Kesaksian Warga, Ada Peristiwa Aneh Sebelum Tsunami Selat Sunda

Bencana tsunami di kawasan Selat Sunda tak hanya menyisakan duka. Sebelum musibah itu terjadi, sejumlah warga mengaku sempat terjadi peristiwa aneh.

Bencana tsunami di kawasan Selat Sunda tak hanya menyisakan duka. Sebelum musibah itu terjadi, sejumlah warga mengaku sempat terjadi peristiwa aneh.


Banjarbaruklik.com --- Salah seorang nakhoda kapal nelayan Anne I, Alfin (36 th) mengatakan sempat ada kejadian aneh sebelum terjadi tsunami Selat Sunda pada Sabtu (22/12/2018) malam.

Aflin mengatakan, ada ribuan hewan tebing berterbangan setelah terjadi letusan Gunung Anak Krakatau yang kemudian disusul terjadinya tsunami.

Afin menuturkan saat terjadinya tsunami dia bersama 10 orang lainnya sedang mencari ikan di sekitar perairan laut Lampung Timur. Kemudian, sekitar pukul 19.00 WIB terjadi letusan dari Gunung Anak Krakatau.


Menurutnya, meski sudah terbiasa melihat aktivitas Gunung Anak Krakatau ketika melaut, namun kata Alfin, letusan ketika itu terasa lebih kencang dari biasanya.

Setelah itu, tak lama letusan itu terjadi tiba-tiba sekerumunan hewan tebing tampak berterbangan dari arah Pulau Sebesi, Lampung Selatan. Hewan tersebut tampak memenuhi kapal yang ditumpanginya.
Menurut Alfin, setelah terjadi letusan arus air laut juga tiba-tiba kencang. Disusul, langit yang kemudian semakin gelap.

"Terus cuaca mulai ekstrim tuh angin kencang, arusnya juga makin kencang. Mungkin kalau diperkirakan sekitar 15 km/jam lah. Pancingan kita aja keseret semua," imbuhnya.

Menurut Alfin, dirinya baru mengetahui bahwa telah terjadi tsunami sekitar pukul 22.00 WIB. Alfin mengetahui kabar tersebut melalui radio.

Sesaat dirinya ingin kembali ke Dermaga Muara Angke, tiba-tiba mesin kapal mati. Hal itu, lantas membuat Alfin dan rekan-rekannya semakin khawatir.

"Wah pokoknya itu makin bikin kita takut saja. Tapi kita sudah banyak-banyak berdoa saja dah itu mah," ujarnya.

Senada juga diungkapkan salah seorang securiti Villa Beach, Asep Supandi (27 th). Ia mengaku sempat melihat ribuan burung terbang dari arah laut ke daratan dan ratusan anjing berlarian di bibir pantai sebelum tsunami meratakan pesisir. Anehnya, burung dan anjing hanya sekilas terlihat.

Meski demikian, Asep mulanya tidak menyadari bahwa hal aneh tersebut merupakan tanda-tanda datangnya tsunami. Dia tetap menjalani rutinitasnya, memarkirkan kendaraan yang masuk ke Villa Beach. Tamu luar kota kala itu ramai, mengingat ada konser Seventeen di Resort.

"Kita mah kerja, karena memang tugasnya begini ya," ungkap Asep.

Matahari terbenam, sekitar pukul 9.30 WIB dia mendengar suara gemuruh air. Suara ini merupakan tanda air laut naik ke dataran.

Lantas, dia lari menyelamatkan diri sambil teriak 'air pasang' ke arah kerumunan warga yang tengah menonton konser band Seventeen. Namun, hanya beberapa yang ikut lari, sementara ratusan orang masih terpukau dengan penampilan Seventeen. (adm)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel