Pal 18 Kembali Menggeliat, Satu PSK Diamankan Satpol PP

Pal 18 Kembali Menggeliat, Satu PSK Diamankan Satpol PP

April 10, 2019


PPNS Seksi Opsdal Yanto Hidayat bersama tim melakukan penggerebakan prostitusi di kawasan eks lokalisasi Pal 18, Rabu (10/4) siang. 

BANJARBARU – Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Banjarbaru, Rabu (10/4) siang tadi mengamankan satu orang Pekerja Seks Komersil (PSK). Hal ini menandakan aktivitas prostitusi di kawasan eks lokalisasi pal 18 Jalan A Yani Km 18 Liang Anggang, Banjarbaru mulai kembali menggeliat. 
Giat patroli yang dilakukan oleh Satpol PP Kota Banjarbaru ini berawal dari adanya laporan warga terkait dengan adanya indikasi praktik prostitusi di wilayah Eks Lokalisasi Km 18 Liang Anggang.
Tim langsung bergerak cepat ke lapangan dan mendapati pasangan yang bukan suami isteri sedang melakukan perbuatan mesum di satu ruangan di belakang rumah milik warga.
Keduanya pun langsung dibawa ke Mako Satpol PP Banjarbaru untuk dimintai keterangan, termasuk pemilik rumah yang digunakan untuk kegiatan bisnis lendir itu.
PSK yang diamankan ini berinisial EL (30) warga Desa Manunggal Kecamatan Mekarsari Kabupaten Batola. Diakui EL, ia sudah melakukan pekerjaan itu sejak delapan bulan terakhir. "Saya menyewa tempat di Pal 18. Biayanya Rp50 ribu untuk sekali ngamar. Sekali kencan tarifnya Rp200 ribu," kata EL kepada petugas.
Selain EL, diamankan pula ke Mako Satpol PP yakni RA (37) warga Jalan A Yani selaku pemilik rumah yang menyewakan kamar untuk digunakan berkencan para PSK dan lelaki hidung belang.
"Perekaman tarifnya Rp50 ribu untuk sekali kencan," katanya seraya menyebutkan bahwa jarang yang menyewa meski sudah enam bulan aktif menyediakan tempat.
Kasatpol PP Banjarbaru Marhain Rahman melalui PPNS Seksi Opsdal Yanto Hidayat membenarkan bahwa pihaknya mengamankan tiga orang dari kawasan pal 18 A Yani tersebut. "Satu orang PSK, satu pelanggan dan satu orang lagi penyedia tempat yang dibawa ke Mako Satpol PP Banjarbaru," ujarnya seperti dikutip di banjarmasin.tribunnews.com.
Barang bukti yang diamankan sendiri seperti alat kontrasepsi, tisu dan bantal. Mereka mengaku sebagai PSK, pelanggan dan penyedia tempat kencan. "Saat di lapangan, petugas mendapati kedua pasangan bukan suami isteri itu sedang melakukan kencan," ungkapnya.
Dengan adanya aktivitas itu, pihaknya akan semakin gencar dan giat untuk melakukan aktivitas patroli di kawasan yang disinyalir adanya kegiatan prostitusi. (*)