Recent Posts

Wahai Ayah..! Lihatlah dalam Kondisi Seperti ini Istrimu Sedang Bertaruh Nyawa

October 03, 2017
Proses melahirkan momentum yang membuat seorang wanita berada dalam dua kemungkinan: hidup atau mati. Tentunya, kematiannya disebabkan oleh beberapa faktor. Mengetahui lebih jauh faktor penyebabnya membuat Anda lebih bisa waspada dengan risiko kematian pada saat melahirkan.

BANJARBARUKLIK.COM - Proses melahirkan momentum yang membuat seorang wanita berada dalam dua kemungkinan: hidup atau mati. Tentunya, kematiannya disebabkan oleh beberapa faktor. Mengetahui lebih jauh faktor penyebabnya membuat Anda lebih bisa waspada dengan risiko kematian pada saat melahirkan.

Menurut data dari Kementerian Kesehatan, perdarahan adalah salah satu faktor penyebab yang menyumbang angka kematian wanita pada saat melahirkan. Data tersebut dihimpun dari tahun 2010 hingga 2013.

Lazimnya, perdarahan memang umum terjadi pada seorang wanita saat melahirkan. Namun, ketika perdarahan tidak ditangani dengan baik maka potensi meninggalnya seorang wanita bakal lebih besar. Perdarahan yang dimaksud adalah perdarahan hemoragik.

Perdarahan jenis ini adalah perdarahan berat yang mengakibatkan vagina atau leher rahim menjadi robek atau rahim tidak berkontraksi pada saat melahirkan. Selain perdarahan, faktor penyebab lainnya berasal dari tekanan darah tinggi yang dialami seseorang wanita saat melahirkan.

Dokter Chintya Andriani dari tim Alodokter memaparkan gangguan ini dikenal sebagai preeklampsia. Selain peningkatan tekanan darah, munculnya protein pada urin dan adanya pembengkakan pada bagian kaki menjadi gejala gangguan yang satu ini. "Preeklampsia sampai saat ini belun diketahui secara pasti penyebabnya. Namun, banyak berkembang teori yang menelisik faktor penyebabnya. Salah satunya preeklampsia terjadi karena disfungsi endotel atau kelainan pembuluh darah," papar Chintya.

Namun, ada beberapa faktor risiko yang bisa meningkatkan potensi terjadi preeklampsia saat melahirkan. "Misalnya hamil anak pertama, orang-orang yang berada di usia berisiko seperti umur 20 hingga 35 tahun, obesitas, sampai adanya riwayat preeklampsia pada orang tersebut," jelasnya.

Selain itu, adanya infeksi saat proses melahirkan juga memicu kematian. Infeksi yang pernah terjadi adalah sepsis atau infeksi pada darah. Bakteri streptokokus B adalah biang kerok dari penyakit yang satu ini.

Pada orang yang mengalami sepsis darah cenderung akan cepat menggumpal dan pada akhirnya menghalangi aliran darah ke organ-organ penting seperti otak dan jantung manusia.

Suplemen Tambahan Ibu Hamil

Selama kehamilan, ketika ada begitu banyak tuntutan ngidam, saat-saat Anda malas makan, dan morning sickness, konsumsi vitamin dan suplemen tambahan ide yang baik. Anggap saja sebagai jaminan untuk hari-hari di mana Anda tidak yakin jika makanan Anda memberikan cukup manfaat bagi si janin dalam perut. Wanita berkebutuhan khusus, seperti mereka yang menderita diabetes atau anemia, juga perlu suplemen tambahan untuk memenuhi kebutuhan gizi sehari-harinya.

Kini makin banyak jenis multivitamin dan suplemen mineral beredar di pasaran yang ditargetkan untuk ibu hamil dan menyusui. Vitamin dan mineral apa saja yang dibutuhkan oleh ibu hamil?

Zat besi


Ibu hamil membutuhkan cukup banyak asupan zat besi harian (22-27 mg/hari), bahkan mungkin lebih khususnya untuk ibu hamil yang juga vegan atau vegetarian. Selain untuk meningkatkan massa aliran darah ibu dan plasenta, bayi membutuhkan asupan zat besi yang diserap dari ibunya untuk digunakan dalam 5-6 bulan pertama kehidupannya.

Konsumsilah zat besi hanya sesuai dosis yang diresepkan oleh dokter dalam rejimen vitamin prenatal pokok Anda. Kalau dalam jumlah yang berlebihan (di luar resep dokter yang dikombinasikan dengan makanan kaya zat besi) juga dapat menyebabkan gejala gangguan pencernaan dan sembelit memburuk pada ibu dan berbahaya untuk bayi (kelahiran prematur dan lahir rendah berat). Risiko penggunaan suplemen zat besi ditemukan pada 1 dari 300 ibu hamil dengan hemokromatosis, kondisi yang mungkin tidak terdiagnosis pada wanita selama periode kehamilan dan melahirkan.

Asam Folat


Rekomendasi asupan harian asam folat bagi ibu hamil adalah 600 mcg selama satu bulan sebelum pembuahan dan lanjutkan untuk tiga bulan setelahnya. Dua lembar roti gandum fortifikasi mengandung 80 mcd asam folat. Saran umumnya adalah selain konsumsi makanan kaya akan asam folat, wanita yang sedang berupaya untuk hamil maupun dalam trimester pertama diwajibkan untuk mengonsumsi vitamin prenatal harian yang mengandung setidaknya 400-500 mcg asam folat.

Asam folat membantu pembentukan sumsum tulang belakang, termasuk pembungkusan di sekitar bagian belakang dari tulang belakang. Vitamin prenatal yang berkualitas seharusnya mengandung 800 mcg folat. Jadi, Anda tidak perlu menambahkan suplemen asam folat tambahan ke dalam pola makan Anda, kecuali disarankan oleh dokter (asupan folat hingga 1200 mcg masih dianggap aman untuk kehamilan).

Vitamin D3

Vitamin D3 membantu memaksimalkan penyerapan kalsium dan fosfor yang penting untuk pembentukan tulang sehat. Vitamin ini juga membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh, susunan pertumbuhan sel, mengurangi peradangan, meningkatkan kekuatan otot, mendorong produksi hormon, dan mencegah depresi. Kebanyakan orang akan mendapatkan cukup vitamin D dengan menghabiskan 10 menit bermandikan sinar matahari pagi dan sore hari dari bagian-bagian tubuh yang terpapar matahari.

Penelitian baru menunjukkan bahwa ibu hamil dapat mengambil manfaat dari suplemen tambahan vitamin D3 di luar vitamin prenatal mereka untuk membantu mencegah persalinan prematur, preeklampsia, diabetes gestasional, dan infeksi.

Penelitian juga telah menunjukkan bahwa suplemen vitamin D3 selama kehamilan dapat mendorong massa tulang yang optimal pada anak di kemudian hari.

Rekomendasi harian vitamin D3 untuk ibu hamil adalah 400 IU, namun beberapa ahli sekarang menyarankan suplemen harus sampai 1000 IU per hari pada kehamilan. Karena vitamin prenatal biasanya sudah mengandung 400 IU dan minyak ikan cod mengandung sekitar 300-400 IU, tergantung pada produk yang dibeli, penting untuk memastikan tidak melebihi dosis harian yang disarankan, yaitu maksimal 1.200 IU per hari. Asupan vitamin D yang berlebihan dapat menyebabkan pengapuran plasenta dan penyempitan aorta janin, kedua kondisi ini akan membatasi suplai darah dan oksigen yang menuju bayi.

Omega-3


Omega-3 mengandung dua asam yang sangat penting untuk kesehatan tubuh: DHA (docosahexaenoic acid) dan EPA (eicosapentaenoic acid). Rendahnya tingkat DHA dan EPA telah dikaitkan dengan depresi dan masalah kesehatan mental lainnya. DHA sangat penting untuk perkembangan otak yang tepat, sementara EPA mendukung perilaku dan suasana hati yang sehat. Omega-3 tidak hanya penting untuk perkembangan bayi, juga untuk membantu mencegah risiko Anda mengalami depresi postpartum.

Cara utama untuk mendapatkan asupan omega-3 kualitas tinggi adalah dari minyak ikan. Tapi tidak ada rekomendasi resmi bahwa wanita hamil diwajibkan mengonsumsi suplemen minyak ikan. Suplemen minyak ikan cod juga mengandung kadar tinggi dari bentuk retinol vitamin A. Anda tidak boleh mengonsumsi suplemen yang mengandung bentuk retinol vitamin A ketika hamil, karena retinol dalam jumlah besar dapat membahayakan bayi.

Jika makan beberapa ikan berminyak setiap minggu, Anda mungkin tidak akan perlu mengambil suplemen. Ikan berminyak akan memberi Anda banyak asam lemak omega-3, serta vitamin lainnya, mineral, dan protein yang tidak didapatkan hanya dari suplemen. Walaupun begitu, ibu hamil yang vegan atau vegetarian tetap penting untuk mendapatkan suplemen tambahan omega-3.

Vitamin C
Kebutuhan vitamin C meningkat selama kehamilan karena volume darah yang lebih besar pada ibu dan pertumbuhan bayi yang belum lahir. Vitamin C penting untuk pembentukan kolagen yang sangat penting dalam pembuluh darah.

Suplemen vitamin C tambahan, di samping menu makanan yang diperkaya vitamin C, telah terbukti mengurangi kemungkinan preeklampsia dan pecah ketuban dini pada kehamilan. Asam askorbat dalam jumlah besar digunakan oleh perempuan selama pembuahan dan diperlukan untuk pembentukan dan kekokohan membran janin. Penelitian menunjukkan suplementasi vitamin C juga dapat membantu mencegah cacat lahir.

Kebutuhan rata-rata untuk vitamin C selama kehamilan adalah 40mg/hari tetapi karena variasi individu, beberapa wanita mungkin perlu 60mg/hari sebagai tambahan dari diet yang kaya vitamin C. Hindari asupan yang lebih dari 1000 mg per hari.

Vitamin E
Memenuhi asupan vitamin E hingga 600 IU per hari selama trimester pertama (batasi hanya 50 IU jika Anda memiliki hipertensi, penyakit jantung, atau diabetes) dipercaya membantu mencegah keguguran pada wanita yang memiliki riwayat keguguran berulang. Suplemen tambahan dari vitamin E juga membantu mencegah ketuban pecah dini berkat fungsinya dalam meningkatkan kekuatan kantung ketuban.

Vitamin E dapat mengganggu jalannya pembekuan darah normal, oleh karena itu suplemen tambahan ini tidak boleh digunakan dalam dosis tinggi mendekati tanggal persalinan. Ibu hamil harus menghindari asupan vitamin E yang melebihi 800 IU per hari selama trimester ketiga untuk mengurangi risik perdarahan selama dan setelah melahirkan.

Kalsium

Kalsium sangat penting untuk pertumbuhan tulang dan gigi bayi Anda. Produk susu dan ikan tulang lunak, seperti sarden, kaya akan kalsium. Sarapan sereal, buah kering (seperti buah ara dan apricot), roti, almond, tahu, dan sayuran berdaun hijau (seperti selada air, brokoli, dan kale) adalah sumber kalsium lain yang juga baik. Bagi kebanyakan orang, kebutuhan kalsium dapat dipenuhi melalui pemilihan menu makanan yang seimbang. Wanita yang menghindari produk susu (pilihan atau kondisi medis) atau memiliki kekurangan vitamin D mungkin memerlukan suplemen tambahan.

Zinc

Zinc membantu Anda untuk menjaga sistem kekebalan yang kuat, menyembuhkan luka, memetabolisme lemak, dan membantu pengaturan ekspresi gen. Kekurangan zinc dapat menyebabkan persalinan prematur dan/atau perkembangan janin yang buruk. Jumlah yang disarankan asupan suplemen zinc untuk ibu hamil adalah 9-15 mg per hari. Zinc dapat ditemukan dalam daging tanpa lemak, sereal gandum fortifikasi, susu, makanan laut, serta kacang dan biji-bijian. Ibu hamil yang vegetarian dan vegan akan cenderung mendapat asupan zinc yang cukup dari makanan dan dapat menyebabkan Anda mengalami defisiensi zinc, suplemen tambahan mungkin diperlukan.

Yodium

Janin dalam rahim, bayi, dan anak adalah kelompok manusia yang berada pada risiko terbesar untuk kekurangan yodium. Yodium dibutuhkan dalam jumlah yang sangat kecil tapi berharga oleh tubuh. Yodium sangat penting untuk produksi hormon tiroid, yang mengatur suhu tubuh, tingkat metabolisme, reproduksi, pertumbuhan, produksi sel darah dan saraf dan fungsi otot.

Asupan yodium selama kehamilan yang disarankan adalah 220 mcg/hari dan 270 mcg untuk ibu menyusui. Namun, ibu selama kehamilan dan menyusui dianjurkan untuk mengambil suplemen tambahan yodium dengan dosis sebesar 100-200 mcg per hari. Kekurangan yodium tingkat ringan sampai sedang dapat menyebabkan kesulitan belajar dan memengaruhi perkembangan keterampilan motorik dan pendengaran pada anak.
Makanan laut merupakan sumber yodium yang baik. Jumlah yodium dalam makanan lain, seperti susu dan sayuran, akan tergantung pada berapa banyak yodium yang terkandung dalam tanah.(red)
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment