Fast Charging Batrai 4.000 mAH Sekarang Cukup 17 Menit

Fast Charging Batrai 4.000 mAH Sekarang Cukup 17 Menit

March 26, 2019

Teknologi fast charging (pengisi daya baterai cepat) yang diluncurkan Xiaomi kini bisa mengisi baterai sebesar 4000 mAH hanya dalam waktu 17 menit saja. Waktu 17 menit adalah total waktu yang dibutuhkan untuk mengisi daya dari 0 hingga 100 persen dengan teknologi Super Charge Turbo.

Banjarbaru Klik - Teknologi fast charging (pengisi daya baterai cepat) yang diluncurkan Xiaomi kini bisa mengisi baterai sebesar 4000 mAH hanya dalam waktu 17 menit saja. Waktu 17 menit adalah total waktu yang dibutuhkan untuk mengisi daya dari 0 hingga 100 persen dengan teknologi Super Charge Turbo.

Fast Charging dengan kekuatan 100 Watthour ini bisa mengisi dua kali lebih cepat dari SuperVOOC milik Oppo. Dalam demonya, Xiaomi bahkan terang-terangan membandingkan bersebelahan dengan SuperVOOC Oppo.

Baterai yang diisi daya dengan charger Xiaomi sudah 100 persen dalam 17 menit, sementara Oppo SuperVOOC baru terisi 65 persen dengan baterai berkapasitas lebih kecil, 3700 mAH saja.

Hal ini diumumkan Lin Bin, President dan co-founder Xiaomi dalam status yang ia poskan di media sosial China, Weibo.

Dalam video berdurasi 40 detik yang dibagikan oleh Lin, Xiaomi berhasil mengisi daya 0-50 persen dalam 7 menit. Sementara 10 menit sisanya digunakan untuk mengisi daya hingga 100 persen, seperti diberitakan Phone Arena.

Kekuatan Oppo SuperVOOC punya daya 50 Watt. Sementara Huawei Mate 20 Pro yang juga menyertakan teknologi fast charging dengan kekuatan 40 Watt.

Namun, Bin tigak menjelaskan lebih detil mengenai teknologi ini. Sehingga masih dipertanyakan apakah Xiaomi akan segera meluncurkan teknologi ini ke pasar dalam waktu dekat.Serta masih menjadi pertanyaan apakah teknologi ini akan disertakan pada ponsel premium setelah Mi Mix 3, seperti dikutip GizmoChina.

Teknologi pengisi daya baterai dengan cepat baru mulai ramai ditandingkan oleh produsen-produsen ponsel China dalam beberapa tahun belakangan. Salah satu hal yang mesti diperhatikan dari teknologi pengisian baterai adalah resiko baterai meledak ketika diisi daya terlalu cepat.

Oppo jadi yang pertama memperkenalkan teknologi pengisi daya cepat dengan mengusung teknologi VOOC. Dengan teknologi ini, Oppo mengatur pengisian daya agar baterai bisa diisi daya lebih cepat dengan arus yang lebih besar saat mengisi daya hingga 50 persen pertama.

Lantas arus diturunkan kecepatannya dari 50 persen ke 75 persen. Kecepatan arus makin diturunkan ketika mengisi daya dari 75 persen ke 100 persen demi keamanan baterai. (*)