Rekor Baru, Pendatang Baru di Deretan 50 Orang Terkaya di Indonesia

Sebuah rekor baru dicatatkan Indonesia sebagai negara dengan banyak dihuni orang-orang kaya.  Tidak tanggung-tanggung, Forbes mencatat rekor para pendatang baru orang kaya di Indonesia.


Sebuah rekor baru dicatatkan Indonesia sebagai negara dengan banyak dihuni orang-orang kaya.  Tidak tanggung-tanggung, Forbes mencatat rekor para pendatang baru orang kaya di Indonesia.

Banjarbaruklik.com -  Pertumbuhan ekonomi dan pasar modal setahun terakhir yang tumbuh 4,4 persen membuat aset bersih 50 orang terkaya Indonesia naik US$3 miliar atau mencapai nilai  US$129 miliar dari tahun lalu atau setara Rp1.870 triliun jika diasumsikan kurs Rp 14.500 per dollar AS.

Sebanyak enam dari 10 orang terkaya di Indonesia kekayaannya meningkat dibanding tahun lalu.  Termasuk diantaranya Hartono bersaudara yang sudah menempati peringkat terkaya selama 10 tahun terakhir.

Tahun ini saja, kekayaan Hartono bersaudara tercatat 35 miliar dollar AS.  Sekitar 70 persen dari total kekayaannya berasal dari Bank Central Asia (BCA).

Susilo Wonowidjojo naik ke posisi kedua.  Nilai kekayaannya sebesar 9,2 miliar dollar AS.  Kekayaannya meningkat lantaran harga saham perusahaan rokok PT Gudang Garam juga naik.

Turun ke peringkat ketiga pendiri Sinar Mas, Eka Tjipta Widjaja.  Tahun ini kekayaannya 8,6 miliar dolar AS atau berkurang 500 juta dollar AS dari tahun lalu.

Sementara kekayaan Sri Prakash Lohia naik menjadi orang terkaya keempat.  Total kekayaannya tercatat 7,5 miliar dollar AS seiring dengan peningkatan nilai saham Indorama Ventures, perusahaan petrokimia yang terdaftar di bursa Thailand.

Anthoni Salim turun ke peringkat lima.  Nilai kekayaannya turun US$1,6 miliar menjadi US$5,3 miliar.

Lebih mengejutkan adalah Low Tuck Kwong.  Nilai kekayaan raja tambang Low Tuck Kwong ini melonjak hingga menempatkannya di posisi ke-11 orang terkaya di Indonesia.

Aset bersih Low Tuck Kwong naik 63 persen menjadi US$2,5 miliar.  Lonjakan kenaikan kekayaannya disebabkan peningkatan pendapatan tambang batubara Bayan Resources yang mendorong lonjakan harga saham Bayan sebesar 82 persen.

Diperingkat 21 ada nama Bachtiar Karim. Nilai kekayaannya meningkat 61 persen menjadi US$1,45 miliar berkat naiknya pendapatan perusahaan sawit Musim Mas.

Lebih kurang separuh dari daftar nama yang masuk dalam Forbes Indonesia Rich List mengalami penurunan kekayaan akibat melemahnya nilai tukar rupiah dan lesunya harga saham.

Salah satu yang mengalaminya adalah Soegiarto Adikoesoemo di peringkat ke-39.  Kekayaannya turun 42 persen menjadi US$780 juta akibat turunnya harga saham AKR Corporindo.

Rich List tahun ini juga merilis empat nama baru orang terkaya.  Ada Danny Nugroho di peringkat 38 dengan nilai kekayaannya US$790 juta setelah harga sahamnya pada perusahaan keuangan dan asuransi Capital Finance Indonesia melonjak hampir dua kali lipat.

Begitu halnya dengan pengembang properti Benny Tjokrosaputro.  Tahun ini dia merangsek masuk peringkat 43 dengan nilai kekayaan US$670 melalui IPO dari perusahaan travel Sinergi Megah Internusa pada Juli lalu di Bursa Efek Indonesia.

Benny memiliki hampir 84 persen saham di perusahaan.  Ia juga mengelola Lafayette Boutique Hotel di Yogyakarta, yang memiliki nilai US$225 juta per akhir November.

Pendatang baru lainnya adalah Sabana Prawiradjaja di peringkat 47.  Nilai kekayannya US$640 juta.  Dia adalah pendiri Ultrajaya Milk Industry produsen produk susu terbesar di Indonesia.  

Disusul kemudian pemimpin Pelayaran Tamarin Samudra Kardja Rahardjo diperingkat 48 dengan nilai kekayaan US$625 juta dollar AS. 

Arifin Panigoro ada di peringkat 46, dengan kekayaan 655 juta dollar AS.  Ia kembali masuk dalam Forbes Indonesia Rich List 2018 setelah absen selama setahun.

Sementara, Purnomo Prawiro termasuk salah satu dari lima orang yang keluar dari daftar Rich List tahun ini.  Harga saham perusahaan taksi milik keluarganya, Blue Bird turun dari 25 persen di tengah kompetisi ketat dengan perusahaan taksi online.

Sekedar diketahui, tahun ini nilai aset bersih minimum yang masuk dalam Forbes Indonesia Rich List adalah US$600 juta.  Atau naik sebesar US$150 juta dollar AS dari aset minimum tahun 2017.

Berikut adalah sepuluh orang terkaya di Indonesia versi majalah Forbes:


1.  R. Budi & Michael Hartono US$ 35 miliar
2.  Susilo Wonowidjojo US$  9,2 miliar 
3.  Eka Tjipta Widjaja US$ 8,6 miliar 
4.  Sri Prakash Lohia US$ 7,5 miliar 
5.  Anthoni Salim US$ 5,3 miliar
6.  Tahir US$ 4,5 miliar 
7.  Chairul Tanjung US$ 3,5 miliar 
8.  Boenjamin Setiawan US$ 3,2 miliar 
9.  Jogi Hendra Atmadja US$ 3,1 miliar 
10. Prajogo Pangestu US$ 3 miliar

Daftar 50 orang Indonesia terkaya versi Forbes disusun menurut informasi kepemilikan saham dan informasi keuangan.  Data itu diperoleh Forbes dari keluarga, individu, bursa efek, laporan tahunan, dan analis.  (adm)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel