Recent Posts

KPAI Sebut Pria yang Memukuli Siswa Membabi Buta itu Bukan Guru

November 07, 2017
Hebohnya jagad maya akan video viral peristiwa seorang pria memukuli siswa di dalam kelas mulai terkuak.  Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menyebut pria itu bukan guru melainkan orang tua siswa.


BANJARBARUKLIK.COM - Hebohnya jagad maya akan video viral peristiwa seorang pria memukuli siswa di dalam kelas mulai terkuak.  Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menyebut pria itu bukan guru melainkan orang tua siswa.

Menurut Komisioner Bidang Pendidikan KPAI, Retno Listyarti seperti dilansir viva mengatakan hasil investigasi Kemendikbud lokasi peristiwa dalam video itu bukan guru namun orang tua siswa.  Diperkirakan peristiwa itu terjadi di Pontianak, Kalimantan Barat.  Bukan di Pangkal Pinang, Bangka Belitung seperti yang ramai diberitakan.  Peristiwa itu juga kata dia terjadi di sekolah tingkat atas atau SMA bukan SMP.

Dari hasil investigasi itu juga kata dia diketahui alasan pria itu memukuli siswa membabi buta di dalam kelas.  Alasannya karena anak perempuan pria itu dicabuli siswa laki-laki yang ia pukuli dalam video.

"Kabarnya, anak perempuan si pemukul itu dicabuli, ada pelecehan seksual oleh anak yang dipukuli ini. Jadi mungkin (orang tua) tadi tak bisa menerima, anaknya, kalau yang kita dengar sudah sampai disetubuhi, sehingga marahnya luar biasa mungkin," ujar Retno di Kantor Wakil Presiden, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (6/11/2017)

Pernyataan KPAI senada dengan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Hamid Muhammad.  Dia menyebut pemukulan itu diduga dilakukan oleh orangtua yang marah karena anaknya dicabuli oleh siswa tersebut.

Hamid juga menyanggah atas pemberitaan media yang sebelumnya menyebut kekerasan tersebut terjadi di SMP 10 Pangkal Pinang. Karena setelah diselidiki, kekerasan yang dilakukan guru terhadap murid di Pangkal Pinang telah terjadi satu bulan yang lalu.

"Setelah kami selidiki, ternyata ada indikasi video kemarin (yang viral) itu terjadi di Kota Pontianak. Tapi kami masih mencari sekolahnya di mana, dan ini baru informasi awal ya," ungkap Hamid saat ditemui usai berdialog dengan KPAI di Kompleks Kemendikbud, Jakarta Pusat pada Senin (6/11/2017) seperti dilansir Republika.

Hamid menyebut, sejak video tersebut viral pihaknya telah berkoordinasi dan terus mengonfirmasi kebenarannya melalui Dinas Pendidikan maupun Kepala Daerah setempat. Namun, hingga kini pihaknya belum menerima informasi pasti akan waktu, lokasi dan penyebab pemukulan tersebut.
Seperti diberitakan sebelumnya, sebuah video diduga seorang oknum guru memukuli siswanya di dalam kelas dengan cara membabi buta. Ironisnya, aksi ini dilakukan di ruangan kelas disaksikan siswa yang lain.

Video berdurasi 37 detik ini disebarkan pemilik akun Bless Tamara 18 jam lalu. Saat berita ini ditulis, video itu sudah mengundang interaksi 538 pengguna facebook, 62 ribu kali ditonton dan 2,476 kali dibagikan.

"lagi viral...kita tggu respon dari Kemdikbud_RI. Sadis guru ini berjiwa PKI," tulis pemilik akun facebook Bless Tamara.  



Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment