Siswi SMP Diculik, Disekap, Dilakban, Dibuang ke Semak-semak

Siswi SMP Diculik, Disekap, Dilakban, Dibuang ke Semak-semak

Banjarbaru Klik
January 11, 2019

Penculikan anak dengan meminta uang tebusan meneror orang tua di Kota Banjarbaru.  Tragisnya, korban penculikan disekap, dilakban lalu dibuang ke semak-semak.  Biadab.


Penculikan anak dengan meminta uang tebusan meneror orang tua di Kota Banjarbaru.  Tragisnya, korban penculikan disekap, dilakban lalu dibuang ke semak-semak.  Biadab.


BanjarbaruKlik.Com - Aksi penculikan anak menghebohkan Kota Banjarbaru. Korbannya seorang siswi SMPN 5 Banjarbaru berinisial AN. Dia diduga diculik pada Rabu (9/1/2019) sore, sepulang sekolah saat menunggu jemputan orang tuanya.

Beruntung pada malam harinya, siswi berusia 14 tahun itu berhasil ditemukan di Jalan SMAN 3, Cempaka dengan kondisi selamat. 

Namun, Kamis (10/1) kemarin dia harus menjalani proses trauma healing di Unit PPA Polres Banjarbaru untuk memulihkan mentalnya.

"Korban masih trauma. Sekarang kita lakukan trauma healing untuk dia," kata Kapolres Banjarbaru AKBP Kelana Jaya melalui Kanit PPA Polres Banjarbaru, Bripka Adry Hidayat seperti dilansir dari Radar Banjarmasin, Jumat (11/1/2019).

IR, 38, ibu korban mengaku bersyukur anaknya bisa ditemukan dengan selamat. 

"Saya sangat khawatir saat anak saya menghilang. Badan saya sampai lemas memikirkan dia," ucapnya yang beralamat di kawasan Palam, Banjarbaru ini.

Dia menceritakan, AN diketahui menghilang sejak pukul 16.00 Wita. Saat itu, anak pertamanya itu sudah tidak ada di sekolah ketika dijemput. 

"Waktu saya sampai di sekolah, dia tidak ada. Sekolah juga sudah sepi. Saya langsung panik dan mencarinya, sambil menghubungi suami, keluarga dan pihak sekolah," paparnya.
Lantaran selama beberapa jam pencarian tak membuahkan hasil. Mereka lalu berinisiatif menghubungi Polres Banjarbaru.

"Polisi langsung datang ikut melakukan pencarian di sekitar sekolah," ujar IR.

Lanjutnya, saat sibuk melalukan pencarian, sekitar pukul 18.30 Wita ada seorang pria yang menelepon suaminya. Lelaki di ujung sambungan itu mengaku mengaku sudah menculik anaknya.

"Dia minta uang tebusan Rp150 juta, baru anak saya dilepas," ucap IR. Sang suami malah menawarkan memberi lelaki itu Rp1 juta jika mau mengembalikan AN.

Permintaannya ditolak. Tapi penculik itu menurunkan uang tebusan menjadi Rp100 juta. Akan tetapi, masih tidak dituruti oleh ayah korban. 

"Setelah itu, telepon langsung ditutup oleh penculiknya. Pencarian pun kami lanjutkan," ungkap IR.
Ketika kembali sibuk melakukan pencarian. Dia mengungkapkan, pada pukul 19.30 Wita suaminya menerima SMS dari salah seorang warga Cempaka. 

Isinya anak mereka sudah ditemukan berada di sana. Mendengar kabar itu, IR dan suaminya langsung menjemput AN dan dibawa ke Polsek Cempaka. 

"Setelah itu dibawa lagi ke Polres Banjarbaru untuk diperiksa," ungkapnya.

Saat pertama kali ditemukan, AN mengalami luka lecet di pergelangan tangannya. Selain itu, baju yang dikenakannya juga robek di bagian tangan. 

"Kata dia, bajunya robek dan tangannya terluka karena berusaha membuka lakban yang mengikat tangannya," ujar IR.
Selain tangannya, dia menuturkan, mulut anaknya juga dilakban oleh pelaku. Kepalanya ditutup menggunakan kaos milik pelaku. 

"Bukan hanya itu, kata anak saya kakinya juga diikat dengan sabuk sekolah miliknya sendiri," tuturnya.

Korban sendiri dapat selamat lantaran berhasil menemukan rumah warga. Setelah dibuang di semak-semak oleh penculiknya. 

"Dalam kondisi terikat dengan lakban dan sabuk, dia dibuang. Beruntung dia mampu melepaskan ikatan, lalu mencari rumah penduduk untuk meminjam telepon guna menghubungi kami," tambah IR.

Dia menyampaikan, sebelum dibuang anaknya sempat disekap di mobil dan diajak keliling Kota Banjarbaru. Bahkan, anaknya mengaki sempat berpas-pasan dengan dirinya. 

"Dia mengaku sempat melihat saya di Jalan Palam. Tapi, dia tidak mau teriak memanggil saya. Takut, kalau saya kenapa-kenapa," ujarnya.


Modus dan Kronologis Penculikan


AN mengatakan saat menunggu ibunya menjemput, ada mobil yang menyinggahinya di sekolah. Lelaki yang berjumlah satu orang itu menawarkan diri untuk mengantarkannya pulang. 

"Anak saya berusaha menjauh. Tapi, pelaku langsung menariknya ke dalam mobil," ucap IR.

Kasatreskrim Banjarbaru Ajun Komisaris Polisi Aryansyah mengaku masih mendalami kasusnya. Untuk mengetahui motif dan mencari terduga penculiknya. 

"Waktu penculiknya menelepon minta tebusan, kami ada di samping ayahnya. Mungkin, karena tahu orang tuanya tidak punya uang. Pelaku lalu melepas korban di semak-semak," ujarnya.

Dia mengaku, pihaknya sudah meminta keterangan dari para saksi. Mulai dari pihak sekolah, teman dan keluarga korban. 

"Sekarang biarkan kami mendalami kasusnya. Kalau sudah ada hasil dan informasi yang terang, pasti kami sampaikan," ungkapnya.

Sementara itu, Kepala SMPN 5 Banjarbaru Undi Sukarya mengaku terkejut salah satu siswinya jadi korban penculikan. 

"Ini pertama kali terjadi di sini. Padahal, pengamanan kami cukup ketat," ujarnya.

Dia menyebut, aksi penculikan terjadi lantaran korban menunggu jemputan di luar area sekolah. Bukan, di dalam pagar sekolah.

"Padahal di dalam pagar sudah kami sediakan tempat duduk untuk menunggu, tapi siswa masih ada yang menunggu jemputan di luar," pungkasnya. 



Pelaku Ditangkap, Namun Kabur dari Markas Polres


Suasana gaduh dan heboh terjadi di Polres Banjarbaru kemarin sore. Sekitar pukul 18.00 wita, anggota Satreskrim berlarian sambil berteriak "Pelaku kabur, pelaku kabur."

Suasana parkir Mapolres Banjarbaru tiba-tiba ramai. Sejumlah anggota terlihat berlarian mengejar seorang pria yang disebut sebagai pelaku penculikan yang berhasil melarikan diri, saat sedang diperiksa di ruang Unit PPA Polres Banjarbaru.

Terduga penculik itu kabur menggunakan mobil Honda HRV berwarna hitam melalui pintu belakang Mapolres. Sejumlah anggota yang sedang berjaga di pintu gerbang pun tak menyadari bahwa di dalam mobil itu merupakan terduka penculik.

Setelah tahu terduga pelaku sedang kabur, sejumlah anggota langsung berpencar melakukan pengejaran.

Namun, hingga berita ini ditulis terduga pelaku penculikan belum berhasil diringkus. Serta, urung ada keterangan resmi dari pihak Polres Banjarbaru.


Polisi Terjunkan Unit Anjing Pelacak


Hingga pukul 23.30 Wita. Ratusan anggota kepolisian Polres Banjarbaru beserta Polda Kalsel terus melakukan pengejaran terhadap pelaku penculikan siswi SMPN 5 Banjarbaru pada Sabtu (12/1) malam di Jalan Sungai Sumba Guntung Manggis Banjarbaru.

Dari pantauan di lokasi penyisiran. Pelaku yang diketahui berinisial AG kabur ke dalam semak-semak. Lokasinya di sekitar komplek perumahan yang ada di Jalan Sungai Sumba.

Saat ini selain menyisir semak-semak dan menjaga titik-titik tertentu. Unit Anjing Pelacak K-9 Dir Sabhara Polda Kalsel turut diturunkan. Untuk mengendus pelaku yang diduga kuat masih bersembunyi di dalam semak-semak.

K-9 sudah masuk ke dalam semak-semak bersama puluhan personel polisi dan juga dibantu warga. Warga sekitar juga ikut berjaga dan siaga lantaran pelaku kabur di wilayah kompleknya.

Pengejaran sendiri langsung dipimpin oleh Kapolres Banjarbaru, AKBP Kelana Jaya.

Sebelum sampai di lokasi Sungai Sumba. Sebelumnya pelaku sempat dikejar anggota kepolisian. Mulai dari kawasan Trikora hingga ke area Palm.

Setelah dikejar di wilayah Palm. Petugas kepolisian mengejarnya ke arah Jl A Yani. Lalu terakhir, pelaku meninggalkan mobilnya yakni Honda HRV dengan nopol DA 1959 BO di area jalan Sungai Sumba. Kemudian ia kabur meloncat pagar dan menghilang di semak-semak. 


9 Jam Diburu, Pelaku Dibekuk


Hampir sembilan jam diburu oleh personil kepolisian dari Polres Banjarbaru dibackup Polda Kalsel. Pelaku penculikan siswi SMPN 5 Banjarbaru berhasil dilumpuhkan petugas tepat pada Minggu (12/1) pukul 03.31 Wita.

AG -inisial pelaku- dilumpuhkan petugas di Jalan Karang Redjo Banjarbaru. Tepatnya di depan sebuah gerai penjualan pulsa. Pelaku langsung diamankan petugas dan diangkut ke Mapolres Banjarbaru.

Sebelum berhasil dilumpuhkan. AG sempat kabur beberapa kali meski sempat ketahuan keberadaannya. Bahkan beberapa kali tembakan dari aparat kepolisian terdengar guna menghentikan pelarian pelaku.

Pelaku pertama kali kabur dengan masuk ke semak-semak di RT 39 RW 01 Sungai Sumba Kelurahan Guntung Manggis. Semenjak kabur ke area hutan pada pukul 20.00 Wita. 

Keberadaan AG terus diburu petugas. Bahkan unit anjing pelacak K-9 Dir Sabhara Polda Kalsel turut diturunkan untuk mengendus jejak pelaku.

Detik-detik pelumpuhan pelaku sendiri berlangsung cepat. Puluhan personel dengan sigap membuat pelaku tidak bisa kabur.

Pantauan di lapangan saat detik-detik pelumpuhan, pelaku tanpa mengenakan kaus. Disinyalir kuat hal itu untuk membuang aromanya dari endusan anjing pelacak. (adm)