Bidik Wisatawan Luar, Nadjmi Launching Kalender Event Banjarbaru 2019 di Jogja

Bidik Wisatawan Luar, Nadjmi Launching Kalender Event Banjarbaru 2019 di Jogja

March 27, 2019

Launching kalender event Banjarbaru tahun 2019 berbeda. Lokasinya tidak di Kota Idaman. Namun digelar di Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Tengah.

Banjarbaru Klik - Launching kalender event Banjarbaru tahun 2019 berbeda. Lokasinya tidak di Kota Idaman. Namun digelar di Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Tengah.

Sejak Jumat (22/3). Hujan deras selalu mengguyur wilayah Yogyakarta. Beberapa aktivitas warga terpaksa terhenti. Lantaran hujan mengguyur lumayan deras dengan durasi yang cukup lama.

Hingga Sabtu (23/3) malam. Yogyakarta masih diguyur hujan. Bahkan di area pusat kota dan wisata; Malioboro sempat diterjang hujan deras dan angin kencang.

Padahal di malam itu. Rombongan Walikota Banjarbaru, Nadjmi Adhani, Wakil Walikota Banjarbaru, Darmawan Jaya, Ketua DPRD Banjarbaru, AR Iwansyah serta rombongan pejabat Pemko lainnya akan menggelar sebuah acara. Semua kompak mengenakan seragam Sasirangan.

Acaranya yakni Pentas Kangen Jogja. Sebuah acara seni pertunjukan dengan tujuan menarik wisatawan lokal maupun mancanegara. Yang mana juga sebagai media memperkenalkan kesenian dan kebudayaan yang ada di Yogyakarta. 


Digelar di titik 0 Kilometer. Tepatnya di depan Monumen Peringatan Serangan 1 Maret di kawasan Malioboro, Yogyakarta.

Namun event di Yogyakarta tahun ini juga terkesan berbeda. Pasalnya selain digelar oleh Pemko Yogyakarta. Dua pemerintahan daerah turut berpartisipasi. Yakni Pemkab Temanggung dan tentunya Pemkot Banjarbaru.

Hujan deras yang mengguyur tak kunjung reda hingga jadwal acara dimulai. Mau tak mau pentas kolaboratif lintas daerah ini harus tetap digelar. Dengan kondisi hujan deras.

Acara dimulai dengan sambutan dari tiap perwakilan Pemko. Juga turut hadir Wakil Walikota Yogyakarta Heroe Poerwadi dan Bupati Temanggung H Muhammad Al Khadziq.

Derasnya hujan membuat areal panggung pertunjukkan tergenang. Sekali lagi. Mau tak mau para penampil hingga pejabat yang hadir harus rela mengikuti rangkaian acara bersamaan dengan diguyur hujan.

Pemkot Banjarbaru sendiri selain merilis secara publik kalender eventnya. Walikota bersama jajaran juga turut memperkenalkan Tari Baegal. Tarian ikonik Kota Banjarbaru.

Di tengah guyuran hujan. Tarian Baegal tetap disuguhkan. Tidak hanya para penari yang bergerak memeragakan ritme dan gerak Baegal. Tapi dari Walikota, Wakil Walikota, Ketua DPRD, Forkopimda hingga tiap-tiap kepala SKPD dan staf semua serentak menari.

Keberagaman ini membuat suasana panggung pecah. Tanpa menghiraukan guyuran hujan deras. Semua larut dalam gerakan tarian Baegal. Bahkan tampak beberapa pengunjung yang notabene bukan warga Banjarbaru ikut mengikuti irama.

Tarian Baegal sukses memecah suasana. Meskipun tidak berdurasi terlalu lama. Setidaknya tarian yang turut diiringi dengan tembang I Miss You Banjarbaru ini membuktikan bahwa Banjarbaru punya tarian yang berkompeten dan menarik.

Usai tarian Baegal. Puncak dari partisipasi Pemkot Banjarbaru dimulai. Walikota Banjarbaru langsung memperkenalkan dan mempromosikan beberapa destinasi event tahun 2019. Di hadapan wisatawan dan warga Yogyakarta yang memadati areal panggung.

Orang nomor satu di Kota Idaman ini memaparkan beberapa kalender event. Tepatnya ada 16 gelaran yang akan dieksekusi selama tahun 2019 ini. Tentunya berlokasi di Banjarbaru.

"Semuanya lengkap. Dari event religius, budaya, seni, bisnis dan banyak lagi. Adapun di antaranya Banjarbaru Fair dan Puncak Hari Jadi ke 20 Kota Banjarbaru, Bazar UMKM, dan Murjani Banjarbaru Festival. Paling dekat Panglima Batur Festival awal April nanti," beber Nadjmi Adhani.

Ditambahkan Nadjmi, pemilihan Yogyakarta sebagai tempat launching event lantaran daerah ini punya magnet wisata yang sangat bagus.

“Yogyakarta dipilih sebagai kota yang paling tepat untuk mempromosikan konsep wisata Banjarbaru yaitu Food, Fun dan Fashion ke tingkat Nasional, karena selain terkenal akan keramahannya, Yogyakarta juga menjadi salah satu kota tujuan pelancong dalam dan luar negeri,” ujar Nadjmi Adhani.

Terakhir, Yogja sebut Nadjmi juga jadi "Pintu Masuk" untuk menambah daya gedor pariwisata Banjarbaru. 

"Yogya pintu masuknya. Kita perkenalkan semua potensi yang ada. Semoga Banjarbaru dan Yogyakarta sama-sama dapat menebalkan predikat Indonesia sebagai negara wisata dunia," pungkasnya. (*)

Sumber : Radar Banjarmasin