Recent Posts

Obesitas, Waspadai Penyakit Batu Empedu, Jangan Sampai Keliru Penanganannya

October 03, 2017
Bagi Anda yang pola makannya tidak terkontrol, tampaknya harus lebih waspada terserang gangguan batu empedu. Sebab, gangguan yang satu ini rentan menyerang pengidap obesitas yang berada di usia 40 tahun. Bagaimana penjelasannya?

BANJARBARUKLIK.COM - Bagi Anda yang pola makannya tidak terkontrol, tampaknya harus lebih waspada terserang gangguan batu empedu. Sebab, gangguan yang satu ini rentan menyerang pengidap obesitas yang berada di usia 40 tahun. Bagaimana penjelasannya?

Empedu adalah salah satu cairan yang berada pada kantong empedu. Cairan yang satu ini mempunyai fungsi untuk pencernaan lemak pada tubuh. Apabila cairan yang satu ini terganggu, maka ia akan berubah menjadi benda padat yang disebut dengan batu empedu.

Bentuk batunya juga bervariatif. Pada sebagian orang yang mengalami gangguan ini, batu empedu ada yang mempunyai bentuk seperti butiran pasir. Pada beberapa kondisi, bentuknya juga bisa menjadi seperti bola pingpong.

Menurut dr. Jonathan Adhitama dari tim Alodokter, proses terjadinya cairan empedu menjadi batu terjadi lantaran pengerasan kolestrol garam dan kalsium yang tertimbun dalam cairan empedu. Lantaran faktornya terjadi atas peran kolestrol yang tertimbun, maka pengidap obesitas atau kelebihan berat badan rentan mengalami gangguan yang satu ini. 

Selain karena obesitas, faktor usia juga sangat berpengaruh. Batu empedu akan lebih berpotensi terjadi seiring bertambahnya usia seseorang. Kata Jonathan, orang-orang yang usianya berada di atas 40 tahun bakal ada potensi mengalami gangguan yang satu ini.

Wanita yang melahirkan juga harus waspada menurut Jonathan. Sebab, peningkatan kadar kolestrol akibat perubahan hormon juga terjadi pada mereka yang sedang berada pada masa kehamilan. Di beberapa penelitan kesehatan juga disebutkan bahwa wanita lebih memiliki risiko tinggi terkena gangguan batu empedu.

Imbasnya, Anda akan mengalami beberapa gangguan penyakit apabila saluran kantong empedu tersumbat. Salah satu gejala yang paling sering terjadi adalah sakit pada bagian perut. Rasa sakit akan muncul tiba-tiba pada bagian kanan perut dan bagian tengah. Gejala sakit perut biasanya juga bakal dibarengi dengan gejala mual dan muntah.

Selain sakit perut serta mual dan muntah, pengidap gangguan batu empedu juga berpotensi mengalami penyakit kuning atau gangguan pada liver. Sebabnya, saluran kantong empedu merupakan satu kesatuan dengan hati atau liver.


"Sumbatan pada saluran empedu akan menyebabkan liver juga tersumbat sehingga akan menimbulkan gejala tubuh menjadi kuning," tuturnya.

Obat Analgesik hingga Angkat Kantong Empedu

Gangguan batu empedu bila dibiarkan bakal mengganggu aktivitas Anda karena menyebabkan sakit pada bagian perut. Untuk meredakannya, biasaya dokter akan memberikan beberapa penanganan berupa pemberian obat analgesik hingga pengangkatan kantong empedu.

Pemberian obat-obatan analgesik atau pereda sakit biasanya diperuntukkan bagi Anda yang hanya mengalami sakit perut ringan serta jarang terjadi. Tentunya, pemberian obat-obatan analgesik harus dibarengi dengan pola makan yang sehat. Misal, mengurangi asupan yang memiliki kolestrol jahat.

Prosedur pengangkatan kantong empedu biasanya dilakukan jika kantong empedu sudah menyumbat saluran. Namun, tak perlu khawatir karena kantong empedu bukan menjadi organ yang vital pada tubuh.

Proses pengangkatan batu empedu biasanya dilakukan dengan dua cara, yaitu, Kolesistektomi Sayatan Kecil dan Kolesistektomi dengan Sayatan Terbuka. Cara pertama dilakukan untuk batu empedu yang memiliki bentuk kecil dan dapat diangkat dengan mudah. Sementara cara kedua dilakukan apabila batu empedu sulit diangkat dan harus dilakukan sayatan terbuka. (red)
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment