Pawai Budaya Bakal Jadi Agenda Tahunan di Banjarbaru

Walikota Banjarbaru bakal menjadikan pawai budaya sebagai agenda wajib yang digelar di setiap tahun di Kota Banjarbaru. Event akbar ini digadang-gadang akan mampu menjadi magnet bagi wisatawan.


Walikota Banjarbaru bakal menjadikan pawai budaya sebagai agenda wajib yang digelar di setiap tahun di Kota Banjarbaru. Event akbar ini digadang-gadang akan mampu menjadi magnet bagi wisatawan.


DEPAN Balai Kota Banjarbaru nampak berwarna pada Jumat (7/12/2018) sore kemarin. Ratusan orang mengikuti karnaval dan pawai budaya. Lengkap dengan kostum dan properti yang menarik dan syarat akan budaya lokal.

Banjarbaru Murjani Festival 2018 merupakan tajuk dari gelaran ini. Menariknya, partisipan pawai budaya kali ini bukanlah masyarakat umum. Namun seluruh SKPD di lingkungan Pemerintah Banjarbaru didaulat jadi peserta.

Dengan berbagai ciri khas sesuai bidangnya. Para peserta pawai menjalani long march dari dua sisi. Mereka semua bertemu di satu titik. Yakni di Lapangan Murjani, tepat di depan Balai Kota Banjarbaru.

Alhasil, pawai ini menarik perhatian masyarakat. Tak lupa juga para pemburu momen hadir ke acara. Tujuannya jelas menjepret kostum dan momen-momen unik para peserta.

Lalu, selain jadi ajang hiburan dan tontonan para orang dewasa dan remaja. Ratusan anak-anak di tingkat PAUD-TK juga datang. Didampingi guru ataupun orang tuanya. Mereka berjejer rapi di kiri kanan lintasan pawai untuk menyaksikan rombongan karnaval.

Robby Miftah, ketua panitia pelaksana Banjarbaru Murjani Festival 2018 menuturkan kalau pemilihan Murjani sebagai tempat kegiatan lantaran lapangan ini merupakan ikon yang sangat erat berkaitan dengan Kota Banjarbaru.

Kemudian katanya, festival ini sendiri merupakan sebuah displai dari Kota Banjarbaru yang multi kultur dan heterogen. 


"Keberagaman tema tiap-tiap peserta pawai jadi bukti bahwa kota ini mampu mengakomodir seluruh ragam budaya yang ada dan dapat berdampingan, bahkan saling melengkapi," tambahnya.

Sementara itu, Walikota Banjarbaru Nadjmi Adhani yang hadir didampingi Wakil Walikota Banjarbaru, Darmawan Jaya Setiawan mengungkapkan ingin menjadikan festival ini sebagai agenda rutin tahunan di Banjarbaru. 

"Semoga ini bisa menjadi event tahunan. Sehingga dapat menarik minat daya tarik wisatawan untuk datang ke Banjarbaru," harapnya.

Lanjutnya, meskipun sekarang masih bertaraf lokal. Pria yang akrab disapa Nadjmi ini menginginkan Banjarbaru Murjani Festival dapat menjelma sebagai event dengan skala Nasional.

"Iya, kita harap dapat jadi event bertaraf nasional yang mengangkat budaya lokal serta ciri khas daerah," katanya di sela acara.

Heni Darmayanti, salah satu penonton menilai kalau festival ini dirasanya sudah cukup bagus.

"Setahu saya ini yang pertama. Jadi start yang baiklah, semoga ke depannya lebih banyak dan meriah lagi," kata fotografer freelance asal Banjarbaru yang memang hobi mengikuti berbagai gelaran festival di Banua ini.

Hal senada juga diungkapkan Ahmad Gunawan. Warga Ratu Elok Banjarbaru ini mengaku sangat mengapresiasi gelaran ini. Namun sebutnya ada beberapa hal yang mungkin jadi catatan.

"Sebagai yang hobi foto, saya cukup terganggu dengan beberapa panitia yang berada di lintasan pawai untuk mengarahkan model atau peserta. Karena fotografer menjadi terbatas dan terhalang bidikannya. Namun selebihnya saya kira sudah bagus," jujurnya.  (adm)

Source : Radar Banjarmasin

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel