Kisah Lengkap Asmara Berdarah Karyawati Salon di Banjarbaru

Entah asmara jenis apa yang merasuki pemuda tak berperikemanusiaan ini.  Ia tega menghabisi nyawa mantan kekasihnya seorang karyawati salon di depan tempat kerjanya di Jl Panglima Batur, Kelurahan Komet, Kota Banjarbaru.

Entah asmara jenis apa yang merasuki pemuda tak berperikemanusiaan ini.  Ia tega menghabisi nyawa mantan kekasihnya seorang karyawati salon di depan tempat kerjanya di Jl Panglima Batur, Kelurahan Komet, Kota Banjarbaru.


Abdul Salim pria berusia 21 tahun ini tega membunuh mantan kekasihnya. Secara membabi-buta dia menghabisi nyawa Siti Mulinnikmah, 22 tahun, hingga meninggal setelah menderita dengan enam luka tusuk ditubuhnya.

Kejadian tragis di Jalan Panglima Batur, Kelurahan Komet, Kecamatan Banjarbaru Utara itu terjadi sekitar pukul 15.30 Wita, Selasa (17/4/2018). Pembunuhan terjadi di lokasi ramai itu menggegerkan masyarakat sekitar. Korban yang bersimbah darah langsung dievakuasi ke RS Mawar, sementara pelaku melarikan diri.

Erma, salah seorang teman korban sesama karyawati salon mengaku kaget dengan kejadian tersebut. Dia tak menyangka telepon yang masuk ke ponsel Mulinnikmah ternyata panggilan ajal. 

"Dia tadi ditelepon mantannya dan keluar dari salon, lalu saya kaget beberapa saat kemudian dia sudah bersimbah darah di luar," katanya.

Sementara itu, anggota Buser Polsek Banjarbaru Kota bergerak cepat. Polisi yang kebetulan melakukan patroli langsung menghimpun informasi ke para saksi dan memasang police line di lokasi kejadian.

"Kami langsung mengejar pelaku, setelah tahu identitasnya dari orangtua korban yang ketika kejadian datang ke TKP," ujar Kapolres Banjarbaru AKBP Kelana Jaya melalui Kasatreskrim AKP Sudarno, saat menggelar jumpa pers.

Hanya butuh waktu tak sampai sejam bagi anggota gabungan dari Polres Banjarbaru, Polsek Banjarbaru dan Polres Banjar untuk membekuk Abdul Salim. 

"Pelaku berhasil kami amankan di rumah orangtuanya di Bincau, Martapura. Dia sempat mencoba kabur dan berlari ke sawah, untung berhasil dikejar," ungkapnya.

Dari hasil interogasi singkat, dia menuturkan Abdul Salim tega membunuh mantan pacarnya lantaran sakit hati.

"Meski mereka sudah putus, tapi pelaku masih punya rasa cinta. Dia melihat korban bersama pria lain, dari situ dia sakit hati," ujarnya.

Pelaku sendiri dijerat pasal Pasal 340 KUHP, karena pembunuhan dilakukan secara terencana. "Dia sudah berencana membunuh di hari sebelumnya. Hari ini (kemarin) pelaku mendatangi korban dengan maksud ingin membunuhnya," tambah Kasatreskrim.

Lebih lanjut, dia memaparkan, sebenarnya Siti Mulinnikmah tak mau menemui pelaku. Namun, karena dijanjikan akan diberi uang dia pun menghampiri pelaku. 

"Korban sedang kerja di Salon Hafabi, ditelepon oleh pelaku katanya mau dikasih uang. Lalu dia keluar menemui mantannya itu. Ternyata di samping tempat kerjanya itu korban langsung dihabisi," paparnya.

Abdu Salim membenarkan jika faktor sakit hati yang membuatnya tega membunuh mantan pacarnya. 

"Dia selalu memamerkan foto dengan pacar barunya di Instagram dan WhatsApp, hati saya panas," ujarnya.

Dia mengaku sudah putus hubungan dengan korban sejak tiga bulan yang lalu, setelah menjalin asmara sekitar 10 bulan. 

"Kami putus lantaran orangtuanya tidak setuju. Mungkin karena saya orang tidak punya, hanya seorang penjaga parkir di Pasar Martapura," ujarnya.  (adm)

Sumber: Radar Banjarmasin

0 Response to "Kisah Lengkap Asmara Berdarah Karyawati Salon di Banjarbaru"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel