotong daging atau ikan dalam potongan lebih kecil agar lebih cepat matang.

- Bersihkan panggangan dari residu karsinogenik yang menempel sebelum maupun setelah Anda menggunakannya. []
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment