Breaking News

Manfaat Konsumsi Kopi untuk Kesehatan

Menyeruput secangkir kopi bagi banyak orang dianggap sebagai penambah energi kala menjalankan aktivitas. Banyak penelitian yang mengungkapkan bahwa kopi memiliki berbagai keuntungan bagi kesehatan. Itu membuat kopi menjadi minuman populer di dunia. 

Menyeruput secangkir kopi bagi banyak orang dianggap sebagai penambah energi kala menjalankan aktivitas. Banyak penelitian yang mengungkapkan bahwa kopi memiliki berbagai keuntungan bagi kesehatan. Itu membuat kopi menjadi minuman populer di dunia.

Dokter umum di Banjarmasin, Yudha Satria menjelaskan bahwa ada beberapa hal positif ketika seseorang mengonsumsi kopi. Antara lain mengurangi risiko depresi pada perempuan. Ya, bagi perempuan yang meminum setidaknya empat cangkir kopi berkafeina, memiliki 20 persen lebih rendah risiko terkena depresi. "Kopi juga baik untuk kesehatan jantung," ungkapnya.

Yudha memaparkan hasil penelitian yang dilakukan oleh lembaga pendidikan ternama di dunia bahwa minum kopi dalam jumlah sedang dapat melindungi seseorang dari kemungkinan terkena gagal jantung. Adapun jumlah sedang tersebut setara dengan dua cangkir kopi tiap hari.

Bagi perempuan yang ingin mempertahankan tubuh agar tetap langsing juga bisa diterapkan dengan cara meminum kopi. Kopi hitam mengandung kalori dalam jumlah yang amat rendah. "Itu berkat kandungan kafeina dalam minuman ini. Kafeina adalah senyawa yang mampu mempercepat metabolisme dan mampu membantu proses pembakaran lemak dalam tubuh," tambah Yudha.

Manfaat lainnya mampu meningkatkan kinerja otak. Konsumsi secangkir kopi beberapa waktu sebelum melakukan ujian dianggap membuat seseorang tetap terjaga. Untuk menghindari efek gelisah, Yudha menyarankan meminum kopi setelah sarapan. Selain itu, hindari juga mengonsumsi minuman ini setidaknya empat jam sebelum tidur.

"Banyaknya manfaat kopi, mungkin masih membutuhkan penelitian lanjutan guna menguatkan bukti-bukti yang ada. Meski begitu, jangan lupa bahwa pada beberapa keadaan konsumsi kopi juga baik untuk dikurangi ataupun dihindari, misalnya bagi penderita tekanan darah tinggi, atau yang memiliki hormon tiroid yang terlalu aktif (hipertiroid)," tuntasnya.(adm)

No comments