Duta Besar Negara Sahabat 'Ngumpul' di Banjarbaru

Duta Besar Negara Sahabat 'Ngumpul' di Banjarbaru

Banjarbaru Klik
October 18, 2018

Perwakilan duta besar negara sahabat kumpul di Kota Banjarbaru. Mereka hadir bersama rombongan delegasi peserta World Food Day Indonesia 2018 di Lapangan Murjani Banjarbaru, Selasa (16/10/2018).


BanjarbaruKlik.Com
- Perwakilan duta besar negara sahabat kumpul di Kota Banjarbaru. Mereka hadir bersama rombongan delegasi peserta World Food Day Indonesia 2018 di Lapangan Murjani Banjarbaru, Selasa (16/10/2018).

Tak hanya mereka, Kepala Biro Kerjasama Luar Negeri Kementeria RI, Mesah Tarigan dan Wakil Gubernur Kalsel, Rudy Resnawan, Sekda Prov Kalsel juga hadir. Mereka disambut Walikota Banjarbaru Nadjmi Adhani beserta jajarannya.

Dalam sambutannya, Nadjmi Adhani mengaku senang karena Banjarbaru dipilih sebagai tuan rumah penyelenggara welcome dinner hari Pangan Sedunia 2018 yang dipusatkan di Jejangkit, Batola, Kalsel.

Sebagai pintu gerbang Kalimantan Selatan kata Nadjmi, Kota Banjarbaru telah tumbuh dan berkembang pesat.

"Letak yang strategis berada di tengah alur laut kawasan Indonesia dan dilintasi jalur lintas trans Kalimantan yang menghubungkan beberapa kabupaten dan kota di Kalimantan Selatan, Tengah, dan Timur menjadikan investasi di kota ini juga tumbuh dalam berbagai sektor," paparnya.

Dengan luas wilayah 371,38 kilometer persegi yang setara dengan Kota Surabaya, Jawa Timur dan Kota Rotterdam, Belanda, rta-rata pertumbuhan penduduk cukup tinggi sekitar 4,2 persen setahun.

"Hal ini diakibatkan oleh adanya perpindahan penduduk dari luar Kota Banjarbaru, baik dari Kalimantan maupun luar Kalimantan," ujarnya.

Secara makro, pertumbuhan ekonomi Kota Banjarbaru terus meningkat dan berada pada level di atas rata-rata Provinsi Kalimantan Selatan yang berkisar 5 persen.

"PDRB Kota Banjarbaru setiap tahunnya terus meningkat, dengan lima sektor penyumbang terbesar. Yaitu transportasi, konstruksi, administrasi pemerintahan, perdagangan besar dan eceran, serta pendidikan yang semuanya termasuk sektor sekunder dan tersier," ungkap Nadjmi.

Dia menambahkan, dalam hal kualitas hidup masyarakat dilihat dari nilai IPM-nya Kota Banjarbaru menjadi yang tertinggi di Kalimantan Selatan yaitu 77,96.

"Melihat berbagai keunggulan itulah kami sangat optimis bahwa Kota Banjarbaru akan menjadi kota masa depan, khususnya di Provinsi Kalimantan Selatan," tambahnya.

Sementara itu, Kepala Biro Kerjasama Luar Negeri Kementerian Mesah Tarigan dalam sambutannya menyampaikan bahwa dirinya sangat bangga dengan Walikota Banjarbaru. Sebab, sudah empat kali melaksanakan diplomatik tour dalam rangka HPS. Baru kali ini mendapatkan sambutan yang luar biasa.

"Tadi tamu kita, Duta Besar Panama dan Argentina juga bilang penyambutan malam ini yang paling hebat," katanya.

Dia menyebut, acara diplomatik tour tahun ini menjadi yang terbesar. Karena, ada 20 Duta Besar dan 40 diplomat beserta istri. (red)