Demi Sekolah, Tiga Bocah Banjarbaru Jadi “Pak Ogah”

February 12, 2018
Masa indah anak-anak mungkin tak berarti bagi tiga bocah Banjarbaru ini.  Ia rela menggadaikan waktu bermainnya dengan mengais rezeki menjadi 'Pak Ogah" demi membiayai sekolah.  Kisah miris di tengah kota Pendidikan Banjarbaru ini cukup menyentak.



Masa indah anak-anak mungkin tak berarti bagi tiga bocah Banjarbaru ini.  Ia rela menggadaikan waktu bermainnya dengan mengais rezeki menjadi 'Pak Ogah" demi membiayai sekolah.  Kisah miris di tengah kota Pendidikan Banjarbaru ini cukup menyentak. 
Hamzah (9), Zain (12), dan Ferli (9), hari libur sekolah minggu (11/2/2018)  malah turun ke jalan mengais rezeki.  Padahal bocah seusianya pada hari yang sama tengah asik bermain ditemani orang tua.

Ironisnya, pekerjaan yang mereka lakoni bisa saja membahayakan nyawanya sendiri.  Menjadi pengatur lalu lintas "Pak Ogah" di putaran balik pusat kota Jl A Yani Km 34 Kota Banjarbaru.

Dilansir Radar Banjarmasin, Senin (12/2/2018) meski masih kecil, ketiga anak tersebut tak takut menghadang barisan mobil agar berhenti, guna memberi jalan untuk kendaraan lain yang ingin berbelok. Dengan begitu, mereka bisa mendapatkan uang dari para pengguna jalan yang melintas.

Hamzah mewakili dua temannya bercerita, terpaksa menjadi Pak Ogah, karena tak punya pilihan lain untuk mendapatkan uang. "Uangnya digunakan untuk biaya sekolah, karena ayah kami tidak bekerja," katanya.

Dia mengungkapkan, ayah mereka tidak memiliki pekerjaan bukan karena malas. Namun, lantaran kesulitan mencari lapangan pekerjaan. "Jadi terpaksa kami cari uang sendiri," ungkapnya.

Selain bertujuan mencari uang, murid kelas dua di SDN 3 Loktabat Utara ini menuturkan bahwa mereka juga ingin membuktikan, meski masih kecil namun sudah mampu mandiri. "Untuk itu kami menyingkirkan semua rasa takut," ujarnya.

Hal senada dikatakan Zain, dia ikut menjadi pengatur jalan lantaran ingin mendapatkan uang guna biaya sekolah. "Lumayan, sehari bisa dapat Rp100 ribu. Lalu kami bagi bertiga," tuturnya.

Mereka sendiri baru dua hari menjadi Pak Ogah. Rencananya, rutinitas tersebut akan terus mereka lakukan setiap hari Sabtu dan Minggu. "Sempat diminta polisi untuk berhenti, tapi tidak kami hiraukan. Sebab, tujuan kami hanya mencari uang," pungkasnya.  (adm)
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment