Akhirnya, TPA Regional Banjarbakula Gunung Kupang Dioperasikan

Akhirnya, TPA Regional Banjarbakula Gunung Kupang Dioperasikan

April 01, 2019

Tempat Pembuangan Akhir (TPA) regional Banjarbakula di kawasan Gunung Kupang, Cempaka, Kota Banjarbaru mulai dioperasikan bulan ini.  Pengoperasikan TPA ini sempat beberapa bulan tertunda lantaran belum lengkapnya peralatan di TPA.

Banjarbaru Klik - Tempat Pembuangan Akhir (TPA) regional Banjarbakula di kawasan Gunung Kupang, Cempaka, Kota Banjarbaru mulai dioperasikan bulan ini.  Pengoperasikan TPA ini sempat beberapa bulan tertunda lantaran belum lengkapnya peralatan di TPA.

Dikutip dari laman Radar Banjarmasin, Senin 1/4/2019, Kepala UPT Banjarbakula, Sumadi mengatakan TPA regional itu dioperasikan pada pekan ini, minggu pertama April 2019.

"Masalah alat sudah diatasi dengan cara pinjam pakai. Selain itu, lima daerah dari Banjarbakula juga telah siap untuk membuang sampah ke TPA Regional. Jadi, tak ada kendala lagi untuk pengoperasian," katanya.

Ada lima daerah yang sudah siap membuang sampah ke TPA Regional.  Daerah itu diantaranya Kota Banjarbaru dan Banjarmasin. Selain itu juga Kabupaten Batola, Tanah Laut dan Kabupaten Banjar.

"Tapi tidak semuanya akan membuang sampah pada pekan pertama. Sebagian pada pekan kedua," ujarnya.

Sedangkan alat berat yang ada di lokasi, dia menyebut sudah ada tiga unit. Yaitu, dozer, excavator dan loader. Semuanya mereka dapatkan dari TPA Gunung Kupang milik Pemko Banjarbaru. 

"Agar tak selamanya meminjam, kami juga akan berupaya memiliki alat berat sendiri. Dengan cara mengajukan ke kementerian atau melalui APBD Kalsel," katanya.

Sementara itu, Kadis Lingkungan Hidup (LH) Kalsel, Ikhlas Indar, menjelaskan bahwa TPA Regional dapat menampung 275 ton per hari. Sedangkan saat beroperasi nanti, sampah yang masuk dari lima daerah Banjarbakula sekitar 200 ton per hari.

Dia menuturkan, selama 2019 pembuangan sampah ke TPA Regional masih digratiskan dengan beban anggaran operasional dari APBD Kalsel. 

"Namun selanjutnya nanti akan diberlakukan tarif yang akan diputuskan sesuai kesepakatan, bersama lima kabupaten/kota yang membuang sampah ke sana," pungkasnya.  (*)