Ini Alasan Mengapa Sandiaga Uno Hanya Bisa Menghadiri Haul Guru Sekumpul di Depan Mall

Ini Alasan Mengapa Sandiaga Uno Hanya Bisa Menghadiri Haul Guru Sekumpul di Depan Mall

March 11, 2019

Spekulasi kedatangan Prabowo Subianto akhirnya terjawab. Pesawat carteran jenis Embraer yang mendarat di bandara Syamsudin Noor Minggu (10/3) sore tidak membawa calon presiden penantang petahana itu. Alih-alih, wakilnya Sandiaga Salahudin Uno yang turun dari pesawat.

Banjarbaru Klik - Spekulasi kedatangan Prabowo Subianto akhirnya terjawab. Pesawat carteran jenis Embraer yang mendarat di bandara Syamsudin Noor Minggu (10/3) sore tidak membawa calon presiden penantang petahana itu. Alih-alih, wakilnya Sandiaga Salahudin Uno yang turun dari pesawat.

Landing pukul 18.30, Sandi segera dijemput ke Rumah Banjar yang biasa diperuntukkan untuk tamu VIP Bandara Syamsudin Noor. Di salah satu ruangannya, pria kelahiran 49 tahunsilam ini menunaikan salat Maghrib. Sementara itu, sekumpulan pendukung dan tim pemenangan Capres 02 Kalsel sudah menunggu.

Di antara mereka ada Ketua DPD Partai Demokrat Rusian dan Ketua DPD Gerindra, Haji Abidin Syah bersama tamu lain yang hilir-mudik masuk ke dalam ruangan yang dijaga salah seorang petugas.

Tak sampai setengah jam, Sandiaga yang telah berbaju koko dan kopiah putih akhirnya keluar. Kepada Radar Banjarmasin, dia menyampaikan permintaan maaf Prabowo Subianto kepada masyarakat Kalsel.

"Saya ditugasi mendadak untuk mengganti beliau," ucapnya tak merincikan alasan Prabowo gagal datang ke Kalsel.

Sandi mengatakan dia baru dihubungi Prabowo Subianto jelang siang. Saat itu, dia masih sedang menghadiri acara Bandung YES (Young Entrepreneur Summit) di Sabuga, Bandung, Jawa Barat.

Jika mengikuti jadwalnya, sedianya malam tadi Sandi diagendakan hadir di Grand City Surabaya malam tadi untuk mengikuti Konser Tribute To Ahmad Dhani: Hadapi dengan Senyuman.

Tapi perintah mendadak dari Ketua Umum Partai Gerindra itu membuatnya mendadak mengubah rute ke Kalsel. "Pak Prabowo meminta untuk menjaga tali silaturahmi dengan masyarakat Banjar," ucapnya menekankan alasan kehadirannya membatalkan acara di Surabaya.

Sandi kemudian buru-buru berjalan ke mobil untuk menyempatkan hadir di Haul Sekumpul. Beriringan dengan anggota tim, dia naik di kabin depan mobil DA 1318 CS menuju Martapura. Jam menunjukan pukul 19.00 Wita.

Lantaran terlambat, Sandi bersama rombongannya pun tak mampu merapat ke pusat haul di Musala Ar Raudah, Sekumpul. Terhalang oleh barisan saf jemaah yang meluber ke jalan raya.

Tak mau mengganggu jemaah yang sudah khusyuk, mereka pun memutuskan untuk berhenti di Jalan A Yani Km 36,5. Kemudian, mengikuti prosesi haul di Masjid Nurul Falah yang berada di seberang Q Mall Banjarbaru. Sandi takjub karena menurutnya Haul Guru Sekumpul benar-benar mampu membangkitkan ukhuwah islamiyah. "Persaudaraan ini luar biasa. Ada jutaan jemaah berbaur, mudah-mudahan berkah bagi kita semua," ungkapnya.

Sandi bersama rombongannya tampak duduk di depan televisi yang menanyangkan prosesi haul Guru Sekumpul. Meski hanya lewat layar televisi, dia terlihat khusyuk mengikuti serangkaian haul. Usai haul dan azan Salat Isya berkumandang, Sandi dan rombongannya keluar masjid dengan dikawal secara ketat. Mereka langsung ke Bandara Syamsudin Noor untuk meninggalkan Kalsel menuju Surabaya.

Prabowo Subianto sebelumnya telah mengagendakan untuk hadir ke Haul Guru Sekumpul. Hingga Pagi Minggu (10/3) kemarin, tim pemenangan 02 Kalsel masih mengabarkan Prabowo Subianto datang ke acara yang rutin digelar di Martapura untuk menandai wafatnya KH Zaini bin Abdul Ghani itu.

Meski tidak ada jawaban dari Sandi, tetapi ada kemungkinan Prabowo gagal hadir ke Kalsel karena harus melayat ke rumah duka Mayjen (Purn) Dr Hariadi Darmawan. Ketua Dewan Penasihat DPP Partai Gerindra itu meninggal pukul 07.15 WIB di Jakarta. Prabowo sendiri ikut melayat ke rumah duka mantan Ketua Umum ILUNI UI itu Maghrib kemarin.  (adm)


Sumber : Radar Banjarmasin