Rumah Singgah Banjarbaru: Sembuh Dulu Baru Tanya Alamat

Rumah Singgah Banjarbaru: Sembuh Dulu Baru Tanya Alamat

Banjarbaru Klik
February 11, 2019

Dibuka sejak Februari 2018, Rumah Singgah Berkarakter Banjarbaru telah menampung ratusan gelandangan dan orang telantar. Para tuna wisma itu dirawat dengan baik di sana, sampai mereka dipulangkan ke keluarganya.


Dibuka sejak Februari 2018, Rumah Singgah Berkarakter Banjarbaru telah menampung ratusan gelandangan dan orang telantar. Para tuna wisma itu dirawat dengan baik di sana, sampai mereka dipulangkan ke keluarganya.

Dikutip dari Radar Banjarmasin (10/2/2019), rumah transit milik Dinas Sosial Banjarbaru ini  beralamat di Jalan Ketumbar, Kelurahan Komet.

Di dalam bangunan yang bersebelahan dengan Kantor Dinas Kesehatan Banjarbaru itu, tampak ada belasan kamar dilengkapi pintu teralis besi berjejer di tengah ruangan tengah.

Kamar-kamar itu banyak yang kosong. Hanya satu yang terisi. Di dalamnya ada dua pria sedang tidur-tiduran di atas kasur di dua ranjang yang bersebelahan. 

"Yang kami rawat di sini sisa dua bapak ini," kata Faridah, salah seorang Pramu Sosial Rumah Singgah Berkarakter.

Dia kemudian menghampiri dua orang bapak tersebut. "Bapak sudah makan? tanyanya. "Sudah," jawab dua bapak paruh baya tersebut.

Faridah mengungkapkan, dua pria berinisial UD dan HD itu sudah mereka tampung selama tiga bulan.

Namun, hingga kini belum menemukan alamat rumahnya. "Kami tidak bisa memulangkan sebelum dapat alamatnya," ungkapnya.

Dia mengungkapkan, dua bapak tersebut sebelumnya ditemukan telantar, lalu diantar ke Rumah Singgah Berkarakter untuk mendapatkan perawatan. 

"Mereka akan tetap di sini sampai kami menemukan alamatnya. Sementara mereka mengaku lupa di mana keluarganya," ungkapnya.

Kasi Rehabilitasi Sosial Anak, Korban Penyalahguna Napza dan Tuna Sosial Dinsos Banjarbaru, Jumrah menyampaikan, mencari alamat pasien memang menyulitkan mereka selama ini. 

"Apalagi bagi orang yang disabilitas mental, kita harus menunggu mereka sembuh baru bisa menanyai alamatnya. Pernah ada sampai enam bulan tinggal di sini," ujarnya.

Meski begitu, dia menuturkan, mereka dengan senang hati merawat penghuni rumah singgah. Seperti keluarga sendiri. 

"Bahkan pernah ada orang telantar menderita stroke. Semua harus kami bantu. Mulai dari makan sampai mengganti popoknya," tuturnya.

Selain merawat dengan sungguh-sungguh, Jumrah mengatakan bahwa pihaknya juga tak mau melepas pasien begitu saja. Jika kondisinya tidak memungkinkan untuk pulang sendiri. 

"Kami sudah beberapa kali mengantarkan penghuni ke keluarganya. Bukan hanya di sekitaran Kalsel saja. Pernah juga mengantar sampai Riau, Surabaya dan NTT," ucapnya.

Dia mengungkapkan, selama 2018 Rumah Singgah Berkarakter telah menampung 198 orang. Terdiri dari gelandangan, orang terlantar, disabilitas mental, PSK dan para anak punk yang dijaring Satpol PP Banjarbaru. 

"Untuk PSK dan anak punk paling lama menginap satu malam. Karena mereka hanya diberi pembinaan di sini," pungkasnya.

Rumah Singgah Berkarakter sendiri memiliki 13 kamar, dengan fasilitas dua tempat tidur untuk masing-masing ruangannya. Dengan begitu, dapat menampung sekitar 20 orang lebih.  (adm)