Recent Posts

Tante Mer Sudah Layani 30 Lelaki Hidung Belang

December 30, 2017
Pekerja Seks Komersial (PSK) ini benar-benar nekat. Meski lokalisasi Pembatuan sudah resmi ditutup Pemko Banjarbaru, masih saja ada PSK yang nekat melayani tamu.


BANJARBARUKLIK.COM - Pekerja Seks Komersial (PSK) ini benar-benar nekat. Meski lokalisasi Pembatuan sudah resmi ditutup Pemko Banjarbaru, masih saja ada PSK yang nekat melayani tamu.

Dua orang PSK dan dua pemakai jasa seks berhasil diamankan Satpol PP, Jumat (29/12/2017) sekira pukul 10.00 Wita. Razia Satpol PP ini membuahkan hasil karena razia dilakukan tanpa rencana dan dilakukan secara mandiri tanpa gabungan dari TNI Polri.

Saat itu Seksi Opsdal Satpol PP Banjaru kebetulan memantau eks lokalisasi pembatuan, meski tak ada jadwal memantau lokalisasi itu. Tanpa sengaja, ada salah seorang PSK keluar dan langsung didatangi petugas. Setelah diperiksa, benar saja. Petugas juga menemukan 29 kondom di kamar PSK.

Praktek prostitusi di eks lokalisasi Pembatuan ini sebenarnya bukan rahasia umum. Sebab, meski sudah ditutup, masih ada saja penjaja seks yang melayani lelaki hidung belang di Pembatuan. Tante Mer misalnya. Ia sudah dua bulan melakukan aksi prostitusi di eks lokalisasi Pembatuan, Banjarbaru. Selama itu, sudah 30 lelaki dibuat puas oleh pekerja seks komersil (psk), Tante Mer.

Proses penangkapan tante Mer ini pun berlangsung dramatis. Petugas sempat diadang sejumlah preman saat hendak menciduk Tante Mer. Saat dibekuk petugas, Tante Mer sempat lari. Tapi gagal. Saat itu, awalnya petugas Satpol PP yang terdiri dari Rusli, Herry dan Tikno melakukan giat pedagang kaki lima di Jalan A Yani, Kemudian aksi giat menyusur ke lokalisasi.

Mungkin ini yang namanya nahas, Tante Mer yang tak mengira malah panik.  Tante Mer lari, sebelumnya bahkan sempat kunci pintu rumah begitu melihat kedatangan petugas.  Petugas yang gesit terpaksa membuka pintu secara paksa, aksi kejar terjadi.

Tante Mer yang terpojok tak lagi bisa lari setelah persembunyiannya di garasi ketahuan petugas.  Berdasar informasi dari satpol PP Banjarbaru ada beberapa orang diduga preman mendatangi lokasi saat itu tetapi bisa diatasi petugas dengan pendekatan persuasif.

Plt Kasatpol PP Banjarbaru Marhain Rahman mengatakan jika berdasar pengakuan Mer, tersangka mengaku sudah dua bulan di Pembatuan, selama 2 bulan sudah melayani tamu 30 orang dengan tarif sekali main Rp.100.000. (adm)
loading...
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment