Masterplan Aerocity Kota Banjarbaru Mulai Disusun

Masterplan Aerocity Kota Banjarbaru Mulai Disusun

Banjarbaru Klik
October 12, 2018

Pemko Bajarbaru mulai menyusun masterplan Aerocity (kota bandara).    Upaya tersebut dilakukan melalui

BanjarbaruKlik.com - Pemko Bajarbaru mulai menyusun masterplan Aerocity (kota bandara).  

Upaya tersebut dilakukan melalui rapat konsultasi publik II penyusunan Masterplan Kota Baru oleh Bappeda Banjarbaru di Ballroom Q Dafam Syariah Hotel Banjarbaru, Kamis (11/10/2018).

Rapat yang melibatnya stakeholder dan pelaku usaha ini digelar untuk memperoleh respon atas kajian kementerian agararia dan tata ruang.

Kasubdit Penataan Kawasan Perkotaan Kementerian ATR BPN Win Elas Yekti berharap konsultasi publik II dapat memberikan masukan teknis ke struktur dan pola ruang. 

"Ini beda dengan konsultasi publik yang pertama, sekarang harus ada masukan yang berarti untuk struktur dan pola ruang yang nantinya akan dimasukan menjadi materi teknis," ungkapnya.

Sementara itu, Kepala Bappeda Kota Banjarbaru Kanafi menuturkan, masukan-masukan tentang pola ruang di dalam aerocity bakal menghasilkan suatu perencanaan yang baik. 

"Tujuan kita, di kawasan aerocity dan di luarnya dapat teratur, bagus, hijau dan masuk ke dalam konsep kota cerdas atau smartcity," ucapnya.

Dia menambahkan, Aerocity nanti sangat baik untuk menjadi kawasan yang mendukung keberadaan bandara. 

"Jadi sebelum final rancangannya, kita mengharapkan masukan-masukan mengenai pola ruang agar menjadi sesuatu yang baik dan sempurna," ujarnya.


Konsep Aerocity di Luar Pulau Kalimantan


Harus diakui, perkembangan zaman menuntut pengembangan kota bandara (aerocity).  Di negara-negara maju, konsep aerocity bukanlah hal baru. Di Incheon, Korea Selatan, misalnya, aerocity mengedepankan pasar komersial atau bisnis.

Potensi aerocity sendiri terletak di kota atau negara yang bandaranya cukup sibuk. Para pebisnis yang harus melakukan pertemuan di kota lain dalam waktu relatif singkat atau beberapa hari saja, menjadi faktor terbentuknya aerocity.

Mereka yang mengadakan pertemuan-pertemuan regional ini akan lebih terbantu jika tidak perlu ke pusat kota dan hanya beraktivitas di sekitar bandara. 

Meeting dan beristirahat di hotel dekat bandara, misalnya, akan memudahkan pebisnis untuk bepergian ke daerah lainnya. 

Efek dominonya, hotel-hotel akan membutuhkan pekerja dalam jumlah besar. Populasi pun meningkat dan permintaan rumah tinggal juga bertambah. 

Belum lagi, kebutuhan akan ritel turut bertumbuh. Hal ini akan menciptakan kawasan mandiri sendiri yang kemudian disebut aerocity tersebut. Pasalnya, kawasan ini didorong dengan adanya bandara. 

Salah satu konsep pembangunan aerocity di Indonesia adalah di Bandara Kertajati, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat.

Pembangunan Kertajati Aero City dibagi menjadi empat tahap yaitu zona industri dan pergudangan, zona pelayanan umum dan sosial, zona perkantoran, perdagangan, dan jasa, zona perumahan, zona ruang terbuka hijau, zona ruang terbuka biru, zona campuran, dan marga jalan. 

Nantinya zona industri dan pergudangan berada di lahan paling besar yaitu 1.268 hektar atau 36 persen dari total luas lahan. 

Sementara kawasan perumahan seluas 241,48 hektar (7 persen). Untuk zona perkantoran, perdagangan, dan jasa seluas 259,94 hektar (7 persen). 

Lahan ruang terbuka hijau sendiri juga cukup luas yaitu 982,31 hektar (28 persen), ruang terbuka biru seluas 99,97 hektar (3 persen), marga jalan seluas 407,15 hektar (12 persen), zona pelayanan umum dan sosial seluas 84,56 hektar (2 persen), dan zona campuran seluas 136,53 hektar (4 persen). 

Kawasan industri sudah ditetapkan akan dibangun di bagian utara bandara yang berjarak cukup jauh dari kawasan perumahan dan bandara. 

Sementara itu, konsep kawasan perumahan akan diprioritaskan pembangunan hunian vertikal dengan ketinggian bangunan maksimal 90 meter. (adm)