Recent Posts

Menguak Asal-usul Nama Bandara Syamsudin Noor

November 16, 2017
Anda orang Kalimantan Selatan atau sering bepergian ke daerah ini lewat jalur udara, tentu tahu Bandara Syamsudin Noor. Tapi, tahukah anda bagimana asal-usul nama Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin di Banjarbaru itu ? berikut ulasannya untuk anda.

BANJARBARUKLIK.COM
- Anda orang Kalimantan Selatan atau sering bepergian ke daerah ini lewat jalur udara, tentu tahu Bandara Syamsudin Noor. Tapi, tahukah anda bagimana asal-usul nama Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin di Banjarbaru itu ? berikut ulasannya untuk anda.

Nama Bandara Syamsudin Noor diambil dari nama seorang tokoh sejarah banua. Muhammad Syamsudin Noor, berpangkat Kapten Pnb Anumerta. Seorang putra Kalimantan Selatan lahir di Kabupaten Hulu Sungai Utara (Alabio) 5 November 1924.

Syamsuddin Noor merupakan putra ketiga dari enam bersaudara pasangan dari Kyai Haji Abdul Gaffar Noor. Pensiunan Kepala Federasi Kalimantan Tenggara dan Ibu bernama Hajjah Putri Ratna Willis.

Pada 1932, Kapten Pnb Anumerta Muhammad Syamsudin Noor sekolah di H.I.S di Batavia hingga lulus H.I.S pada Tahun 1939. Kemudian melanjutkan pendidikan M.U.L.O di Bogor Jawa Barat. Pendidikan Mulo ditempuh selama 3 tahun. Kemudian melanjutkan kembali ke sekolah di A.M.S di Jogyakarta dan lulus pada 1945.

Setelah itu, Muhammad Syamsudin Noor masuk militer angkatan udara di Military Akademi (M.A) Jogyakarta selama satu tahun. Kemudian meneruskan sekolah kejuruan penerbangan di Jogyakarta hingga tahun 1947. Ia juga sempat mengecap pendidikan dan latihan penerbangan pesawat udara di India dan Burma selama kurun waktu 3 tahun. Di Burma ia menjadi pilot pesawat pada penerbangan Indonesian Airways.

Sepulang dari Burma, sekira 1950 Kapten Pnb Anumerta Muhammad Syamsudin Noor menerbangkan pesawat Dakota T-446 milik AURI di lapangan Andir Bandung. Tak disangka, inilah kali terakhir Syamsudin Noor terbang akibat musibah dalam tugas saat terbang dari Bandung menuju Tasikmalaya. Pesawat yang diterbangkan Syamsudin Noor mengalami kerusakan mesin akibat cuaca buruk saat melintasi kawasan gunung Galunggung, Tasikmalaya, Jawa Barat.

Pesawat Dakota yang diterbangkan Syamsudin Noor tiba-tiba menabrak dinding cadas gunung Galunggung, 15 km sebelah tenggara Malangbong Kecamatan Ciawi. Peristiwa ini terjadi pada 26 November 1950 sekira pukul 17.00 WIB.

Kapten Pnb Anumerta Muhammad Syamsudin Noor gugur sebagai Pahlawan Kusuma Bangsa. Sosoknya merupakan salah seorang pelopor bagi kelahiran “Indonesian Airways“.

Ia dimakamkan dengan upacara militer di Taman Makam Pahlawan Cikutra Bandung pada tanggal 29 November 1950. Namanya terus dikenang dan diabadikan sebagai nama Bandara Syamsudin Noor yang sebelumnya bernama Bandara Ulin. Perubahan nama ini tertuang dalam Surat Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kalimantan Selatan Nomor 4 / DPRD / KPT / 1970 Tanggal 13 Januari 1970 tentang Perubahan Nama Lapangan Udara Ulin menjadi Lapangan Udara Syamsuddin Noor.

Keputusan ini juga diperkuat dengan surat keputusan Kepala Staf Angkatan Udara No 29 Tanggal 21 Maret 1970 nama Pangkalan Udara Ulin Banjarmasin secara resmi diganti dengan nama Pangkalan Udara Sjamsuddin Noor, berlaku mulai tanggal 09 April 1970.

Kemudian, pada 1975 ditetapkan Bandara ini ditetapkan sebagai lapangan terbang sipil yang dikuasai sepenuhnya oleh Departemen Perhubungan melalui keputusan bersama Menteri Pertahanan Keamanan / Panglima Angkatan Bersenjata Republik Indonesia, Menteri Perhubungan RI dan Menteri Keuangan RI Nomor : Kep / 30 / IX / 1975, No KM / 598 / 5 / Phb-75 dan No Kep. 927.a / MK / IV / 8 / 1975. (adm)
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment