Akhirnya, Walikota dan Ketua DPRD Turun Langsung Sosialisasi Relokasi Pasar Bauntung

Akhirnya, Walikota dan Ketua DPRD Turun Langsung Sosialisasi Relokasi Pasar Bauntung

Banjarbaru Klik
December 01, 2018

Pemko Banjarbaru Kamis (29/11) kemarin, untuk pertama kalinya mengundang seluruh pedagang Pasar Bauntung. Dalam sosialisasi rencana relokasi pasar ke Stadion Mini Jalan RO Ulin, Kelurahan Loktabat Selatan di Aula Bina Satria.


BanjarbaruKlik.Com -- Pemko Banjarbaru Kamis (29/11) kemarin, untuk pertama kalinya mengundang seluruh pedagang Pasar Bauntung. Dalam sosialisasi rencana relokasi pasar ke Stadion Mini Jalan RO Ulin, Kelurahan Loktabat Selatan di Aula Bina Satria.

Dalam kesempatan itu, Walikota Banjarbaru Nadjmi Adhani didampingi wakilnya Darmawan Jaya Setiawan dan Ketua DPRD Banjarbaru AR Iwansyah memberikan pengertian kepada para pedagang kenapa pemerintah berencana memindah pasar.

Selain itu, orang nomor satu di Banjarbaru ini juga mendengarkan unek-unek dari sejumlah pedagang mengenai penolakan pemindahan pasar yang beralamat di Jalan A Yani Km 34 tersebut.

Masri, salah seorang pedagang yang diberi kesempatan menyampaikan aspirasinya mengungkapkan, pedagang menolak pasar direlokasi karena khawatir lokasi baru nantinya bakal sepi pembeli.


"Lokasi pasar baru jauh dari Jalan A Yani. Kami takut bakal sepi, sehingga jualan kami tidak laku," katanya seperti dikutip dari Radar Banjarmasin.

Hal senada disampaikan, M Nasri; pedagang lainnya yang diberi kesempatan untuk berbicara. Dia menuturkan, rencana lokasi pasar baru yang berada di tengah-tengah Jalan RO Ulin akan membuat masyarakat malas datang ke sana. 

"Pasar sekarang berada di lokasi permukiman, jadi masyarakat bisa datang dengan hanya berjalan kaki. Kalau di lokasi baru, orang harus naik motor atau mobil," tuturnya.

Sementara itu, Abdul Kadir yang mengaku berjualan beras di Pasar Bauntung selama puluhan tahun mengungkapkan, selain takut sepi. Pedagang juga tidak ingin kenangan mereka di pasar yang lama hilang, akibat adanya pemindahan. 

"Kami mempunyai kesan mendalam di pasar ini. Jika ditutup dan dihancur, harapan kami akan ikut hancur," ucapnya.

Menanggapi keresahan yang disampaikan pedagang, Nadjmi menjelaskan bahwa rencana relokasi pasar bukan untuk mempersulit pedagang. Melainkan demi kenyamanan bersama. 

"Masyarakat mengeluh, pasar yang ada saat ini mengakibatkan jalan macet, parkir tidak tertata, penuh dan sesak. Untuk itu, pasar perlu dipindah," jelasnya.

Dia menyebut pasar dengan kondisi yang tidak nyaman akan ditinggalkan masyarakat, akibat munculnya sejumlah toko modern yang memiliki bangunan yang nyaman. 

"Kalau kita punya pasar modern tradisional dengan bangunan yang nyaman, maka masyarakat bakal kembali berbelanja ke pasar," ujarnya.

Pria yang akrab disapa Nadjmi ini optimis, pembeli akan ramai jika pasar ditata dan didesain dengan baik. Jadi, pedagang tak perlu khawatir pasar yang baru akan sepi. 

"Pemerintah bakal mendesainnya dengan baik. Mulai lokasi parkir dan di dalamnya, supaya nyaman untuk pedagang dan pembeli," pungkasnya.  (adm)