Ya Ampun..! Sehari 10 Sengketa Tanah di Banjarbaru

 Problem kepemilikan tanah seperti tak pernah tuntas di Kota Banjarbaru.  Sertifikat ganda menjadi biang kerok masalah seolah tak ada habisnya.  Begitu peliknya persoalan ini, tidak tanggung-tanggung, dalam sehari ada 10 aduan sengketa tanah di Kota Banjarbaru.  Fantastis, sekaligus miris.


Problem kepemilikan tanah seperti tak pernah tuntas di Kota Banjarbaru.  Sertifikat ganda menjadi biang kerok masalah seolah tak ada habisnya.  Begitu peliknya persoalan ini, tidak tanggung-tanggung, dalam sehari ada 10 aduan sengketa tanah di Kota Banjarbaru.  Fantastis, sekaligus miris.

Kepala BPN Banjarbaru Yanuari seperti dilansir Radar Banjarmasin, Kamis (22/2/2018) mengatakan, setiap bulan rata-rata menerima 10 pengaduan sengketa tanah dengan kasus yang berbeda. "Biasanya yang tumpang tindih ini karena surat sporadik," katanya.

Dia mengungkapkan, persoalan tumpang tindih kepemilikan tanah, sering kali bisa diselesaikan dengan cara memanggil para pemiliknya lewat mediasi.   

Wilayah paling banyak bersengketa yakni di Kecamatan Landasan Ulin. Sebab, di sana banyak ditemukan lahan kosong kemudian dikuasai orang tak bertanggungjawab. 

"Peran kelurahan sangat penting sebenarnya, agar tidak mudah mengeluarkan surat sporadik. Sebab, dengan surat itu orang bisa menjual tanah. Padahal, tanah yang dijual sudah ada pemiliknya," ungkapnya.

Selain Landasan Ulin, kasus sengketa tanah terbanyak kedua ada di kawasan Jalan Trikora. Kasusnya hampir sama.  Dia mengimbau agar benar-benar teliti saat membeli tanah.  Pastikan dulu kepemilikannya, agar tidak terbeli tanah bermasalah.  (adm)

0 Response to "Ya Ampun..! Sehari 10 Sengketa Tanah di Banjarbaru"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel