Pipa 500mm Pecah di Rawa, Ini Yang Dilakukan PDAM...

Pipa 500mm Pecah di Rawa, Ini Yang Dilakukan PDAM...

April 23, 2019



Banjarbaru Klik - Kebocoran pipa di Jln Gubernur Syarkawi Liang Anggang rupanya membutuhkan penanganan ekstra. Betapa tidak, pipa 500 mm yang bocor, lokasinya berada di tengah rawa dengan kedalaman kurang lebih 2 meter.

Seperti diumumkan PDAM Intan Banjar 18 April 2019 tadi, perbaikan pipa yang bocor memerlukan waktu sekitar 7 hari untuk proses pengerjaan. Namun setelah dilakukan penelusuran, lama pengerjaan diperlukan tambahan waktu mengingat kondisi geografis di lokasi pipa.

Dijelaskan Kepala Bagian Humas PDAM Intan Banjar M Azwar, pipa yang bocor terletak sekitar 20 meter dari pinggir Jln Gubernur Syarkawi. Artinya alat berat harus bisa mencapai ke titik pipa bocor yang ada di tengah rawa.

Kemudian untuk proses penggantian pipa yang bocor juga tidak mudah. Pasalnya, kebocoran pipa kali ini cukup parah yakni sepanjang kurang lebih dua meter. "Secara teknis, dengan kerusakan pipa demikian tidak bisa menggunakan alat sederhana. Karena kebocoran mencapai 2 meter," ujarnya, Selasa (23/4/2019)



Pipa yang bocor sepanjang 2 meter tadi akan dipotong. Kemudian proses penyambungannya dilakukan dengan alat berat. Saat ini ungkap Azwar, alat berat sudah di lokasi. Pipa 500 mm pun sudah disiapkan. Pekerjaan selanjutnya yang cukup berat yakni memotong dan mengganti pipa di dalam rawa. Karena itulah memerlukan waktu tambahan pengerjaan perbaikan beberapa hari.

"Kami akan bekerja semaksimal mungkin agar distribusi air kembali normal. Paling cepat selesai 3 sampai 4 hari lagi. Kami memohon doa agar pekerjaan perbaikan bisa berjalan lancar dan juga meminta maaf atas ketidaknyamanan pelayanan air bersih di Cabang II ini," ujar Azwar.

Seperti diberitakan sebelumnya, adanya gangguan kebocoran pipa di Jl Gubernur Syarkawi ini menyebabkan terganggunya distribusi air ke sejumlah kawasan seperti di Jalan Pematang, Pemajatan, Jl A Yani Km 9 hingga 12 kiri dan kanan jalan, Aston, Jln Irigasi, Tatah Cina, Tatah Amuntai, Sungai Tabuk, Martapura Lama dan sekitarnya. (*)