Program Vaksinasi MR Banjarbaru Tersisa 12 Persen

Program Vaksinasi MR Banjarbaru Tersisa 12 Persen

Banjarbaru Klik
November 28, 2018

Program vaksinasi MR seperti jatuh bangun. Namun demikian, di Banjarbaru, progres program ini tersisa 12 persen lagi.


Program vaksinasi MR seperti jatuh bangun. Namun demikian, di Banjarbaru, progres program ini tersisa 12 persen lagi.

WALIKOTA Banjarbaru Nadjmi Adhani mengatakan, hingga kini cakupan vaksinasi MR baru 83%. Padahal, target program ini ditetapkan sebesar 95%. "Kita masih kurang 12%," katanya.

Meski belum mencapai target, Nadjmi mengklaim progres program vaksinasi MR Banjarbaru merupakan tertinggi dibanding daerah lain di Kalsel.

"Kita peringkat pertama. Padahal, sebelumnya berada di posisi keenam," ujarnya.

Menurutnya, cakupan imunisasi sebesar 83 persen sudah cukup untuk menjaga daya tahan komunitas dalam mencegah penularan virus rubella.

"Tapi idealnya 95 persen. Di sisa waktu sampai 1 Desember, semua masih bekerja mengejar target," ujarnya.

Target sendiri bisa dicapai dengan cara mengampanyekan pentingnya imunisasi MR bagi bayi dan anak-anak.

"Saya dan wakil walikota juga turun untuk mengampanyekan vaksin MR," cetusnya.

Sementara itu, Kepala Dinkes Banjarbaru Agus Widjaja sebelumnya menyampaikan bahwa masyarakat masih ada yang ragu mengimunisasi anaknya.

"Masyarakat yang ragu ini, masih tidak tahu bagaimana manfaat vaksin MR," katanya.

Dia menjelaskan, vaksin MR sangat penting. Karena dapat memutus penularan virus rubella. (adm)