Suka Bergadang? Waspada Risiko Buruk ini Bagi Kesehatan

April 17, 2018
Terpenuhinya waktu tidur membuat tubuh seseorang segar dan fit ketika bangun. Namun bila waktu tidur malah digunakan untuk begadang maka bisa berimbas pada kondisi fisik dan mental menjadi buruk.

Terpenuhinya waktu tidur membuat tubuh seseorang segar dan fit ketika bangun. Namun bila waktu tidur malah digunakan untuk begadang maka bisa berimbas pada kondisi fisik dan mental menjadi buruk.

Dokter umum di Banjarmasin, Yudha Satria mengatakan bahwa begadang membuat seseorang bisa mengantuk berlebihan dan sering menguap. Ini akan berpengaruh kepada kondisi emosi, kemampuan kognitif, dan otak yang tidak dapat berfungsi dengan baik. 

"Saat tidur, tubuh memperbaiki kondisi fisik dan mental. Di usia remaja, tidur adalah saat di mana tubuh melepas hormon pertumbuhan. Hormon inilah yang nantinya membangun massa otot serta memperbaiki jaringan sel yang rusak," jelasnya.

Ada beberapa faktor yang menjadi penyebab seseorang memutuskan untuk begadang hingga akhirnya mengalami kurang tidur. Umumnya diakibatkan oleh stres, dan pekerjaan kantor yang dibawa ke rumah. 

"Efek begadang untuk tubuh juga meningkatkan risiko seseorang terpapar penyakit berat. Seperti diabetes, obesitas, hingga penyakit jantung. Jadi, pertimbangkan lagi bila ingin begadang. Sebaiknya benar-benar gunakan waktu agar hidup lebih terarah," tuntasnya.

Risiko Kebiasaan Buruk Begadang

1.  Kulit Kelihatan Lebih Tua

Kurang tidur akibat begadang dapat menyebabkan mata bengkak dan kulit menjadi pucat. Kebiasaan begadang secara berkepanjangan akan menimbulkan efek kurang tidur kronis. Akibatnya, timbul garis-garis penuaan halus di wajah dan menjadikan kulit terlihat kusam.

2.  Mudah Lupa

Saat tidur, otak akan mengalami proses 'sharp wave ripples' yang berguna untuk memperkuat ingatan. Proses ini juga akan memindahkan ingatan dan memori ke bagian neokorteks di otak yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan memori jangka panjang. 

Bergadang akan menghambat semua proses ini, dan meningkatkan rasa mengantuk. Pada akhirnya Anda menjadi pelupa. Supaya tidak mudah lupa dan sekaligus meningkatkan kemampuan mengingat, hentikan kebiasaan begadang. Bagi seseorang yang disibukkan dengan aktivitas sekolah dan bekerja, disarankan untuk mencukupi kebutuhan tidur malam sebanyak 7 hingga 9 jam.

3.  Menambah Berat Badan

Penelitian menunjukkan bahwa 30 persen orang tidur kurang dari enam jam tiap hari cenderung menjadi lebih gemuk dari orang-orang yang tidur selama 7 hingga 9 jam per hari. 

Kurang tidur ada kaitannya dengan peningkatan nafsu makan dan bertambahnya rasa lapar. Bagi Anda yang berencana menurunkan berat badan, tentu saja begadang bukan cara yang baik untuk mewujudkannya.

4.  Membuat Depresi

Begadang berarti memotong jam tidur di malam hari. Kebanyakan orang yang didiagnosis mengalami depresi dan kecemasan adalah mereka yang tidur kurang dari enam jam di malam hari. Tidak hanya kekurangan tidur, gangguan tidur pun dapat mengarah ke insomnia yang sangat berkaitan dengan kondisi depresi.

5.  Menurunkan Kemampuan Berpikir

Kurang tidur dapat mengurangi daya nalar, kemampuan memecahkan masalah, dan konsentrasi. Kemampuan memperhatikan sesuatu dan tingkat kewaspadaan juga akan mengalami penurunan. Hal ini akan berakibat pada kecenderungan untuk sulit mengingat sesuatu yang sudah dilakukan atau dipelajari sebelumnya, serta sulit untuk belajar secara efisien.

6.  Menurunkan Libido

Libido yang menurun adalah salah satu efek begadang. Ketika kurang tidur, tubuh menjadi kelelahan, mengantuk, energi menjadi cepat habis, meningkatkan ketegangan, dan pada akhirnya menjadi kurang berminat kepada seks. Sebuah studi juga menunjukkan bahwa pria penderita sleep apnea memiliki kadar testosteron yang rendah.  (adm)

Source: Radar Banjarmasin
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

No comments:

Post a Comment