Viral, Pengeroyokan Cewek Dibawah Umur Heboh di Banjarbaru

Viral, Pengeroyokan Cewek Dibawah Umur Heboh di Banjarbaru

Banjarbaru Klik
December 07, 2018

Sebuah video pengeroyokan seorang cewek remaja dibawah umur viral di sosial media. Video berdurasi 28 menit itu mempertontonkan seorang remaja putri dikeroyok sejumlah remaja putri lainnya di sebuah tempat, Kamis (6/12/2018).

BanjarbaruKlik.Com -- Sebuah video pengeroyokan seorang cewek remaja dibawah umur viral di sosial media. Video berdurasi 28 menit itu mempertontonkan seorang remaja putri dikeroyok sejumlah remaja putri lainnya di sebuah tempat, Kamis (6/12/2018).


Video yang diberi caption "Perkelahian antar Remaja" itu tampak seorang remaja putri yang sudah tak berdaya dihajar oleh sejumlah remaja putri lainnya.

Ironisnya, meski sebagian rekan pelaku meminta agar meghentikan penganiyaan, sebagian lagi justru seperti menikmati tontonan itu.

Remaja putri yang dihajar itu mengenakan kaos hitam bercelana jeans. Dia tampak tak berdaya, tak mampu melawan. Sementara seorang pelaku mengenakan baju merah muda terus menerus menghajar korban.

Remaja dengan celana hitam dan busana pink itu paling dominan menganiaya remaja berkaos hitam yang hanya pasrah.

Remaja berkaus hitam itu dijambak sambil diseret. Belum cukup, korban juga dipukul berkali-kali bahkan hingga ditendang di bagian wajah.

"Anak zaman now ? MasyaAllah," tulis pengguna akun IG Hasti mengomentari dimana video itu beredar seperti dilansir Banjarmasin Post, Jumat (7/12/2018).

Video itu ditonton ribuan kali dan memantik ratusan komentar netizen. "Mun dibiarkan kena ada yang menuruti. Mohon untuk petugas kepolisian segera usut , minimal kasih binaan. Ini sudah termasuk tindak penganiayaan," tulis netizen.

Sementara itu, Polsek Banjarbaru Barat membenarkan peristiwa pengeroyokan itu terjadi di Kota Banjarbaru.

"Iya benar, sedang ditangani Polres Banjarbaru. Lokasinya di Kota Citra , kejadiannya kemarin, Rabu (5/12/2018)," ucap Kapolsek Banjarbaru Barat Kompol Syaiful Bob.

Informasi terhimpun dari media sosial, peristiwa itu melibatkan anak SMP dan SD, informasi yang beredar orang Kecamatan Lianganggang, Kota Banjarbaru. (adm)