6 PSK Batu Besi Diciduk, Segini Tarif Terbaru Mereka

6 PSK Batu Besi Diciduk, Segini Tarif Terbaru Mereka

Banjarbaru Klik
March 13, 2019

Satuan Polisi Pamong Praja Kota Banjarbaru menciduk enam pekerja seks komersial (PSK) dari kawasan eks lokalisasi Batu Besi Landasan Ulin Banjarbaru, Selasa 12/3/2019.

Banjarbaru Klik - Satuan Polisi Pamong Praja Kota Banjarbaru menciduk enam pekerja seks komersial (PSK) dari kawasan eks lokalisasi Batu Besi Landasan Ulin Banjarbaru, Selasa 12/3/2019.

Sempat membantah bukan PSK, enam perempuan diantaranya EI (33), ML (41), NR (35), AY (26), dan RS (31) dan MA (45) ini tak kuasa saat digelandang Satpol PP.

"Satu orang belum mengaku, yakni MA (45). Tapi dia terindikasi kuat," kata Kasatpol PP Banjarbaru, Marhain Rahman melalui PPNS Seksi Opsdal, Yanto Hidayat seperti dikutp dari Radar Banjarmasin, Rabu 13/3/2019.

Parahnya, menurut data dan catatan Satpol PP, MA ternyata salah satu PSK yang mendapat jatah hidup dari Kementrian Sosial RI sebesar RP5 juta saat penutupan lokalisasi di Banjarbaru.

Namun, MA tetap melawan petugas saat hendak diamankan. Dia membantah berprofesi sebagai PSK. Aksi perlawanannya juga sempat membuat anggota Satpol PP terluka akibat gigitan MA.

Dalam operasi penertiban penyakit masyarakat ini, para PSK sempat tak mengira jika yang datang adalah petugas Satpol PP. Bahkan saat mobil minibus hitam bemuatan anggota Satpol PP singgah, PSK masih mengira mobil yang datang adalah calon pelanggan.

Salah seorang PSK malah terlihat santai duduk di bawah pohon dengan pakaian mini. Dia baru tersadar ada razia saat yang keluar dari dalam mobil ternyata petugas Satpol PP.

Tarif Murah Hingga Paket Hemat


Dari hasil interogasi, para PSK ini mengaku mengaku mematok tarif murah. Bahkan ada paket hemat sekali kencan Rp70 ribu sampai Rp100 ribu.

Dari hasil menjual jasa haramnya itu, PSK ini harus membayar sewa kamar Rp500 ribu setiap bulannya. Sewa satu kamar biasanya ditanggung dua PSK untuk agar lebih hemat. (adm)