Recent Posts

Mengenal Jenis dan Penyebab Batuk

October 03, 2017
Anda yang pernah terserang batuk pasti merasa terganggu. Tenggorokan gatal, berdahak hanyalah sebagian gejala yang muncul akibat batuk. Meski bukan penyakit serius, munculnya batuk bisa dipastikan membuat pekerjaan rutinitas anda sangat ternggu dibuatnya.

BANJARBARUKLIK.COM - Anda yang pernah terserang batuk pasti merasa terganggu. Tenggorokan gatal, berdahak hanyalah sebagian gejala yang muncul akibat batuk. Meski bukan penyakit serius, munculnya batuk bisa dipastikan membuat pekerjaan rutinitas anda sangat ternggu dibuatnya.

Batuk menurut pengertian medis sebenarnya adalah respon alami tubuh sebagai sistem pertahanan saluran napas jika terdapat gangguan dari luar. Respon ini seperti dilansir alodokter.com, berfungsi membersihkan lendir atau faktor penyebab iritasi atau bahan iritan (seperti debu atau asap) agar keluar dari paru-paru.

Menurut wikipedia, Batuk bukanlah suatu penyakit. Batuk merupakan mekanisme pertahanan tubuh di saluran pernapasan dan merupakan gejala suatu penyakit atau reaksi tubuh terhadap iritasi di tenggorokan karena adanya lendir, makanan, debu, asap dan sebagainya.

Batuk terjadi karena rangsangan tertentu, misalnya debu di reseptor batuk (hidung, saluran pernapasan, bahkan telinga). Kemudian reseptor akan mengalirkan lewat syaraf ke pusat batuk yang berada di otak. Di sini akan memberi sinyal kepada otot-otot tubuh untuk mengeluarkan benda asing tadi, hingga terjadilah batuk.

Jenis-Jenis Batuk


Berdasarkan waktunya Batuk dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu batuk akut dan batuk kronis. Batuk akut adalah batuk yang berlangsung kurang dari 14 hari, serta dalam 1 episode. Bila batuk sudah lebih dari 14 hari atau terjadi dalam 3 episode selama 3 bulan berturut-turut, disebut batuk kronis atau batuk kronis berulang.

Batuk kronis berulang yang sering menyerang anak-anak adalah karena asma, tuberkolosis (TB), dan pertusis (batuk rejan/batuk 100 hari). Pertusis adalah batuk kronis yang disebabkan oleh kuman Bordetella pertussis. Pertussis dapat dicegah dengan imunisasi.

Sedangkan berdasarkan gejalanya, batuk dibedakan menjadi batuk berdahak dan batuk kering. Batuk berdahak dikenal dengan istilah batuk produktif karena batuk ini disertai dengan meningkatnya produksi lendir atau dahak di tenggorokan. Sedangkan batuk kering dikenal dengan istilah batuk nonproduktif karena batuk ini tidak disertai dengan dahak.

Tanda-tanda awal batuk kering biasanya adalah rasa gatal di tenggorokan yang memicu batuk. Batuk tanpa dahak ini biasa terjadi pada tahap akhir pilek atau ketika ada paparan bahan iritan.

Pada kasus yang berdahak, batuk justru sangat membantu karena berfungsi mengeluarkan dahak. Dahak tersebut bisa berasal dari tenggorokan, sinus, serta paru-paru.

Selain itu, terdapat juga istilah batuk alergi, yang umumnya merupakan batuk kering, dan batuk yang menyertai flu, yang bisa muncul baik dalam bentuk batuk kering maupun berdahak. 

Penyebab Batuk

Infeksi virus yang menyebabkan batuk biasanya bisa reda dengan sendirinya. Batuk bisa dikelompokkan menjadi batuk akut dan kronis berdasarkan masa berlangsungnya.

Batuk Akut

-  Kebanyakan batuk disebabkan oleh infeksi virus pada saluran pernapasan bagian atas dan bawah.
-  Infeksi saluran pernapasan bagian atas meliputi pilek, flu, laringitis, sinusitis dan batuk rejan. Infeksi ini menyerang tenggorokan, batang tenggorokan, dan sinus. Sedangkan bronkitis dan pneumonia merupakan contoh infeksi virus pada saluran pernapasan bawah, yaitu baik pada saluran pernapasan bagian bawah sendiri atau pada bagian paru-paru.
-  Di samping infeksi, penyebab batuk akut juga bisa dipicu oleh sejumlah faktor. Beberapa di antaranya adalah:
-  Penyakit kronis, seperti asma, Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK), serta bronkitis kronis.
-  Rinitis alergi atau hay fever.
-  Tak sengaja menghirup pemicu batuk, seperti debu atau asap.

Batuk Kronis atau Jangka panjang

-  Meski jarang terjadi, batuk bisa saja menandakan kondisi kesehatan yang lebih serius. Contohnya, tuberkulosis, embolisme pulmonari, kanker paru-paru, atau gagal jantung.
-  Jenis batuk ini lebih sering dialami oleh orang dewasa dibandingkan dengan anak-anak. Beberapa penyebab batuk berkepanjangan pada orang dewasa meliputi:
-  Obat dengan resep dokter, misalnya obat-obatan yang digunakan untuk mengatasi hipertensi atau penyakit jantung.
-  Merokok. Batuk pada perokok juga bisa menjadi gejala Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK).
-  Penyakit asam lambung karena iritasi akibat naiknya asam lambung.
-  Infeksi saluran pernapasan jangka panjang, contohnya bronkitis kronis.
-  Penyakit kronis, seperti asma.
-  Postnasal drip (lendir yang menetes dari bagian belakang hidung ke tenggorokan yang disebabkan alergi seperti rinitis).
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment