BREAKING NEWS: Satu Keluarga Terkapar di Sungai Ulin Banjarbaru

BREAKING NEWS: Satu Keluarga Terkapar di Sungai Ulin Banjarbaru

February 07, 2019

Satu keluarga, seorang ayah, ibu dan satu anaknya terkapar di Jl Ir P.M Noor Sungai Ulin, Banjarbaru, Kamis (7/2/2019) sekira pukul 11.45 Wita. Ketiganya merupakan korban kecelakaan lalu lintas.


BanjarbaruKlik.Com - Satu keluarga, seorang ayah, ibu dan satu anaknya terkapar di Jl Ir P.M Noor Sungai Ulin, Banjarbaru, Kamis (7/2/2019) sekira pukul 11.45 Wita. Ketiganya merupakan korban kecelakaan lalu lintas.

Informasi sementara, 
kecelakaan maut yang tak jauh dari kantor BP DASHL Barito ini terjadi ketika saat itu ketiga korban ingin menyalip sebuah mobil minibus yang berhenti untuk membuang sampah di TPS. Korban diketahui berkendara roda dua dan menuju bundaran Simpang Empat Banjarbaru.



Tak disangka, saat menyalip ternyata di depan korban pintu mobil minibus dalam keadaan terbuka.  Sontak kendaraan korban menabrak pintu minibus lalu terjatuh.

Nahas, seketika usai jatuh, sebuah mobil melindas. Saat ini mobil penabrak masih belum diketahui.

Korban langsung dibawa ke RSD Idaman Banjarbaru ke ruang jenazah. Salah satu anggota keluarga menuturkan kalau saat itu korban inhin mengantarkan anak serta istrinya ke Sekolah di Jalan Purnama Banjarbaru.

"Kasihan,  satu keluarga itu meninggal dunia karena kecelakaan. Suaminya dan anak meninggal ditempat,  isterinya sempat bertahan namun sudah tak tertolong nyawanya ketika di rumah sakit," kata salah satu keluarganya, Naputupulu BR Panjaitan seperti dilansir dari laman Radar Banjarmasin.

Ketiga korban ini sendiri diketahui beridentitas Poldin Panjaitan (suami), Susilawati (istri) dan Selain Panjaitan (anak). 

Satu keluarga, seorang ayah, ibu dan satu anaknya terkapar di Jl Ir P.M Noor Sungai Ulin, Banjarbaru, Kamis (7/2/2019) sekira pukul 11.45 Wita. Ketiganya merupakan korban kecelakaan lalu lintas.

Data Polisi Bukan Terlindas Truk


Kapolres Banjarbaru, AKBP Kelana Jaya melalui Kasat Lantas Polres Banjarbaru, AKP Gustaf Adolf M membantah kecelakaan lalu lintas yang menyebabkan ketiga korban tewas karena terlindas truk.

Dikutip dari laman kalsel.prokal.co, Kamis (7/2/2019) sore, Gustaf menegaskan berdasarkan data dan fakta di lokasi kejadian.

"Dari data dan fakta yang sudah kita kumpulkan, korban mengalami kecelakaan bukan karena terlindas truk lewat. Cuman kendaraannya memang mengenai bagian belakang truk," katanya.

Saat itu kata dia, korban yang mengendarai sepeda motor matic Suzuki Nex dengan nopol DA 6567 PAX melaju kencang menuju bundaran Simpang Empat Banjarbaru kisaran pagi pukul 06.30 Wita.

Saat melaju berboncengan, di jalan ada sebuah mobil jenis minibus silver dengan nopol DA 7991 TPB parkir memakan badan jalan. Supir dari mobil ini ingin membuang sampah. Kebetulan di dekat lokasi kejadian terdapat TPS.

"Sopir ini membuka pintu, lalu korban berniat menyalip dan menabrak bagian pintu yang terbuka lalu terhempas ke jalan.  Posisi kendaraan terlempar ke ban bagian belakang truk yang berlawanan arah," ungkapnya.

Dugaan kuat penyebab sampai korban meregang nyawa karena bagian belakang kepala korban terhempas ke aspal.  Terlebih kata dia, saat menyalip laju kendaraan korban cukup kencang.

"Jenazah ayah dan ibu mengalami pendarahan di kepala. Sedangkan anaknya diduga bagian organ dalam menubruk benda keras yang diduga pintu mobil tadi. Kondisi jenazah  tidak hancur, karena tidak terlindas, ini yang perlu kita luruskan," bebernya.

Ayah dan anak kata Gustaf sempat dilarikan ke rumah sakit. Namun dalam perjalanan nyawa keduanya tidak tertolong.  "Meninggal dalam perjalanan, kalau ibu meninggal di tempat," ujarnya.

Saat ini pihak Satlantas kata dia, sudah mengamankan pemilik sekaligus supir dari mobil tersebut.

"Sekarang sudah kita amankan. Statusnya terus kita dalami.  Sementara ini informasi yang bisa kita berikan," pungkasnya.   (adm)